HARGA SEBUAH KEJUJURAN

Sukses, memang menjadi impian semua orang, namun tidak semua yang berhasil meraihnya, kerja keras, jujur,  disiplin,  kreatif, tangguh dan sabar ,  rajin beribadah serta gemar sedekah  merupakan kunci utama untuk mewujudkan kesuksesan itu.

Sepertinya hal itu telah dijalani semuanya oleh Muhklis. Meskipun dengan tertatih-tatih membangun usahanya yang bergerak dibidang pakaian jadi, namun akhirnya Muhklis berhasil memperkerjakan ratusan orang karyawan di pabrik yang ia dirikan.

Kini ia tinggal di perumahan elit dengan fasilitas serba mewah, berkolam renang, ac, musholla, taman yang luas. Beberapa mobil mewah menghiasi garasinya dan dijaga oleh seorang satpam secara bergiliran siang dan malam. Namun tidak membuat Muhklis sombong, bahkan ia dikenal sebagai seorang pengusaha yang dermawan di kotanya, karena kemurahan hatinya yang sering memberikan sumbangan untuk lembaga sosial dan mesjid.

Suatu hari Muhklis ingin berangkat keluar negeri untuk mengantarkan putrinya yang ingin melanjutkan study S2 disalah satu perguruan tinggi ternama di Tokyo, semua keperluan untuk keberangkatan itu diurus oleh manager kantornya yang bernama Ikhsan. Sore itu Mukhlis memanggil sopir pribadinya yang bernama Karyo.

“Pak Karyo, besok pesawatnya berangkat jam 9,15 pagi,  jadi  pak Karyo sekarang bawa aja mobilnya pulang dan besok sebelum jam 7 pagi bapak udah sampai disini ya..!!” ujar Muklis kepada sopir yang sudah bekerja dengannya itu hampir enam tahun.

“Baik pak,” ucap Karyo sambil menundukan badannya.

Pagi, dihari keberangkatannya itu, selesai sholat subuh Muhklis dan istrinya Salma serta putri tunggalnya Ranti  telah siap dengan segala kebutuhannya dinegeri sakura itu. Koper dan tas semuanya telah tersusun rapi oleh pembantunya, sambil menunggu kedatangan Karyo yang akan mengantarkannya ke bandara. Muhklis dan keluarga menyantap sarapan yang telah disiapkan oleh dua orang pembantu yang ada dirumahnya itu. Ketika waktu sudah hampir jam 7 namunKKaryo sopir pribadinya belum juga datang, Muhklis lalu memanggil salah seorang pembantunya

“Mbak minah sini sebentar,” ujar muhklis.

“ Iya pak, “ ujar pembantunya dengan sopan.

“ Tolong mbak minah panggil Pak Regar kesini sebentar,” ujar muhklis

“iya pak,” jawab Minanh dan bergegas pembantu paroh baya itu memanggil seorang satpam yang akrab dengan panggilan Pak Regar ke pos Satpam yang ada di sebelah kiri gapura rumah mewah tersebut.

Sesampai di pos itu Mbak Minah menemukan satpam yang kebagian shift malam sampai jam delapan pagi itu sedang tidur pulas di posnya.

“Bang…. bang Regar bangun…… tuh dipanggil bapak, kerjaannya kok tidur aja sih,” hardik mbak Minah sambil menggoyang-goyangkan kaki satpam itu sembarri menggerutu.

Sontak aja, karena kakinya digoyang-goyang dan mendengar hardikan Mbak Minah membuat Regar terbangun dari tidurnya, sambil mengusap matanya masih diantara bangun dan tidur, satpam itu keceplosan ngomong

“Waduh… mbak, tolong jangan biarkan pak Muhklis pergi sekarang mbak,  bahaya….pesawatnya jatuh..  kasihan kita.. dia orangnya baik,” cerocos Regar dengan mimik mukanya seperti orang kecemasan

“Eh.. eh.. Bang, jangan ngeyel ya pesawatnya aja belum berangkat kok dibilang jatuh,  udah pergi sana bapak manggil tuh, “ ucap Mbak Minah kesal.

“Be… betul mbak, tadi saya mimpi, pe.. pesawat yang ditumpangi bapak jatuh..semua penumpangnya meninggal,” ujar satpam itu terbata-bata

“Aahh…… udah.. udah.. saya gak mau dengar itu,  cepat aja kerumah, bapak udah nunggu tuh,” balas mbak minah kesal sambil berlalu dan diikuti Regar di belakang yang masih kayak orang bingung.

Sesampai di ruang tamu, Muhklis langsung menyuruh Regar menyusul Karyo ke rumahnya dengan sepeda motornya karena sudah pukul 7 Karyo belum juga datang dan HP nya pun gak aktif

“ Ta.. tapi pak…Maaf… sebaiknya bapak gak usah berangkat pak, pesawatnya jatuh pak,” ujar Regar dengan raut muka kecemasan

“ Maksud pak Regar apa ini…??” tanya muhklis keharanan

“Ma.. maaf pak,  saya mimpi pesawatnya jatuh pak,” jawab Regar cemas

“ Oo.. Mimpi,… udah lah pak,  saya gak ada waktu, pak Regar cepat aja susul pak Karyo ke rumahnya, saya takut ketinggalan pesawat,  nanti keburu macet lagi,” imbuh muhklis dengan suaranya rendah seperti menahan emosi, Bu Salma dan Ranti hanya tersenyum melihat tingkah Satpamnya itu.

Empat puluh menit kemudian mobil Mercedes Benz keluaran terbaru yang dikemudikan Karyo sudah memasuki halaman rumah elit tersebut,  dususul kemudian sepeda motor butut merk suzuki yang ditunggangi Regar yang langsung diparkir di pos satpam tempat dirinya bertugas

“Maaf pak, saya ketiduran,” ujar Karyo dengan wajah kecemasan dan langsung membuka bagasi belakang, Mbak Minah dan Regar  juga ikut membantu memasukan barang kebagasi mobil mewah itu

“ Ok pak gak apa-apa, kita langsung aja berangkat,  saya khawatir kita udah telat satu jam ini,” ujar Karyo

Sesampai di Air Port Muhklis langsung menuju counter Garuda untuk check in, Sementara Karyo langsung membuka bagasi dan mengeluarkan koper dan tas yang ada di bagasi, Ranti putri muhklis juga ikut membantu.

Setelah semua barang berada diatas truly Muhklis pun telah kembali dari counter ticket, namun apa yang terjadi, pesawat Garuda Air Ways yang akan ditumpangi Muhklis telah berangkat 15 menit yang lalu, tak ada pilihan lain muhklis harus berganti pesawat.

KLM sebuah maskapai Belanda dengan tujuan Jakarta -Phyong Yang via Tokyo, satu-satunya pesawat yang bisa dutumpangi hari itu walaupun harus menunggu satu jam lagi, Setelah menyelesaikan urusan ticket dan boarding pass, Muhklis beserta istri dan anaknya langsung menuju ruang tunggu,  sementara Karyo disuruhnya pulang dan memarkirkan mobil dibagasi rumahnya, ” Nantik pak Karyo tunggu aja khabar dari mbak minah kapan kami pulang, pesan muhklis sebelum masuk keruang tunggu ” Baik pak ujar Karyo

Lima jam lebih on fligh membuat semua penumpang di pesawat itu cukup lelah ditambah lagi AC pesawat air bus KLM yang sangat dingin membuat seisi pesawat tertidur pulas, tidak terkecuali muhklis dan keluarganya. Ssehingga mereka baru terbangun saat crew pesawat mengumumkan bahwa beberapa menit lagi pesawat akan mendarat di bandara internasional Narita Tokyo.

Setelah pesawat mendarat, crew kembali mengumumkan semua penumpang dengan tujuan Tokyo keluar melalui pintu belakang dan tengah dan menaiki pasengger train sebelah kiri menuju arrival hall. Sedangkan penumpang dengan tujuan Phyong Yang hanya diperbolehkan sampai passengger rest area dengan melalui pintu depan karena tiga puluh lima menit lagi pesawat akan melanjutkan penerbangan.

Narita internasional air port yang terkenal modern dan nyaman kali ini menampilkan suasana yang berbeda. Di ruang kedatangan banyak orang yang menunggu keluarganya dengan wajah tegang dan cemas bahkan ada yang menangis. Petugas kepolisian nampak sibuk dengan handy talky di tangannya, diluar bandara banyak ambulance dalam keadaan stand by dan yang menjadi pertanyaan dibenak muhklis dan keluarganya ini. Kebanyakan dari keluarga yang menunggu di aula kedatangan tersebut adalah wajah-wajah ras Melayu Asia Tenggara bahkan banyak diantara mereka yang berbahasa indonesia.

Setelah berada di luar ruang kedatangan, Mukhlis langsung menuju layanan informasi dan menanyakan tentang kejadian apa di Narita atau di Tokyo saat ini. Namun alangkah terkejutnya Muhklis beserta istri dan putri tunggalnya itu mendengar jawaban petugas informasi tersebut , bahwa Narita dan Tokyo tidak terjadi apa-apa, hanya saja bandara mendapat laporan  pesawat Garuda Indonesia Air Ways dari jakarta yang seharusnya telah mendarat satu setengah jam yang lalu di bandara Narita dilaporkan terbakar diatas ketinggian dua ribu kaki dan meledak diudara sehingga kepingan pesawat  diperkirakan berserakan sekitar 20 mil laut dari bibir pantai Tokyo, 236 orang penumpang termasuk crew pesawat diyakini tidak ada yang selamat satu orang pun.

Mendengar informasi tersebut,  Muhklis jadi lunglai, bahkan Salma istrinya hampir saja roboh ke lantai kalau saja tidak di peluk oleh Ranti putrinya. Betapa tidak,  pesawat itu lah tadi pagi yang meninggalkannya, kalau saja mereka tidak terlambat atau andai saja pesawat itu delay, maka sudah dapat dipastikan Muhklis sekekuarga sudah tercatat sebagai korban kecelakaan pesawat tersebut.

Didalam taxi menuju apartemen tempat Ranti tinggal selama belajar di Tokyo, Bu Salma masih tersedu dan sesekali wanita itu istighfar.

Dengan suara yang masih serak karena usai menangis Bu Salma membuka pembicaraan.

“Pak, kalau seandainya pak Karyo tidak terlambat kita semua udah jadi abu ya pak,” ujar salma dan ditimpali juga oleh Ranti, ” Pa…, saya jadi ingat mimpi pak Regar sequrity, kok bisa persis ya, kayaknya dia sudah ada firasat ya pa..”  tukuk Ranti.

“Suah lah… Bu,… Ranti,….Gak baik berandai”andai itu, Semua itu kehendak Allah kita selaku hamba hanya menjalankan, sekarang yang penting kita udah selamat, makanya setiap selesai sholat jangan lupa berdoa kepada Allah dan jangan pernah berhenti bersyukur,” jawab Muhklis.

“iya pa…” ucap Bu Salma dan Ranti seakan serentak.

Sesampai di apartement Bu Salma menyampaikan kepada Muhklis.

” Pak besok siang kita harus telpon ke Jakarta. Saya khawatir semua kekuarga dan karyawan kita pasti dalam kecemasan,  karena mereka gak tau kalau kita udah ganti pesawat. Apa lagi Ikhsan, dia tau persis nomor penerbangan pesawat Garuda yang jatuh itu, kan dia yang ngurusin tiket kita,” ucap Salma lirih.

“Iya Bu.. Besok kita telfon, sekarang kita istirahat dulu,” jawab Mukhlis.

Setelah beberapa hari Muhklis di Tokyo dan setelah selesai semua urusan Administrasi putrinya, Ranti, pada rektorat perguruan tinggi ternama negeri matahari terbit itu, tentu saja muhklis dan kekuarganya menyempatkan diri berkunjung ketempat wisata yang ada dikota itu. Keesokan harinya Muhklis dan Istrinya Salma kembali terbang ke tanah air dengan menggunakan pesawat Japan Air Line,  sedangkan Ranti putrinya tetap tinggal di Tokyo melanjutkan study S2 nya.

Sesampai di Bandara Soekarno-Hatta terlihat beberapa orang anak buah Muhklis telah menunggu. Ihksan manager dipabrik itu didampingi satu orang sekretaris dan sopir kantor yang juga ikut menjemput Muhklis.  Sementara Sopir Pribadi Muhklis yakni Pak Karyo juga didampingi pak Regar dan mbak minah.

Semua karyawan Muhklis yang sudah seperti keluarganya sendiri itu secara bergantian menyalami Muhklis dan Salma Istrinya.  Suasana Haru bercampur Suka meliputi pertemuan Bos dan anak buah itu.

Setelah beberapa hari tiba dijakarta dan setelah suasana sudah agak mulai normal, Pagi itu Muhklis memanggil Regar dan Karyo keruang tamunya, dengan wajah sumringah dua orang pria paroh baya itu langsung masuk ruang tamu yang apik dan sejuk itu,

Sebelum memulai pembicaraan Karyo yang didampingi istrinya itu memanggil mbak minah.

“Mbak tolong buatkan kami minuman,” kata Mukhlis.

“Iya pak,”  ujar minah dan sambil membungkukkan badannya dia langsung menuju dapur.

Sementara Muhklis terlihat juga ikut berdiri dan masuk kekamarnya dan kembali ke ruang tamu dengan membawa bungkusan kertas segi empat yang bertuliskan salah satu bank pemerintah indonesia.

Setelah mempersilakan minum , Muhklis memulai pembicaraan, sedangkan Karyo dan Regar yang duduk diatas kursi empuk ruang tamu itu persis berhadapan dengan muhklis, wajah riang tergambar dimuka keduanya walaupun sopir dan satpam ini sering menundukan mukanya.

“ Pak Karyo….. Pak Regar…, Bapak berdua telah bekerja dengan saya sudah lebih lima tahun bahkan hampir enam tahun ya.., “ ucap Muhklis tenang

“ Iya pak,” ujar mereka kompak

Sambil memegang kotak kertas yang berisi uang dan menyodorkannya kepada Karyo dan Regar, Muhklis berucap,  “Pak Karyo…Pak Regar….Masing-masing  amplop itu telah saya tulis nama bapak,. Didalamnya ada uang dengan jumlah lebih seratus juta. Itu hak bapak, itu gaji bapak bulan ini dan bulan depan dan ditambah dengan uang pesangon selama bapak bekerja disini, sesuai aturan pemerintah semuanya berjumlah 30 juta lebih,  sedangkan sisanya adalah sedekah saya kepada bapak.”

Saat itu suasana jadi hening, Karyo dan Regar hanya tertunduk, pikirannya bingung dan berkecamuk , mereka tidak mengerti kemana arah pembicaraan majikannya yang selama ini sudah mereka anggap seperti keluarganya sendiri ini, Disuatu sisi mereka juga sangat senang melihat uang sebanyak itu yang sama sekali belum pernah mereka miliki, namun yang membuat jantungnya berdebar tadi pak Muhklis menyebut kata pesangon, dalam benak mereka bertanya — tanya apa salah saya,..?? apakah saya akan dipecat…??. Buk Salma terlihat ingin berbicara namun belum sempat bersuara sudah dicegah oleh Muhklis, dengan suara rendah dan tenang pak Muhklis kembali memulai pembicaraannya

“Pak Regar……. Pak Karyo….., Selama ini bapak pasti sudah tau, bagi saya kejujuran itu diatas segalanya, apa lagi jujur kepada sang pencipta, dan juga jujur terhadap diri sendiri, demikian juga kedisiplinan, tanpa disiplin kita tidak akan pernah berubah, tanpa disiplin kita tidak bisa bermanfaat untuk orang lain, agama kita mengajarkan kita untuk disiplin, Allah SWT menyuruh kita mencontoh alam ciptaanNya tentang disiplin, tidakkah bapak perhatikan fajar selalu menyingsing tepat waktu,…?? tidakkah bapak lihat matahari selalu terbenam tatkala senja berlalu…??”

Regar dan Karyo hanya tertunduk, pikirannya tambah berkecamuk, dari bahasa yang disampaikan Muhklis seakan menjelaskan bahwa dirinya telah bersalah, pada hal tadinya mereka berdua merasa telah berjasa menyelamatkan nyawa pak Muhklis dan keluarganya, yang ada dalam pikiran Karyo, kalau dirinya tidak terlambat mungkin pak Muhklis dan keluarganya telah menjadi korban kebakaran pesawat itu.

Demikian juga Regar, dalam hatinya berucap andai saja pak Muhklis mau mengikuti firasat yang didapat dalam mimpinya itu, tentu pak Muhklis akan menunda keberangkatannya dan terhindar dari kecelakaan itu.

Buk Salma juga ikut menunduk dalam keheningan suasana saat itu, Pak Muhklis kembali memulai pembicaraannya,

“Pak Regar… Saya mau tanya tolong bapak jawab dengan jujur,  Baik pak jawab Regar sambil menunduk

“ Kenapa bapak tidur….?? Bapak kan tau tugas bapak menjaga rumah ini mulai jam 12 malam sampai jam 8 pagi…!!!”

Dengan suara pelan dan terbata”bata Regar menjawab, ” Ta…tapi pak mimpi saya itu….., belum tuntas Regar menjawab pak Muhklis kembali mengambil alih pembicaraan.

“Pak Regar….masalah kecelakaan pesawat itu adalah Rahasia Allah, tidak seorang pun yang dapat mencegah bila Allah SWT mencabut nyawa kita, Sekarang saya hanya minta bapak menjawab jujur, kenapa bapak sampai tertidur malam itu….??” ucap Muhklis

“Maaf pak saya kecapek an karena saya gak tidur siang hari itu pak,” jawab Regar pelan.

Dengan tenangnya Muhklis kembali bertanya.

“ Pak Regar…. Apakah Setiap shift malam bapak sering tidur di Pos itu…?””

Sambil menundukan kepala dengan suara yang sudah mulai serak Regar menjawab,  “Sering pak,… Saya minta maaf pak,” saat itu mata Regar terlihat sudah mulai berlinang, Raut penyesalan seakan tergambar dimuka bapak setengah tua itu

Muhklis kembali memulai pembicaraan.

” Pak Regar…. saya berterima kasih atas kejujuran bapak yang mau mengakui kesalahan bapak, seperti yang saya sampaikan tadi, didalam aplop itu ada uang senilai 120 juta, yang 35 juta adalah gaji dan pesangon bapak sedangkan sisanya adalah sedekah saya dan keluarga kepada pak Regar, bapak silahkan pergunakan uang itu untuk memulai usaha apa saja yang bapak bisa, karena mulai hari ini dengan berat hati pak Regar terpaksa saya berhentikan, Semoga nanti dengan usaha bapak yang baru kehidupan bapak akan lebih baik dan dengan kejadian hari ini bapak akan tahu Harga sebuah kejujuran,” ujar  Muhklis tenang.

Demikian juga terhadap Pak Karyo. Setelah sopirnya itu mengakui dengan jujur dirinya terlambat karena malam itu dia main gaple diwarung tetangganya sehingga terlambat bangun pagi.

Setelah memberhentikan dan memberikan nasehat kepada kedua anak buahnya itu, sambil berdiri pak Muhklis memberikan amplop yang berisi uang itu kepada Regar dan Karyo, dan dipeluknya anak buahnya itu dengan rasa persaudaraan.

Usai berpelukan dan dengan perasaan haru, sedih bercampur senang Regar dan Karyo menyalami pak Muhklis dan Buk Salma istrinya dan mohon pamit untuk pulang.

“Maafkan saya pak, maaf saya buk, melalui bapak, sekarang saya mengerti Harga Sebuah Kejujuran ” Ucap Regar yang diikuti anggukan oleh Karyo sebelum mereka meninggalkan rumah mewah tersebut. ** Adrian Agus Dt. Kando Marajo Tokoh adat / Jurnalis

992 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*