Irfendi Arbi Inginkan Seluruh Warga Miskin Kab 50 Kota Punya Kartu BPJS

Limapuluh Kota, Editor.- Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi berharap seluruh warga miskin di daerahnya memiliki kartu BPJS kesehatan. Bagi yang belum terdaftar, segera melapor kepada pemerintah nagari untuk berikutnya diteruskan ke pemerintah kabupaten.

Hal itu disampaikan Irfendi dalam arahannya selaku ketua Tim Safari Ramadhan di  Masjid Nurul Hidayah Jorong Tarok Kenagarian Andaleh Kecamatan Luak, Rabu (31/5).

“Saya minta tim di nagari terdiri dari wali nagari, sekretaris nagari, kepala jorong dan Bidan Desa serta Bamus kembali melakukan pendataan terhadap masyarakatnya. Bagi warga yang benar-benar miskin, segera daftarkan untuk mendapatkan BPJS dan Raskin,” ungkap Irfendi sembari menyebut pihaknya tidak mau program pemerintah itu salah sasaran.

Dikatakan, biaya untuk sehat itu relatif mahal. Bahkan tak jarang untuk mengobati penyakitnya, seseorang harus mengeluarkan uang hingga ratusan juta rupiah.

“Karena biaya kesehatan itu mahal, makanya kita ingin seluruh keluarga tidak mampu terdaftar sebagai anggota BPJS. Ketika menderita sakit, warga itu tidak harus memikirkan biaya lagi,” ujar Irfendi.

Selain mendata warga yang patut mendapatkan BPJS, Irfendi juga meminta tim pendataan di nagari sekaligus mengetahui keberadaan anak yang putus sekolah, serta keluarga yang berhak mendapatkan Raskin.

“Kita tidak ingin ada anak yang putus sekolah ataupun tidak melanjutkan kuliah lantaran miskin. Kita juga tidak mau ada warga miskin yang menangis tidak makan. Karenanya, kita harus tahu kondisi mereka untuk berikutnya,” tutur Irfendi.

Lebih lanjut putera Koto Tangah Simalanggang itu juga meminta kepedulian pengurus masjid terhadap warga yang mengalami kesulitan keuangan. Agar tidak terjerat rentenir, menurutnya tidak akan salah jika dana masjid dipinjamkan kepada warga yang membutuhkan pinjaman dana tersebut.

“Seperti telah disampaikan Ketua Baznas Desembri, saya juga berharap agar dana masjid juga bisa dimanfaatkan sebagai pinjaman buat membantu kesulitan warga,” tutur Irfendi.

Sebelumnya Kepala BPJS Cabang Kabupaten Limapuluh Kota Dahidin dalam penyampaiannya menjelaskan, saat ini baru 224.000 orang atau sekitar 60% penduduk Kabupaten Limapuluh Kota sudah terdaftar sebagai peserta BPJS. Artinya masih ada sekira 147.000 orang lagi yang belum menjadi peserta BPJS.

Bagi warga miskin, bisa mengantongi kartu BPJS dengan bantuan pemerintah daerah atau Jamkesmas dengan biaya APBN. Sedangkan yang bagi warga yang mampu dipersilakan mendaftar sebagai peserta BPJS mandiri.

“Seperti disampaikan Bupati, biaya kesehatan itu sangat mahal. Karenanya kita mengajak seluruh warga agar terdaftar sebagai anggota BPJS atau asuransi lainnya,” ujar Dahidin.

Dalam kesempatan itu Irfendi juga menyerahkan bantuan dana bagi Masjid Nurul Hidayah Jorong Tarok sebesar Rp10 juta, serta menyalurkan bantuan bagi fakir miskin dari Baznas sebesar Rp1 juta untuk dua orang warga nagari setempat.

Ikut hadir dalam kesempatan itu sejumlah kepala OPD, Kepala Kemenag dan Walinagari dan Muspika Kecamatan Luak. ** Yus

691 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*