Ketika Danau Maninjau Tidak Lagi Memberi Kehidupan

Kondisi Danau Maninjau saat ini sangat memprihatinkan. Danau yang terletak di Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam, Sumatera Barat, yang dulunya berjuluk ‘Telaga Biru’, dengan airnya yang jernih, perbukitan menghijau mengelilinginya, sekitar tahun 80-an hingga tahun 90-an menjadi tujuan wisata paforit, baik oleh wisatawan nuasantara maupun manca negara, setelah pulau Bali.

Memprihatinkan karena kualitas airnya kurang baik akibat berbagai aktifitas manusia yang menghasilkan limbah, termasuk perikanan budidaya keramba jala apung. Kondisi saat ini bukan saja menelan korban ikan keramba apung, namun juga mengancam kepunqhan ikan asli yang menjadi icon danau terindah di Indonesia ini.

Sejak 2001 – 2016 sudah lebih 200.000 ton sedimentasi  limbah pakan keramba jala apung terperangkap di dasar danau, apabila terjadi musim hujan dan angin kencang, dasar danau akan teraduk,  menimbulkan amoniak dan menyebabkan jutaan ikan mati.

Sedimentasi itu terperangkap di dasar, di bagian dalam hingga pinggir danau di bawah keramba. Pada beberapa tempat di pinggir danau,  di bawah keramba ketebalan sedimentasi sudah mencapai dua meter. Warna seperti lumpur, ini dari sisa pakan dan  ikan mati. Kalau di tengah danau mungkin lebih dalam lagi sedimentasinya.

Kondisi ini,  makin parah karena dengan kedalaman Danau Maninjau 168 meter menyebabkan masa tinggal air di danau lebih lama sekitar 25 tahun. Hingga sedimentasi limbah itu terperangkap lebih lama dan menyebabkan pendangkalan danau mencapai 15 meter.

Waduk Cirata juga punya banyak keramba jala apung, waktu tinggal air di sana sembilan bulan. Waduk dari aliran sungai mengalir cepat, kalau Danau Maninjau, danau cukup dalam hingga  makin lama waktu tinggal air makin lama memerangkap sedimen-sedimen yang mengendap di dasar danau.

Di Danau Maninjau, sumber air dari sungai-sungai seperti danau lain sudah pula berkurang, air masuk hanya mengandalkan ground water atau air bawah tanah. Ada aliran air keluar hanya dari Sungai Batang Antokan yang dipakai PLTA Maninjau. Sisa-sisa nutrisi dari pakan ikan menyebar,  melayang di danau dan mengendap bercampur ikan mati.

Indikator lain pencemaran danau terlihat pada lokan yang besar, eceng gondok makin banyak. Alga microcistys juga masih banyak, mengapung melayang-layang di permukaan. Tingkat kecerahan air juga menurun, tinggal 1,3 meter. Dulu, sampai enam meter ke dalam danau.

Ikan tercemar logam berat. Sudah ada besi (Fe) melebihi ambang batas ditentukan. Logam berat lain juga ada seperti timbal, seng dan kadmiun, tetapi batas normal.

Ikan-ikan asli danau juga banyak hilang. Dari 17 jenis ikan asli Danau Maninjau, tinggal delapan. Ikan hilang seperti gariang, kailan, gasan dan bauang. Yang tersisa kini  jenis tahan pencemaran seperti lokan dan pensi, ukuran jadi lebih besar. Juga ikan-ikan lepas dari keramba seperti nila dan lobster. Rinuak, ikan khas Danau Maninjau, yang konon hanya ada di danau ini terancam punah. Satu lagi jenis ikan khas Danau Maninjau, yang dikenal dengan ikan bada, hidup memprihatinkan. Ikan bada ini hidup  memprihatinkan, matanya tersembul keluar, berenang dengan gerakan miring,  menderita.

Memprihatinkan

Prof. Dr Gadis Sri Haryani, ahli Danau dari LIPI, menyebutkan teknologi yang mampu mengatasi kondisi dananu yang tercemar ini antara lain adalah, menggunakan Wetland terapung, untuk mengeluarkan sedimen yang merupakan sisa pakan keramba yang menumpuk di dasar danau.

Namun, menurut Gadis, cara ini tidak akan efektif selama sumber pencemaran tidak dihentikan. Sementara itu, menghentikan kegiatan yang mengakibatkan penyebab pencemaran tersebut, memakan waktu cukup lama, minimal tiga tahun hingga lima tahun, akibatnya kegiatan perekonomian dari hasil keramba otomatis akan terhenti.

Penduduk selingkar danau yang awalnya bertani, bersawah dan berladang beralih  ke petani keramba.  Karena tidak terbiasa bertani sawah ladang, penduduk  usia produktif mulai merantau dengan keahlian terbatas. Sementara itu, pendidikan (sekolah) juga sempat terabaikan, karena tergoda upah bekerja (“buruh”) di keramba, memprihatinkan.  ** Wisja Sikumbang

3877 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*