Kunker DPRD Payakumbuh ke DIY: Rp 2 Miliyar Untuk Membayar Retrebusi Sampah

Yogyakarta, Editor.- DPRD Kota Payakumbuh lakukan kunjungan kerja ke Propinsi DI.Yogyakarta dengan sasaran kunjungan ke DPRD kota Yogyakarta,dan Pemko.Yogyakarta, DPRD dan Pemko Kabupaten Sleman,serta DPRD dan Pemko Kabupaten Bantul,mulai dari 21 s/d 26 November 2016.

Untuk mengefektifkan kunjungan dan bisa mendapatkan hasil yang maksimal, rombongan yang dipimpin oleh ketua DPRD Y.B.D. Parmato Alam,didampingi wakil ketua Suparman dan Wilman Singkuan, di bagi dua, komisi A dan B diterima oleh Pemko Yogyakarta,dan Komisi C diterima DPRD nya.

Kedatangan rombongan Komisi C ke DPRD Kota Yogyakarta, bersamaan dengan kunjungan komisi III DPRD Kota Batam, kedua rombongan DPRD dari dua daerah yang berbeda ini, diterima oleh Ketua Komisi C DPRD Yogyakarta Kristiana Agustiani didampingi M.Fauzan serta Kadis Lingkumgan Hidup Suyono dan staf Sekretariat DPRD setempat.

Dalam pertemuan di ruangan rapat DPRD Kota Yogyakarta,Selasa (22/11),baik Komisi C DPRD Kota Payakumbuh dan Komisi III DPRD Kota Batam menyampaikan maksud dan tujuan kunjungan. Suparman selaku pendamping komisi C yang memimpin rombongan ini dalam sambutannya mengatakan, tujuan kunjungan Komisi C ke DPRD kota Yogyakarta adalah untuk mempererat silaturahmi dan tukar informasi berbagai hal tentang mitra kerja komisi C.

Sebelum mengakhiri sambutannya Suparman mempekenalkan rombongan Komisi C DPRD Payakumbuh yang diawali dengan dirinya selaku pendamping Komisi C dan sehari hari sebagai wakil ketua DPRD Payakumbuh. Selain itu,rombongan yang hadir ini terdiri dari ketua Komisi C Ir.Ahmad Zipal, Sekretaris Komisi C, Nasrul, dan anggota Maharnis Zul S.Pd,Marhidayandi A.Md, Alek Wijaya ST,Adi Suryatama ST,Basril Latif SH, Mawi Etek Arianto, dan Yusrizal SH dari Sekretariat dewan,serta dua orang wartawan Rino Candra dan Yusrizal A. Ma SKM.Editor dan Portal Berita Editor.

Foto bersama anggota komisi C DPRD Kota Payakumbuh   bersama ketua Komisi C DPRD Yogyakarta dan komisi III DPRD Kota   Batam
Foto bersama anggota komisi C DPRD Kota Payakumbuh bersama ketua Komisi C DPRD Yogyakarta dan komisi III DPRD Kota Batam.

Sementara M.Fauzan anggota Komisi C yang mendampingi Kristiani Agustini selaku ketua Komisi C DPRD Yogyakarta menyampaikan geografis daerah Yogyakarta yang merupakan ibu kota Propinsi DI.Yogyakarta,terletak di tengah tengah DI.Yogyakarta, yang berbatasan dengan  Kabupaten Sleman,Kabupatem Kulonprogo,Kabuapten Bantul dan dan Kabupaten Gunung Kidul,katanya M.Fauzan.

Menurut Suyono,Kota Yogyakarta, sejak tiga tahun terakhir ini, gagal merebut piala adipura,penyebabnya yang dominan adalah faktor TPA ( Tempat Pembuangan Akhir) sampah yang ada di Kabupaten Bantul, bermasalah sejak habis kontraknya 2012 lalu. Sejak itu selalu terjadi masalah di lokasi TPA. Usaha mediasi yang dilakukan, hanya dapat diperpanjang sampai 2016 ini, dan kondisinya sembrawut, kurang diperhatikan, mendatangkan bau busuk yang menyengat. Sementara Kota Yogyakarta tidak memiliki lahan untuk pengadaan TPA tersebut.

Untuk penanggulangan sampah, sebagian masyarakat mencoba menimbun sampah atau membakar dan membakar ini tidak dibolehkan,satu  satunya tempat pembuangan sampah di titipkan di daerah Bantul, kerjasama antara Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta dan Bantul, dikelola oleh propinsi.Ada beberapa bidang yang dibuat kerjasama antar Kota dan Kabupaten, diantaranya bidang lalulitas, pengelolaan sampah, serta limbah, khusus untuk limbah ini,mulai dari Sleman,sampai ke Bantul sudah ada jaringan limbah, ungkap Suyono dan M.Fauzan.

Menanggapi pertanyaan ketua Komisi C DPRD Payakumbuh Ahmad Zipal tentang pengeloloan sampah B3 dan limbah medis,di kota Yogyakarta,menurut Suyono, limbah B3 dan limbah medis, aturannya sama, BLH hanya memberi izin membuat Tempat Penampungan Sementara (TPS). Karena Yogyakarta memiliki RSUD, harapan awalnya pengelolaan limbah medis dan B3 itu bisa di kelola di RSUD,ternyata dalam aturannya dari pusat tidak dibolehkan.Khusus untuk limbah B3,dibuat kerjasama dengan pihak ketiga, tambahnya.

Pada bagian lain ketua Komisi C DPRD Payakumbuh dalam diskusi yang di pandu ketua Komisi C DPRD Yogyakarta Kristiana Agustiani  mengatakan, Apa yang terjadi di kota Yogyakarta tentang pengelolaan sampah, berbanding terbalik dengan kota Payakumbuh.

Setiap Pohon Diregistrasi

Dalam kunjungan kerja Komisi C DPRD Payakumbuh ke DPRD kota Yogyakarta banyak hal yang menarik dan dapat di aplikasikan di Kota Payakumbuh. Dalam bidang lingkungan hidup, pemerintah setempat sangat selektif dalam penebangan pohon, terutama yang ada dalam kota yang berfungsi sebagai hutan kota, maupun pelindung.

Setiap pohon itu di registrasi, setiap catin diwajibkan menanam pohon,tidak ada pohon yang ada dalam kota Yogyakarta yang tidak teregistrasi,setiap yang ditebangi harus ada penggantinya.

Sayang, kunker DPRD Payakumbuh ke DIY itu minus pendamping dari eksekutif, hanya Kepala DPPKA Syafwal,Sekretaris BPDB Hendri,dan Kepala Bank Nagari Payakumbuh Zainal dan unsur Dinas Pendidikan Yusrizal Kepala SDN 30 Payakumbuh.

Keterangan kepala BLH Yogyakarta Suyono di hadapan komisi C DPRD Payakumbuh dan Komisi III DPRD Batam mengatakan, tahun 2015 kota Yogyakarta telah berhasil melampui target nasonal dalam total Ruang Terbuka Hijau ( RTH ) yakni 32 % dari luas wilayah Yogyakarta, sementara target nasional hanya 30 % dari luas wilayah, Persentase itu diatur dalam UU No.26 tahun 2007 tentang penataan ruangan,yang mengharuskan RTH 30 % dari luas wilayah.

Saat ini jumlah RTH publik di kota Yogyakarta ada 35 titik, target tahun 2016 sudah ada RTH publik di setiap kelurahan. Untuk mewujudkan rencana itu, Pemkot membeli tanah masyarakat di kelurahan untuk dibangun RTH.

RTH ini menjadi perhatian yang sangat serius oleh Pemkot Yogyakarta, mengingat pentingnya ketersediaan RTH yang sangat bermanfaat secara ekologis maupun sosial.Pemerintah DIY pun saat ini mulai memfungsikan kembali telaga sebagai tangkapan air sekaligus bermanfaat untk menanggulangi banjir.

Badan Lingkungan Hidup (BLH) punya rencana strategis dan kebijkan terkait ketersediaan RTH.Program pengelolaan RTH di BLH kota Yogyakarta ada yang dilakukan secara swakelola, maupun kerjasama dengan pihak ke-3, tergantung volume kegiatan dan besaran anggaran.BLH kota Yogyakarta pun gencar mensosialisasikan program kampung hijau.

Punya Kampung Wisata

 Ketua Komisi C DPRD Payakumbuh Ir.Ahmad Zipal bersama    anggota Komisi C lainnya dalam pertemuan di ruangan rapat   DPRD  Yokyakarta
Ketua Komisi C DPRD Payakumbuh Ir.Ahmad Zipal bersama anggota Komisi C lainnya dalam pertemuan di ruangan rapat DPRD Yokyakarta.

Selain itu, di kota Yogyakarta punya kampung wisata, seperti kawasan sentra Usaha Migro Kecil Menengah (UMKM) di Payakumbuh yang disebut kampung anyaman di Aur Kuning dan kampung tenun di Kelurahan Balai Panjang Kecamatan Payakumbuh Selatan, kampung makanan ringan di Bulakan Balai Kandi Kecamatan Payakumbuh Barat dan Kampung Rendang di Lamposi Kecamatan Lamposi Tigo Nagari ( Latina ).

Bedanya,  jika di Payakumbuh hanya punya empat kawasan kampung sebagai penyangga sektor pariwisata, di Yogyakarta sebagai daerah destinasi utama wisata di Indonesia, punya 17 kawasan perkampungan sebagai penyangga sektor pariwisata di daerah itu.

Dari 17 kawasan kampung penyangga sektor pariwisata tersebut, Yogyakarta mampu meningkatan Pendapatan Asli Daerah-nya atau (PAD) hampir 20 persen.

“Potensi PAD dari 17 kampung pariwisata ini, mampu memberikan kontribusi 20 persen dari jumlah PAD Kota Yogyakarta yakni Rp 476.161.504.974,” kontribusi itu berasal dari pajak hotel, pajak restoran dan pajak hiburan serta pendapatan potensi wisata pameran dan potensi wisata minat khusus ungkap Fauzan.

Potensi wisata di Yogyakarta adalah wisata budaya, sejarah, pendidikan dan nostalgia. “Jumlah kunjungan wisata ke Yogyakarta terdiri dari wisatawan domestik dan mancanegara mencapai 3.250.681 orang dengan rata-rata lama tinggal di Yogyakarta 2 sampai 5 hari,”

Berbeda dengan Kota Payakumbuh yang juga punya potensi wisata,tetapi belum lagi menjadi kota tujuan,bahkan cenderung hanya sebagai kota perlintasan,karena potensi wisatanya belum tergarap dengan baik. ** Yus

 

1262 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*