Dua Paslon Bupati Mentawai Ikuti Debat Kandidat

Tua Pejat, Editor.- KPUD Kabupaten Kepulauan Mentawai Senin (16/1-17) melaksanakan debat calon yang diikuti oleh dua pasangan calon Yudas Sabaggalet- Kortanius Sabeleake dan Rijel Samaloisa- Binsar Saleleubaja . Debat dilaksanakan di hotel Graha Viona Tua Pejat dengan disaksikan oleh pendukung masing-masing paslon dan warga masyarakat.

Dalam debat tersebut masing- masing paslon memaparkan rencana kedepannya. Seperti pasangan nomor urut 1 Yudas Sabaggalet-Kortanius Sabeleake, dimana pasangan nomor urut 1 me dorong penetapan Peraturan Daerah tentang Pengakuan Perlindungan Masyatakat Hukum Adat ( PPMH) Mentawai intik memberi kepastoan hukum soal masyarakat adat Mentawai dalam program kerja kedepan.

Sementara pasangan nomor urut 2 Rijela Samaloisa- Binsar Salelebaja merencanakan pembenahan organisasi dan Sumber Daya Adat, namun tidak secara tegas mendorong pengesahan PPMHA.

Debat paslon Bupati dan wakil Bupati Kabupaten Kepulauan Mentawai dimoderatori oleh dosen Fakultas Hukum Universitas Andalas Padang, Charles Simabura.

Calon Wakil Bupati nomor urut 1 Kortanius mengatakan substansi dasar adalah pelayanan kepada masyarakat . Dikatakan Korta, kita harus melihat posisi masyarakat dalam komunitas adat. Mayoritas masyarakat adat dalam satu daerah terdiri dari beberapa suku atau klen- klen, efektifnya tentu desa adat

Dalam hal ini Korta punya alasan soal penetapan desa di daerah perkotaan ini untuk menampung segala kemampuan kapasitas Sumber Daya Alam, Sumber Daya Manusia, aturan- aturan dalam pengelolaan Sumber Daya Alam mereka.

Kalau kapasitas mereka sudah ada maka Bupati yang sekarang yang pertama dilakikannya adalah kita akui  dulu masyarakat hukum adat dan mengusulkan Perda pengakuan hukum adat .Kita akui dulu.masyarakat hukum adat baru kita lanjutkan kepada Pemerintahan dan pengelolaan Sumber Daya Alam.

Sementara Calon wakil Bupati dari nomor urut 2 Binsar Saleleubaja menyinggung masaalah desa atau hukum adat yang harus dilihat itu, suku- suku di Mentawai banyak dan majemuk. Kalau perlu menjadikan hutan adat , jadi yang hatus dilakukan membentuk organisasi kelompoknya, dan dia harus jelas dimana kawasannya yang dilaksanakan ini supaya jelas masyarakat adatnya, baru lakukan seluruh administrasi .

Dijelaskan Rijel dalam debatnya, melakukan pelepasan lahan yang jelas dan itu bisa dilakukan sesuai dengan Undang- Undang tentang hukum adat.

Sementara Calon Bupati Nomor urut 2 Rijel Samaloisa mengatakan, kalau ia terpilih yang akan dilakukannya adalah bersama DPRD akan membahas tentang Perda tentang hukum adat tentu dengan Sumber Daya Alam yang ada di dalamnya.

Usai masing- masing paslon memaparkan rencana program nya diikuti oleh riuh tepukan dari pengunjung debat yang hadir di ruangan. ** Daniwarti

974 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*