Etape II TdS 2016, Diprediksi Bakal Penuh Kejutan

Sarilamak, Editor.- Etape II TdS 2016 yang start dari Harau Kab. Limapuluh Kota menuju Kab. Tanah Datar, Minggu (7/8) diprediksi bakal penuh kejutan karena banyak Pembalap baru potensial yang berpeluang menjadi juara. Etape II kejuaraan balap sepeda internasional Tour de Singkarak (Tds) 2016 ini akan melewati lintasan penuh keindahan alam dan eksotik.

Di Etape II ini, semua pembalap akan dihadapkan dengan lintasan variatif karena pada di rute sejauh 119,5 km ini akan dihadapkan dengan tiga titik King of Mountain, yaitu di Kelok 9, Pauh Tinggi dan Sitangkai. Selain itu ada dua titik sprint yaitu di Payakumbuh dan Pasar Tanjung Barulak.

billboard 4x2 PI_opt2Dari nama-nama pembalap yang turun di Tour de Singkarak 2016, pembalap yang berpeluang menjadi yang terbaik setelah Etape I, yaitu Dylan Newberry dari Data #3 Cisco Team Australia juga ada Pembalap Kenyan Riders, Samwel Mwangi.

Selain itu pembalap Indonesia lainnya yang memperkuat Timnas Indonesia juga berpeluang menyodok adalah Robin Manulang. Apalagi pada kejuaraan ini juga didukung pembalap yang punya pengalaman seperti Rastra Patria Dinawan.

Pembalap Pishgaman Cycling Team juga pantas diwaspadai. Meski tidak turun dengan formasi yang sama saat menjadi juara Tour de Singkarak 2015, tim asal Iran tetap mempunyai Pembalap berbahaya. Sebut saja Amir Kolahdouz, Rahim Emami dan Reza Hosseini yang cukup mengenal lintasan balap di Sumatera Barat itu.

Khusus untuk Dylan Newberry, sebagai pemegang yellow jersey tanda pemimpin klasemen mengaku akan memberikan yang terbaik di etepa dua. Hanya saja, Pembalap berusia 22 tahun ini enggan membocorkan strategi yang akan digunakan pada balapan yang akan finis di Istano Basa Pagaruyung itu.

“Saya akan berusaha terus didepan, namun untuk strategi belum bisa kami katanya. Nanti malam strategi baru akan disiapkan oleh tim,” kata Dylan saat dikonfirmasi usai menjadi pemenang Etape I kejuaraan yang didukung penuh Kementerian Pariwisata itu.

Selain lintasan yang variatif, di Etape II ini semua Pembalap akan disuguhkan dengan lokasi wisata yang menjadi salah satu andalan di Sumatera Barat. Sebut saja tempat wisata alam Lembah Harau. Selain itu tanjakan eksotif Kelok 9 dan dipenutup ada Istano Basa Pagaruyung yang merupakan ikon Ranah Minang.

Pada TdS sebelumnya, setiap finish di Istano Basa Pagaruyung, semua Pembalap dan tim pendukung kejuaraan yang masuk kalender UCI dengan kategori 2.2 ini akan dijamu dengan makan Bajamba atau makan bersama di Istana serta dihibur dengan seni khas Sumatera Barat. ** Yus/Wisja

897 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*