“Anakku Penyejuk Hatiku” Irwan Prayitno, Dibedah Dua Ahli

Padang,  Editor.- Buku “Anakku Penyejuk Hatiku” karya  Prof. Dr. Irwan Prayitno, Psi. MSc. Datuak Rajo Bandaro Basa yang juga Gubernur Sumatera Barat, dibedah oleh Hasbi.SS.M.Ed. M dan Dr. Hj. Hasrawati. M.Bio Med ahli anak di Masjid Raya Sumatera Barat Padang Selasa 28 Februari 2017.

Acara bedah buku ini dihadiri oleh seluruh kepala Organisasi Pemerintah Daerah Provinsi Sumatera Barat, anggota Forkopimda dan tokoh masyarakat serta para pengunjung pameran Book Fair 2017 di Mesjid Raya Sumatera Barat. Dalam kesempatan itu Gubernur Irwan Prayitno juga menyerahkan buku Anakku Penyejuk Hatiku kepada anggota Forkopimda Sumbar dan tokoh masyarakat lainnya.

Bedah buku ini dibuka secara resmi oleh Sekretaris Daerah Sumatera Barat Dr. Ali Asmar, MPd. Yang dalam sambutannya mengatakan, Irwan Prayitno disamping sebagai seorang gubernur juga seorang pendidik, politisi dan juga seorang ayah. Sebagai seorang ayah sudah barang tentu sangat memperhatikan perkembangan anak-anaknya.

Menurut Ali Asmar, mendidik anak dimulai dari sejak dini. Mendidik anak ibarat membangun sebuah rumah, anak itu adalah fondasinya. Apabila baik didikannya dalam keluarga maka baik pulalah hasilnya. Buku Anakku Penyejuk Hatiku merupakan metode mendidik anak dalam keluarga”, demikian Pak Sekda menutup pidatonya

Gubernur Irwan Prayitno dalam hantaran katanya menyampaikan, buku ini dibuat sudah cukup lama yaitu semenjak 10 tahun yang lalu. Ada tiga hal yang saya ramu didalam buku ini. Yaitu, Al-Qur’an, teori, dan praktek.

“Dengan 10 orang anak saya, dapat saya lihat perkembangannya sehingga saya lihat melalui pendekatan keagamaan (Islam) yang berlandaskan kepada Al-Qur’an, Teori-teori yang ada melalui buku, media dan pendapat-pendapat serta praktek-praktek keseharian,” kata Irwan Prayitno.

Dari tiga aspek ini dapat dilihat Kognitifnya (pengetahuan), Psicomotoric (ketrampilan dan bakat) yang ada dan Afektif (emosi, kepribadian) yang dijadikan sebagai referensi. Semua pertumbuhan dan perkembangan dari ke 10 anak saya ini sebagai labor percobaan bagi saya, ternyata hasilnya Alhamdulillah cukup menggembirakan sehingga saya lahirkan dalam bentuk sebuah buku yang kita lakukan pembedahannya saat ini, lanjutnya.

Irwan Prayitno dalam bahasannya mengharapkan kritik dan saran yang objektif bagi  kesempurnaan buku ini. Kita boleh saja beda pendapat, dan beda pendapat merupakan hal yang biasa, sebab apa yang saya gunakan disini adalah berdasarkan kepada ilmu sosial yang masih bisa diperdebatkan, dan tidak ada yang pasti, karena memang bukan ilmu eksakta.

Hasbi sebagai salah seorang panelis yang membedah buku sepakat mengatakan, betapa pentingnya anak dalam keluarga, dan betapa penting peran keluarga dalam perkembangan anak.

Hal ini dapat dilihat bahwa ada seseorang yang rusak karirnya oleh masalah anaknya, hal ini disebabkan oleh kurangnya perhatian terhadap anak. Ada orang tua yang gagal tetapi anaknya sukses maka orang tuanya pasti akan bahagia. Tetapi ada pula sebaliknya ada orang tua sukses tetapi anaknya gagal, hal ini sangat mengecewakan orang tuanya.

Sedangkan Dr. Hasrawati yang juga ahli perkembangan anak sangat sepakat dengan Hasbi, malah beliau menyarankan buku Anakku Penyejuk Hatiku dijadikan sebagai referensi dalam perkembangan anak, karena dalam buku ini ada unsur asah, asuh dan asih, ia sepakat bahwa membina anak sangat tergantung dari orang tua.

Dalam buku ini juga dijelaskan perkembangan otak kanan dan otak kiri, dimana hal ini sangat berpengaruh untuk menjadikan seorang anak menjadi orang yang bijaksana. ** Zardi/Hms

 

1829 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*