Keberadaan Kerupuk Kubang di Tengah Pandemi Covid-19

Kepala Desa Pasar Kubang, Dermawan.
Kepala Desa Pasar Kubang, Dermawan.

Sawahlunto, Editor.- Kenagarian Kubang terdiri dari tiga desa yaitu Desa Pasar Kubang, Kubang Tangah dan Kubang Utara Sikabu yang terletak di Kecamatan Lembah Segar, Kota Sawahlunto, Sumatera Barat.

Selain terkenal akan cita rasa duriannya yang khas, Kubang juga terkenal akan produk olahan ubi kayunya yang biasa disebut Kerupuk Kubang. Hampir di sepanjang jalan ditemukan proses penjemuran kerupuk hasil olahan ubi produk rumahan.

Desa Pasar Kubang, daerah yang memiliki jumlah penduduk 1.051 jiwa, dihuni sebanyak 325 kartu keluarga dengan luas daerah 962 hektar yang dikelilingi oleh perbukitan terjal.

Desa yang mempunyai tiga dusun ini, seperti Dusun Lantiak Malaweh, Dalimo Gadang dan Balai Tangah. Tak sangka, saat ditelusuri Editor, dimana bukit-bukit terjal tersebut hampir di setiap lerengnya ditemukan perkebunan ubi kayu yang membentang luas sebagai bahan baku pembuatan kerupuk Kubang.

Iyon (44), seorang petani ubi di Desa Pasar Kubang mengaku sudah melakoni pekerjaannya sejak tahun 1982 untuk memproduksi kerupuk Kubang. Ia mengklaim bahwa pekerjaannya dapat menopang kehidupan keluarga hingga sekarang.

Namun, sejak pandemi Covid-19 melanda Indonesia, secara global perekonomian masyarakat di Desa Pasar Kubang juga mendapat imbasnya.

Kepala Desa Pasar Kubang, Dermawan mengatakan selama pandemi Covid-19 melanda, baru sebulan terakhir ini terasa sekali dampaknya. Kerupuk hasil olahan warganya sepi pembeli akibat pandemi yang berimbas pada putaran ekonomi di desa tersebut.

“Biasanya, kerupuk olahan Desa Pasar Kubang selalu habis dipasarkan. Kita langsung pasarkan ke Bukittinggi, Padang, Payakumbuh dan Kota Solok,” sebut Dermawan yang menjabat Kades sejak 2017 lalu.

Ia mengeluhkan selera pasar kerupuk ubi olahan warganya menurun drastis akibat pandemi. Hal ini tentu membuat dirinya harus memutar otak agar perekonomian warganya dapat bertahan demi kelangsungan hajat hidup orang banyak.

Dikatakan Dermawan, proses pembuatan kerupuk Kubang di desanya sangat berbeda dengan yang lain. Hasilnya, produk olahan warganya itu mempunyai cita rasa dan tekstur yang khas sehingga saat digoreng akan terasa nikmat di lidah.

“Jika di total, setiap hari bisa panen 5 Ton ubi kayu. Dari 100 kg ubi kayu dapat menghasilkan 40 kg kerupuk mentah. Biasanya pengepul membeli ubi kayu warga seharga Rp3.000 setiap kilonya dan jika sudah jadi kerupuk, pengepul membeli seharga Rp13.000 ribu per kilogram,” ungkapnya, Selasa (30/3).

Kerupuk Kubang mentah hasil olahan warga Desa Pasar Kubang biasa dipasarkan ke daerah-daerah tetangga dengan harga Rp15.000 sekilo. Ada juga yang dijual Rp25.000 sekilo untuk kerupuk yang sudah diberi penyedap rasa.

“Semoga persoalan ini dapat dicarikan solusinya secara bersama-sama, sehingga perputaran ekonomi masyarakat kami dapat kembali seperti semula,” harap Dermawan kemudian.

Selain mengolah ubi kayu menjadi kerupuk, pemerintah Desa Pasar Kubang juga mengembangbiakkan Magot untuk pakan ikan Nila, Gariang yang dikelola secara swadaya oleh masyarakat.

“Segala upaya kami lakukan untuk menjaga perekonomian masyarakat tetap stabil. Selain mengembangkan ayam kampung pedaging, kami juga sedang menyiapkan satu hektar lahan percontohan untuk budidaya Porang,” tandasnya.**Leo

125 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*