Ketua DPW PAPPRI Sumbar Husin Daruhan, Seni Musik Luput Dari Pemulihan Ekonomi Pasca Covid-19

Husin Daruhan.
Husin Daruhan.

Padang, Editor.- Bidang seni dan budaya di Sumatra Barat seakan luput dari perhatian pemerintah dalam proses pemulihan ekonomi pascapandemi Covid-19. Padahal sektor seni musik seperti penyanyi Minang, pemain orgen yang digeluti oleh ratusan orang kehilangan pencaharian selama wabah corona.

Ketua Dewan Perwakilan Daerah Persatuan Artis Penyanyi Pencipta Lagu dan Pemusik Republik Indonesia (PAPPRI) Sumatra Barat Husin Daruhan mengungkapkan, lebih dari ribuan pelaku seni di Sumbar mengalami dampak ekonomi yang cukup berat selama pan￾demi Covid-19. Hal ini dampak dari dilarangnya berbagai ke￾giatan pertunjukan hingga per￾nikahan yang membuat para pelaku seni kehilangan pen￾dapat.

Husin mengatakan, banyak pelaku seni yang sulit untuk bertahan selama pandemi Covid-Sebagian terpaksa ada yang menjual alat-alat musiknya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Bahkan ada juga yang beralih ke profesi lain untuk tetap bisa mendapatkan penghasilan.

“Kalau diceritakan sedih kita, seniman-seniman kita, para penyanyi minang, pemain orgen banyak yang terdampak akibat pandemi. Ada yang sampai menjual alat-alatnya, ada yang menjadi ojek online untuk tetap bisa bertahan,” kata Husin, Selasa (21/6).

Di sisi lain, Husin menam￾bahkan, tidak ada bantuan khusus dari pemerintah untuk para pelaku seni tersebut. Pada￾hal, sektor kesenian ini juga mengalami krisis yang cukup berat juga seperti halnya wisata dan perekonomian lainnya.

PAPPRI Sumbar, kata Hu￾sin, mencoba membantu de￾ngan menghubungi sejumlah tokoh masyarakat, para pe￾rantau hingga pejabat daerah untuk memberikan bantuan dalam bentuk apa pun untuk bisa meringankan beban para pelaku seni.

Menurut Husin, pemerintah daerah perlu hadir untuk mem￾berikan bantuan terutama men￾dorong agar sektor kesenian di Sumatra Barat kembali meng￾geliat. Sehingga ekonomi para pelaku seni juga ikut meningkat. Apalagi saat ini kondisi pan￾demi Covid-19 sudah mulai terkendali.

“Sekarang saat pandemi sudah mulai turun, sudah kem￾bali banyak acara-acara iven, pernikahan yang mengundang artis-artis dan penyanyi-penyanyi di Sumbar,” katanya.

Meski demikian, Husin me￾nambahkan pemerintah harus tetap hadir untuk ikut men￾dukung sektor kesenian di Sumatra Barat, sebab hal ini juga bagian dari pengenalan budaya dan tradisi Minangkabau dan lagu-lagu daerah.

“Banyak perekonomian masyarakat Sumbar yang juga akan ikut bergerak jika pe￾merintah memberikan duku￾ngan pada sektor kesenian daerah kita ini,” ujarnya. **/Agusmardi

26 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*