Lidik Krimsus RI, Tidak Ada Pungli Di SMA 1 Pantai Cermin

Surian, Editor.- Isu yang melanda SMA 1 Pantai Cermin akhir-akhir ini membuat gerah berbagai pihak karena isu pungli yang diduga dilakukan pihak sekolah itu termakan oleh masyarakat. Opini yang dibangun oleh pihak yang tidak bertanggungjawab terhadap kampus kandis berseri itu menjadi bahan perbincangan ditengah masyarakat sekitar lingkungan sekolah.

Hal ini mengundang perhatian berbagai pihak untuk mencari tahu kebenaran isu dugaan pungutan liar itu, salah satunya dari Dewan Pengurus Nasional Lembaga Informasi Data Investigasi Korupsi dan Kriminal Khusus Republik Indonesia yang berkantor di Jl. Salemba Tengah III No. C 69 – Jakarta.

Risko Mardianto yang datang ke sekolah dari Lidik Krimsus RI melakukan kunjungan secara mendadak ke sekolah tersebut awal Oktober 2016 lalu. Dalam kunjungan itu, team Lidik Krimsus RI mendatangi beberapa siswa sekolah SMA 1 Pantai Cermin sebelum masuk keruangan kepala sekolah. Kepada media ini, Risko Mardianto menjelaskan tidak ada siswa yang membenarkan adanya pungutan liar disekolahnya. Ia juga menyebutkan dugaan pungutan liar disekolah tidak bisa dibuktikan.

“Saya sudah datang ke SMA 1 Pantai Cermin. Saya tidak menemukan adanya pungutan liar disekolah itu. Bahkan, tidak ada siswa yang membenarkan hal tersebut dan jelas kalau dugaan itu tidak bisa dibuktikan. Saya kesana bersama team dan tidak direncanakan, kehadiran yang mendadak tidak mungkin ada data yang bisa disembunyikan, apalagi saya datang pagi yaitu usai upacara rutin setiap senin pagi,” ujar Risko Mardianto selaku Staff Khusus Ketua Umum Lidik Krimsus RI.

sari-aterKetika ditanya soal temuan team Lidik Krimsus RI disekolah itu ia mengaku sekolah dalam keadaan baik bahkan maju sangat pesat. Hanya saja diduga ada pihak-pihak yang kurang senang atas pihak sekolah yang berkaitan dengan pemberhentian seorang siswa yang diduga karena mencuri ponsel milik siswa lainnya disekolah itu.

“SMA 1 Pancer ini sekolah bagus. Akreditasinya A, tapi ditengah kemajuan itu ada saja orang yang mau bikin gaduh. Saat saya datang, disekolah itu ada seorang siswa perempuan yang mencuri Hp milik temannya dan sedang diproses. Nah, itu yang memicu gaduh. Katanya, orangtua siswa itu kenal baik dengan wartawan. Kan aneh, kalau wartawan memangnya dia mau apa. Bikin gaduh, mau bikin rusak dunia pendidikan,” jelas Risko.

Beberapa Guru SMA 1 Pantai Cermin yang ditemui disekolah membenarkan apa yang dijelaskan Lidik Krimsus RI.

“Iya, Lidik Krimsus RI datang kesekolah tempo hari. Mereka datang mendadak kesekolah dan menanyakan soal isu pungli itu. Kami tidak kaget karna memang tidak ada pungli disekolah, bahkan team lidik krimsus memberi apresiasi kepada sekolah,” ujar salah seorang guru disekolah itu yang diamini oleh rekan-rekannya.

Drs. Zulmarnus, Kepsek SMA 1 Pantai Cermin bersyukur sekolahnya didatangi lembaga pengawasan dan anti korupsi itu. Ia berharap kehadiran Lidik Krimsus RI sebagai lembaga pengawasan dan lembaga anti korupsi bisa membantu sekolah yang sedang dilanda isu fitnah itu, akan menjernihkan persoalan dan nama baik sekolah yang dipimpinnya.

“Kita bersyukur ada Lidik Krimsus RI yang datang ke sekolah mencaritahu informasi, tidak hanya sekedar menduga-duga saja. Mereka datang ke sekolah dan lakulan tugasnya. Kita tidak khawatir kehadiran mereka kesekolah, toh tidak ada satupun kesalahan dalam administrasi sekolah yang dilakukan dan itu sudah dibuktikan oleh Lidik Krimsus RI,” kata Kepsek. ** R/Tim

1949 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*