Jelang Pengukuhan Sultan Muchdan TB, LKAAM Tanah Datar Temui Gubernur Sumbar

Padang, Editor ,-  Setelah sempat menolak kedatangan Duli Yang Mulia Sultan Muchdan Taher Bakrie, pewaris tahta Rajo Alam Pagaruyung Minangkabau yang baru, pertengahan Maret 2016 lalu. Kini, Gubernur Sumbar Irwan Prayitno menerima kedatangan rombongan pengurus LKAAM se-Luhak Nan Tigo di kantornya, Selasa (21/2).

Rombongan yang dipimpin Ketua LKAAM Tanah Datar Irsal Very Idroes Dt. Lelo Sampono, didampingi Tampuak Tangkai Alam Minangkabau J. Dt. Bandaro Kayo itu menyampaikan rencana pengukuhan pewaris tahta Rajo Alam Pagaruyung yang baru dalam waktudekat. “Kami perlu melaporkan rencana tersebut kepada pak gubernur selaku kepala pemerintahan di Sumbar,” kata J. Dt. Bandaro Kayo dalam pertemuan tersebut.

Menurut J. Dt. Bandaro Kayo, inisiatif pengukuhan Rajo Alam Pagaruyung kepada Sultan Muchdan Taher Bakrie ini diambil oleh Rajo Duo Selo, karena dia dinilai sebagai generasi ke V yang berhak mewarisi tahta Sultan Alam Bagagarsyah. Sebab dalam situasi sekarang ini, adalah saatnya masyarakat adat kerajaan Pagaruyung menyatukan langkah di bawah satu komando pewaris tahta yang baru dan dikukuhkan secara adat.

Menanggapi rencana pengukuhan Sultan Muchdan yang bergelar Sultan Alam Bagagarsyah Daulat Yang Dipertuan Rajo Alam Pagaruyung ini, Irwan Prayitno mengaku tak dapat mencampuri persoalan internal kerajaan Pagaruyung. Namun, dia berharap agar persoalan yang timbul di internal kerajaan dapat diselesaikan dengan baik tanpa menimbulkan pertikaian di tengah masyarakat.

“Sebagai orang pemerintahan, kami (pemprov Sumbar) tak bisa campur tangan. Ibarat sebuah pertandingan, kami ini hanya penonton dalam pertandingan yang dipimpin oleh seorang wasit, seperti Limbago Tinggi Pucuak Adat Alam Minangkabau (LTPAAM). Sebagai penonton, pemprov Sumbar tentu akan satu sikap dengan keputusan wasitnya,” ujar Irwan Prayitno di hadapan rombongan tokoh adat Tanah Datar yang berjumlah sekitar 30 orang itu.

Pertemuan yang cukup bersejarah ini sempat juga luput dari perhatian para wartawan yang bermarkas di rumah bagonjong (sebutan untuk kantor gubernur Sumbar-red). Konon hal ini disebabkan karena oknum humas yang biasa mengkoordinir wartawan untuk sebuah acara di kantor tersebut, seakan sengaja tak memberitahu wartawan dengan alasan tertentu.

“Saya, yang sebelumnya sudah mendapat kabar akan kunjungan Sultan Muchdan dengan Irwan Prayitno itu, mencoba mengkonfirmasikannya kepada salah seorang staf humas berinitial “Z”, sekitar pukul 11.00. Tapi, oknum tersebut justru membantah dan mengatakan tak ada pertemuan pak IP (Irwan Prayitno) dengan Sultan Muchdan, hari ini,” kata Nasrul, seorang wartawan mingguan yang mengaku kecewa tak dapat meliput pertemuan itu.

Sebelumnya Sultan Muchdan Taher bersama sejumlah tokoh adat lainnya juga pernah mencoba bertemu Irwan Prayitno di komplek istana gubernur Sumbar, pertengahan Maret 2016 lalu, tapi gagal. Sang ajudan yang menerimanya, menyarankan agar Sultan Muchdan menemui Asisten II Safrudin saja, pejabat yang disebut-sebut berada di belakang rencana pemberian gelar sangsako untuk Irwan Prayitno oleh SM. Thaib (Rajo Alam Pagaruyung sekarang), kala itu.

Merasa kedatangannya tak dihiraukan Irwan Prayitno, maka Sultan Muchdan Taher dan rombongan akhirnya melanjutkan perjalanan menuju gedung wakil rakyat di DPRD Sumbar. Di gedung dewan ini, rombongan Sultan Muchdan Taher disambut oleh Wakil Ketua DPRD Arkadius Dt. Intan Bano dengan penuh keakraban dan merakyat.

Kepada Arkadius, Sultan Muchdan tak hanya menceritakan panjang lebar sejarah silsilah keturunan raja dan pewaris tahta Kerajaan Alam Pagaruyung. Termasuk protesnya terhadap rencana pemberian gelar sangsako oleh SM. Thaufik kepada Irwan Prayitno, karena pemberi gelar tak jelas asal-usulnya.** Martawin

1970 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*