Harga Gambir Anjlok, Petani di Limopuluah Kota Mengeluh

Kapur IX, Editor.- Petani gambir di Limopuluah Kota mengeluh karena harga gambir terus anjlok dan membuat daya beli masarakat juga menurun  tajam.

Keterangan yang berhasil dikumpulkan media ini di  Muaropaiti  kecamatan Kapur IX, Kabupaten Limapuluh Kota dari beberapa petani gambir menyebutkan, dalam beberapa bulan terakhir ini, harga gambir terus menurun. Padahal saat ini kebutuhan banyak untuk  kebutuhan lebaran dan anak masuk sekolah, ujar Syamsuar Khas Dt.Muncak di Muaropaiti, Kamis (24/5).

Menurut S.K.Dt.Muncak , tahun lalu harga gambir sempat mencapai Rp 125.000 perkilo.Harga yang nenjanjikan itu hanya bertahan beberapa hari  saja,setelah itu merangkak turun sampai terpuruk pada vluktuasi Rp 30.000 sampai Rp 35.000 perkilo,ujarnya.

Sementara Walinagari Muaropaiti Marsis S.Pd, M.Pd yang dihubungi terpisah membenarkan harga gambir sekarang sangat terpuruk, padahal tahun lalu sangat menjanjikan sampai menembus harga tertinggi sepanjang sejarah gambir di Limapuluh Kota, yakni mencapai Rp 125.000 perkilonya.

Harga tertinggi itu hanya bertahan satu minggu,setelah itu merangkak turun, sekarang satu kilo gambir, hanya dihargai pada kisaran Rp 30 ribu sampai Rp 35 ribu tergantung kualitasnya, ujar Walinagari Muaropaiti dalam bincang bincang dengan media ini di Pasar Muaropaiti, Kamis (24/5).

Menurut Marsis, bila harga gambir tetap terpuruk , masarakatnya akan kesulitan dalam biaya pendidikan anaknya, karena tahun ini lebaran bertepatan dengan tahun ajaran baru. Sementara produksi gambir setiap minggunya di Muarapaiti saja rata rata 10 ton perminggu.

Penghasilan masarakat Muaropaiti  dominan hanya dari petani gambir dan karet. Kedua komoditi ekspor itu harganya sama sama anjlok.

Waktu harga gambur anjlok sampai Rp 10.000 perkilo, petani beralih ke karet dan membiarkan kebun gambirnya terlantar karena harga karet lebih baik dibandingkan harga gambir.

Sejak harga gambir mulai merangkak naik, petani bergairah kembali mengolah kebun gambirnya,tetapi sekarang harga gambir anjlok kembali, membuat masarakat kembali kesu darah untuk mengolah kebun gambirnya, ujar Marsis. ** Yus

1349 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*