Bupati Gusmal, Pemerintah Akan Tidak Tegas yang Anti Pancasila

Arosula, Editor.-  Kita perlu belajar dari pengalaman buruk negara  lain yang dihantui oleh radikalisme, konflik sosial, terorisme dan perang saudara. Dengan Pancasila dan UUD 1945 dalam bingkai NKRI dan Bhinneka Tunggal  lka, kila bisa  terhindar dari masalah  tersebut.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok Gusmal, SE, MM dalam amanatnya pada Peringatan  Hari Lahir Pancasila, di halaman Kantor Bupati Solok, Kamis (1/6). Hadir pada kegiatan tersebut  Wakil Bupati Solok Yulfadri Nurdin, SH, Sekdakab Solok  H. Aswirman, SE, MM,  Muspida Kab. Solok, Kepala OPD Lingkup Pemda Kab Solok dan Camat se Kab Solok.

Lebih lanjut dikatakan bupati,  pemerintah  pasti bertindak  tegas  terhadap organisasi-organisasi  dan gerakan-gerakan  yang anti Pancasila,  anti UUD 1945, anti-NKRl dan  anti-Bhinneka Tunggal Ika. Pemerintah juga  pasti bertindak  tegas  jika masih  terdapat paham dan gerakan komunisme yang  jelas-jelas sudah dilarang  di bumi lndonesia.

“Kita juga harus waspada  terhadap segala bentuk pemahaman  dan gerakan yang  tidak sejalan dengan Pancasila. Dari itu saya mengajak  peran aktif para ulama, ustadz, pendeta, pastor, bhiksu, pedanda, tokoh masyarakat, pendidik, pelaku seni dan budaya, pelaku media,  jajaran birokrasi, TNI dan Polri serta seluruh  komponen masyarakat untuk menjaga Pancasila,” kata Gusmal. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms

666 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*