Festival “Kemilau Danau Maninjau” Siap Digelar

Jakarta, Editor – Festival Danau Maninjau, tinggal menghitung hari. Perhelatan akbar yang diselenggarakan Badan Musyawarah Perantau Salingka Danau Maninjau (Bamus P SDM) Jakarta, bakal berlangsung 6-7 Oktober 2018 mendatang di Lapangan Utama Bumi Perkemahan Pramuka (Buperta), Cibubur, Jakarta Timur.

Perhelatan yang bertajuk “Kemilau Danau Maninjau” akan dibuka oleh Gubernur Sumbar Irwan Prayitno, dan dihadiri oleh pemuka masyarakat Minang di Jakarta dan sekitarnya, serta beberapa pejabat dari pemerintah pusat, khususnya yang berasal dar Sumbar, diantaranya anggota DPR, serta pejabat Negara lainnya.

Kegiatan ini didukung oleh beberapa pihak baik pemerintah maupun swasta, dan perorangan yang peduli dengan kelestarian Danau Maninjau. Pihak pemerintah terkait diantaranya Kementrian Dalam Negeri, Kementrian Lingkungan Hidup, dan Kementrian Pariwisata, yang nantinya bakal hadir di acara ini.

Festival Danau Maninjau merupakan kegiatan, sekaligus perjuangan dalam mengembalikan Danau Maninjau seperti semula. “Danau Maninjau harus diselamatkan, dan masyarakat yang terlanjur melakukan kegiatan yang notabene telah merusak kelestarian Danau seperti keramba jala apung (KJA), dihentikan, dan diupayakan mencarikan alternatif sumber ekonomi lain”, ungkap Walneg Jas, Ketua Pelaksana Festival Danau Maninjau.

Lebih jauh Walneg mengatakan, Festival Danau Maninjau adalah sebuah rangkaian acara dalam rangka menggugah perhatian masyarakat Sumatera Barat (Sumbar) khususnya, bahkan dunia, agar dapat ikut berpartisipasi memulihkan danau yang tercatat sebagai lima  danau terindah di dunia.

Pencatatan Rekor MURI

Ada yang menarik pada acara Festival Danau Maninjau yang bakal dihadiri sekitar 10.000 pengunjung ini. Pada hari pertama Fesival, Sabtu (6/10), akan dilangsungkan pencatatan rekor MURI, 1000 tambua Tansa. Penampilan 1000 tambua tansa ini dilakukan oleh grup tambua tansa yang didatangkan dari berbagai pelosok tanah air, khususunya dari berbagai grup tambua tansa dari nagari Salingka Danau Maninjau, Sumbar.

Hingga berita ini diturunkan, telah tercatat Tim tambua yang sudah memastikan berpartisipasi, dengan jumlah 750 tambua, yang akan berdatangan dari seluruh penjuru nusantra, belum termasuk tambua tansa dari sekitar Jabodetabek.

Jumlah tambua diperkirakan sudah memenuhi target. Selain Tambua yang datang dengan pemainnya, juga kemungkinan akan dibawa atau dikirim tambua degan tansanya saja. Terutama dari Desa Kotomalintang. Hari ini, Rabu, tim tambua dari Desa Kotomalintang telah berangkat menuju Jakarta, dilepas oleh Kepala Desa Kotomalintang, serta tokoh masyarakat setempat.

Panitia melaporkan, peserta, tim tabua tansa dari Sumbar berjumlah 35 Grup, Luar Sumbar 18 Grup, (752 peserta), Jabodetabek 6 grup (120 org/tambua). Total peserta/tambua telah  terdaftar 925 peserta/tambua.

Selain pencatatan Rekor MURI, pada festival kali ini juga dilaksanakan lomba tambua tansa tingkat nasional. Lomba Tambua Tansa akan memperebutkan hadiah cukup menarik, serta pemberian sertifikat, dilangsungkan hari pertama festival susai pencatatan rekor MURI, dan final serta pemberian hadiah dilakukan pada hari ke dua Minggu (8/10), pada acara penutupan. Pada acara penutupan akan ditampilkan berbagai penampilan kesenian tradisional, serta dihibur oleh bintang tamu artis-artis top Minang ibukota.

Perlu dicatat, selain festival 1000 tambua, juga ada festival kuliner khas minang, serta permainan tradisional anak nagari tempo dulu, yang dapat dikuti oleh para pengunjung,diantaranya badia-badia batuang (meriam bamboo), Simuntu, dll. Serta untuk opengunjung, disediakan booth foto dengan latar belakang Ranah Minang. Pada stand kuliner, pengunjung dapat menemui berbagai macam kuliner khas Minang, seperti Warung Kopi Kawa, Meja Hidang Minangkabau, Rumah Jajan Minangkabau, Cooking Class bersama Chef Khas Minang, dengan jumlah 150 stand.

Tidak kalah menariknya adalah, penampilan berbagai pakain adat khas minang (fashion show), oleh model-model bujang dan gadis minang, di panggung yang telah disediakan. Penampilan busana khas minang ini, nantinya akan dikupas dan dikomenteri oleh para pakar busana ternama, asal  Minangkabau. ** Wisja

 

 

 

1400 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*