Lomba Cipta Lagu Minang 2022, Sebuah Harapan

Rhiian D'Kinvai.
Rhiian D'Kinvai.

Tanpa mengecilkan arti musisi, dalam hal ini pencipta lagu Minang yang telah memberi arti dalam perkembangan dan pengembangan musik atau lagu Minang seperti Syahrul Tarun Yusuf, Masrul Mamudja, Yusaf Rachman, Nuskan Sjarif dan sejumlah musisi lainnya, keberadaan pencipta lagu Minang melalui Lomba Cipta Lagu Minang, bisa dikatakan sebagai pembaharu dalam blantika musik Minang.

Diantaranya adalah Agus Taher, Imran Boer dan Edwar Syarma yang memulai karir sebagai pencipta lagu lewat Festival Lagu Minang Populer 1981 dan 1982 di Jakarta. Rhian D’Kincai dan Sexri Budiman pencipta lagu Minang yang mencuat lewat Lomba Cipta Lagu Minang yang digelar Sanggar Seni Barabah pada tahun 1984 dan 1987 di Padang. Begitu juga dengan pencipta lagu yang lahir lewat Lomba Cipta Minang yang digelar Partiko Sumbar dipenghujujung dekade 80-an.

Beberapa lagu hasil lomba cipta tersebut masih populer dan disukai sampai saat ini karena selalu direkam ulang. Sebutlah itu lagu Usah Denai Dipatenggangkan karya Edwar Sarma yang dipopulerkan Charles Hutagalung, Pengangguran Tingkek Tinggi (PTT) dan sejumlah lagu lainnya.

Artinya, Lomba Cipta Lagu Minang yang sering dilaksanakan pasca dekade 80 dan 90-an telah memberi kontiribusi yang sangat berarti dalam perkembangan music Minang saat ini dan nama Agus Taher, Imran Bur dan Sexri Budiman disebut-sebut sebagai musisi yang identic dengan budaya Minang lewat lagu ciptaan mereka.

Cukup lama kita tak pernah lagi mendengarkan adanya Lomba Cipta Lagu Minang pasca Lomba Cipta Lagu Minang Bernuansa Islam pada MTQ Nasional tahun 1997 yang mencuatkan lagu Sibunian Bukik Sambuang ciptaan Agus Taher dengan Gamawan Fauzi sebagai penyanyi. Mungkin setelah ada juga dilaksanakan Lomba Cipta Lagu Minang tapi gaungnya tidak tidak begitu bergema dan tidak menghasilkan lagu Minang yang melegenda seperti lomba-lomba sebelumnya.

Di penghujung tahun 2022 ini Dinas Kebudayaan Sumbar kembali melaksanakan Lomba Cipta Lagu Minang sebagai antisipasi dari gunjingan yang mengatakan, kini lagu Minang sudah tidak ada, yang hanya ada lagu berbahasa Minang dengan genre berbagai jenis musik, terutama slow rock yang berkiblat ke Malaysia.

Untuk itu pantas kita acungkan jempol buat Ketua DPRD Sumbar Supardi yang konon telah menginisiasi Lomba Cipta Minang yang dilaksanakan Dinas Kebudayaan Sumbar melalui dana Pokir (Pokok Pikir)-nya sebagai aanggota legislative di DPRD Sumbar.

Meski publikasi Lomba Cipta Lagu Minang 2022 ini terbilang minim atau hanya sebatas penyebaran informasi lewat poster di media social dan dari mulut ke mulut, konon peminat keikutsertaan para pencipta untuk mengikuti lomba ini cukup banyak dan tidak hanya dari Sumbar tapi juga dari beberapa kota  di pulau Jawa, terutama dari Jakarta.

Besar harapan kita Lomba Cipta Lagu Minang 2022 bisa menjawab tantangan gunjingan tentang music Minang yang telah kehilangan jati diri dan tinggal hanya lagu berbahasa Minang tapi tak lagi bernuansa budaya (musik) Minang atau mengakar pada tradisi sebagaimana lagu Minang yang popular pada decade 60 sampai 90-an.

Untuk itu perlu juri yang betul-belul memahami lagu, musik dan budaya Minang, baik yang akdemis maupun yang memiliki ilmu dan pengalaman empiris dalam perkembangan dan pengembangan musik Minang.

Ya. Kita memang sangat berharap Lomba Cipta Lagu Minang 2022 yang dilaksanakan Dinas Kebudayaan Sumbar ini mampu menghasilkan lagu-lagu Minang yang berakar dari budaya Minang, baik lirik maupun melodinya. Dengan demikian sedikit banyaknya akan menepis gunjingan tentang tak ada atau tak banyak lagi lagu Minang yang bernuasa budaya Minang meramaikan blantika musik saat ini. Semoga. ** Rhian D’Kincai

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*