Kerjasama Pemprov–Pemko/Pemkab di Sumbar, Siapkan 19 Distinasi Wisata dan 46 Event Unggulan

Kadis Pariwisata se-Sumbar, peragakan hasil karya batiknya di Amphitheater PDIKM Padang Panjang.
Kadis Pariwisata se-Sumbar, peragakan hasil karya batiknya di Amphitheater PDIKM Padang Panjang.

Padang Panjang, Editor.- Untuk pengembangan industri pariwisata di Sumatera Barat, ada dua program kerjasama yang disiapkan oleh Pemprov dengan 19 Pemko/Pemkab di daerah ini. Pertama, membangun 19 destinasi wisata unggulan (1 obyek/daerah); kedua, mewujudkan 46 calender event di 19 daerah tadi.

Pola pembiayaannya sharing (berbagi), yakni 40% oleh provinsi, 60% di masing-masing kota/kabupaten. Sesuai rencana, program ini diupayakan dimulai 2022 datang. Karena itu, sebelumnya akan ada MoU antara Pemprov (Pemerintah Provinsi Sumatera Barat (Prov Sumbar)  dengan Pemko/Pemkab di Sumbar.

Hal itu terungkap dari keterangan Kepala Dinas (Kadis) Pariwisata Sumbar, Novrial, di sela-sela kegiatannya bersama Kadis Pariwisata Kota/Kabupaten se Sumbar mengunjungi obyek wisata di Padang Panjang, sebagai kegiatan penutup dua hari Rakorda Pariwisata Sumbar di kota tersebut, Jum’at sore (22/10) lalu.

Didampingi oleh Kadis Pariwisata Kota Padang Panjang, Maiharman dan Kabid Pariwisata, Reynold Oktafian, obyek wisata yang mereka kunjungi terdiri Islamic Centre di Koto Katik sekalian menunaikan Shalat Jum’at, obyek wisata agro Serambi Milk di Gantiang, masjid tua Asasi di Sigando, dan Desa Kubu Gadang.

Terkait program kerjasama pengembangan satu destinasi wisata unggulan per-daerah itu, Novrial menyebut contoh usulan Kota Padang Panjang, Bukittinggi dan Pemkab Tanah Datar. Pemko Padang Panjang mengusulkan kawasan PDIKM sebagai obyek yang akan dikembangkan lewat kerjasama dengan Pemprov tersebut.

Pemko Bukittinggi mengajukan kawasan Ngarai Sianok, yang di dalamnya terdapat obyek wisata sejarah Lubang Japang. Sedang Pemkab Tanah Datar mengajukan geopark kawasan Danau Singkarak, danau indah di tepi jalan raya Padang–Solok, atau tepi jalan lintas tengah Sumatera dari Aceh ke Lampung menuju Jakarta itu.

Sesuai harapan Pak Gubernur (Mahyeldi), kata Novrialdi, dalam membangun destinasi wisata unggulan ini perlu dipikirkan bagaimana kunjungan wisatawan (asing/domistik) di Sumbar bisa relatif lama, sehingga belanjanya juga akan lebih banyak. Bukan kunjungan singkat satu-dua hari, seperti jamaknya selama ini.

Terkait itu, konsep yang sedang dipersiapkan, seperti menyediakan sejenis paket-paket kegiatan wisata yang diperkirakan bisa melibatkan wisatawan itu ikut. Contoh, di obyek wisata PDIKM (Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau) Padang Panjang kini ada pelatihan singkat membatik. Itu menarik, katanya.***Ym

39 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*