Kebijakan Pemerintah Pusat Terkait Memoratorium Ujian Nasional

Padang, Editor.- Rencana akan dihentikannya pelaksanaan Ujian Nasional (UN) oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy  untuk sementara waktu hingga waktu tak ditentukan. Apabila hal ini disetujui Presiden Jokowi maka Moratorium UN akan dimulai pada Tahun Ajaran 2016/2017.

Terkait hal tersebut, Wakil Ketua DPRD Kota Padang, Muhidi mengatakan,
Kebijakan Pemerintah Pusat terkait memoratorium Ujian Nasional (UN) untuk tingkat SD, SMP dan SMA pada tahun 2017 mendatang, untuk daerah saat ini hanya bersifat menunggu saja.

Meski begitu, perlu adanya kesiapan, mematangkan para guru dan tugas Pemerintah Daerah akan berat dalam mempersiapkan segala sesuatunya, ” ujarnya, Selasa (29/11).

Ujian Nasional merupakan pemetaan Kemendikbud RI terkait pendidikan Indonesia dan  bukan satu alasan ketika tiadanya ujian itu Pemda tidak memiliki satu tugas atau tanggung jawab besar. Itu salah besar, tanggung jawab daerah malah makin tinggi.

Jika memang pemetaan (UN-red) sudah jelas akan di moratorium tidak ada masalah sebenarnya. Hanya saja, ketakutannya ialah kesiapan dari para guru, karena guru atau sekolah memiliki power dalam menentukan kelulusan tiap peserta didik, yang akan melanjutkan pendidikan ke jenjang lebih tinggi,”tutur Muhidi.

Kepala daerah harus melakukan penguatan-penguatan terhadap guru dengan memaksimalkan pengetahuan, merancang bentuk kelulusan. Hal itu dikarenakan kualitas guru masih banyak yang di bawah standar (UKG) uji kompetensi guru.

Peningkatan kualitas guru lebih penting agar target mengurangi 70 % sekolah yang di bawah standar nasional bisa tercapai. “Hasil UKG kita semua tahu seperti apa. Artinya apakah memang guru di sekolah ini juga mampu mengetes anak sedang kemampuan mereka masih beragam. Jadi problemnya di situ yang harus dibenahi dulu,” katanya.

Seperti tahun sebelumnya UN ditiadakan tidak mempengaruhi hasil kelulusan seorang siswa, hanya saja bagaimana sekolah-sekolah diberi tugas berat untuk menentukan kelulusan para siswanya. Oleh karena itu, perlu pematangan Intelegensi seorang guru sekolah.

“Jika memang sudah clear, Ya, daerah mesti siap-siap dengan mengawalinya mulai saat ini, jangan tunggu ketika disampaikan lalu baru melaksanakannya,”tutupnya. **Arman/b

835 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*