Karena Persediaan Melimpah, Harga Ubi Kayu Merosot

Limapuluh Kota, Editor.– Tampaknya, memang sudah menjadi sebuah tradisi dalam hukum pasar. Apabila setiap hasil komodoti milik para petani melimpah, harga jual di tingkat petani itu sendiri langsung anjlok. Akhirulkalam, yang “tapakiak”, tentu para petani juga.

Hal inilah yang sedang dialami para petani ubi kayu di sejumlah wilayah di Kabupaten Limapuluh Kota, sejak 4-5 bulan belakangan ini. Jika sebelumnya, harga ubi dibeli toke di kebun menerobos Rp 2.700 per kilogram dalam kondisi berkulit, sekarang diinformasikan hanya dihargai Rp 800 hingga Rp 1.000 per kilogram berkulit.

Tanaman ubi kayu, khususnya di Kabupaten Limapuluh Kota, sepertinya menjadi komoditi primadona bagi para petani. Sebut saja di Nagari Sungai Balantiak. Saat ini juga, beratus ton ubi siap panen bisa dihasilkan di ujung Utara Kecamatan Akabiluru tersebut. Sehingga, bila dihitungkasarkan, berapapun kebutuhan bahan mentah kerupuk sanjai, karak kaliang, tepung ubi dan kerupuk ubi oleh para pemilik dapur makanan khas baik di Bukittinggi maupun Payakumbuh dan Limapuluh Kota, bisa disediakan para petani Sungai Balantiak dan sekitarnya.

Luas tanaman ubi kayu di nagari itu, lumayanlah. Hampir tiap petani yang menanamnya memiliki lahan bervariasi, dari setengah hektar hingga 2 hektar lebih. Sehingga tak mengherankan, bila para toke ubi agak tersentral perhatiannya membeli ubi di Sungai Balantiak, untuk di bawa ke Piladang, Durian Godang, Sungai Cubadak, bahkan ke tungku-tungku penggorengan yang ada di Kota Payakumbuh.

Af dan Arif, dua toke ubi yang kerap membeli ke para petani dengan partai besar, mengungkapkan bahwa turunnya harga jual ubi di tingkat petani lantaran komoditi itu sekarang melimpah. Walhasil, penjualan ke pihak tunggu penggorengan, jadi macet. “Memang kami masih membelinya, namun membongkarnya terpaksa berdurasi 1 kali seminggu atau bahkan bisa 2 kali seminggu. Itupun, jumlahnya paling 2 sampai 2,5 ton tiap membongkar,” kata Af, saat dimintai keterangannya seputaran penyebab merosotnya harga jual ubi kayu di tingkat petani, Kamis (2/11). Biasanya, Af membongkar ubi di ladang petani tiap hari dengan jumlah mencapai 3-4 ton.

Ironinya, sudahlah harga ubi kayu sangat murah, namun para toke payah pula mencarinya. Mereka (toke), seperti enggan membeli ubi kayu buat keperluan makanan daerah tersebut karena “orang tungku” tidak mau menerimanya. Mungkin karena ubi sedang melimpah, maka para pemilik tungku penggorengan bisa memilih ubi mana yang kualitasnya paling bagus. “Sehingga, mereka lebih memilih ubi hitam,” ujar Arif. Dia menjelaskan, kalau ubi hitam masih dihargai toke di atas Rp 1.000 per kilogram dalam kondisi berkulit.

Ubi yang banyak ditanam petani dimaksud adalah berjenis ubi roti/hijau, dan ubi kuning. Nah, ubi-ubi jenis itulah yang macet penjualannya sekarang ini. Kalau ubi hitam, di Sungai Balantiak, misalnya, hampir tidak ada petani menanamnya. Padahal, ubi jenis itulah kini yang siap berkompetisi dalam soal harga.

Banyak petani heran. Sebab, beberapa bulan lalu, ketika ubi kayu tergolong agak langka, harga jualnya dari tangan mereka cukup menggembirakan. Bahkan, beberapa petani bisa mengantongi uang mencapai Rp 37 juta dari hasil penjualan ubi kayunya.

Bertolak dari fenomena begini, sampai-sampai salah seorang warga Sungai Balantiak berharap kepada Bupati Limapuluh Kota supaya dapat berbuat sesuatu yang orientasinya mampu merubah harga jual ubi kayu di tingkat petani. “Kami punya ladang ubi kayu yang sangat luas. Tetapi, kini, harga jualnya sangat rendah sekali. Maka itu, kami mohon saran dan pendapat Bapak Bupati agar harga jual itu bisa lebih baik dari saat ini,” kata Adrianof, petani dimaksud. **SAS

 

2302 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*