FPED Payakumbuh Minta TA Dikelola Lebih Profesional

Payakumbuh, Editor.- Anggota  Forum Pengembangan Ekonomi Daerah (FPED) Kota Payakumbuh, minta Dinas Tanaman Pangan Perkebunan dan Kehutanan (Distanbunhut), untuk mengelola terminal agribisnis (TA) di Kelurahan Kotopanjang Payobasung, Kecamatan Payakumbuh Timur, dengan baik dan lebih professional.

FPED juga mendesak SKPD terkait memacu penyelesaian perpindahan asset TA dari Pemprov Sumbar ke Pemko Payakumbuh.

Kabag Perekonomian Setdako Payakumbuh Julpiter, menginformasikan, Minggu (4/12), dalam rapat FPED yang berlangsung di Balaikota, Kamis (1/12), semua anggota FPED, sepakat agar TA yang dibangun dengan dana milyaran rupiah itu, dapat difungsikan, untuk mengembangkan dan meningkatkan produktifitas usaha pertanian di kota ini.

Seperti disampaikan Prof. Sevindrajuta, H. Nursyirwan, H. Teddy dan Amdoni, keberadaan TA akan menjadi kekuatan ekonomi masyarakat, terutama para pelaku usaha tani, jika benar-benar dikelola dengan serius. Pemko melalui SKPD terkait, diminta fokus untuk mencari solusi dari sejumlah kendala yang ditemui sekarang ini. Juga disarankan, sebaiknya pengelolaan TA melibatkan pihak ketiga atau di swastanisasikan.

Dikatakan, pengelolaan TA yang mengandalkan dana APBD, dinilai anggota FPED, impossible. Keterbatasan dana daerah, tidak akan mampu membeli dan menampung hasil tani masyarakat yang datang ke TA. Karena itu, sebaiknya pemko menyerahkan pengelolaan TA tersebut kepada pihak swasta, saran anggota FPED.

Pertemuan FPED yang dibuka Walikota Payakumbuh diwakili staf ahli walikota Edvidel, juga dihadiri Ketua Bappeda H. Rida Ananda dengan nara sumber Kepala Distanbunhut yang diwakili Sujarmen.   Turut hadir Pimpinan SKPD selaku anggota FPED, serta anggota  FPED dari Unsur kelembagaan Ekonomi daerah, Kadinda, Dekopinda, Dekranasda, HIPMI, Ikatan Pedagang Pasar, Organda, Gapensi dan para undangan lainnya. ** Yus

1029 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*