Dra. Donna Pantau Pendistribusian Beras Bansos Bersama Forkopinca Lima Kaum

Donna saat memantau pendistribusian beras bansos..
Donna saat memantau pendistribusian beras bansos..

Tanah Datar, Editor.- Anggota DPRD Tanah Datar yang berasal dari Nagari Baringin,  Dra Donna memantau dan memeriksa langsung pendistribusian beras bansos di Nagari Baringin, Selasa (12/5) yang diangkut dari Gudang Dolog  dan diturunkan di kantor Wali Nagari Baringin.

“Insya Allah beras yang akan dibagikan ini setelah kita lihat bersama layak untuk di kosumsi oleh masyarakat. Kita bersyukur semua bansos beras ini telah sampai di nagari Baringin dan kita menyadari   keterlambatan pendistribusian bantuan sosial (bansos) kepada masyarakat disebabkan keterbatasan personil dalam pengarungan dan penimbangan di Bolog Tanah Datar,” ungkap Donna.

Nagari Baringin yang masuk dalam daftar 100 desa terbaik di Indonesia tahun 2018, dengan jumlah penduduk 14.340 jiwa, dan merupakan wilayah terpadat penduduknya di Kabupaten Tanah Datar ini mendapatkan bansos paling akhir dan juga paling banyak

Untuk 75 nagari yang ada  di kabupaten Tanah Datar, pemerintah telah memberikan bansos sebanyak 40.600 ton beras. Namun, dengan keterbatasan personil, serta keterlambatan pendistribusian bansos, maka  Nagari Baringin yang terakhir mendapatkan hari ini,” ujar Donna,

Dalam kesempatan tersebut  Dra Donna juga mengucapkan terimakasih kepada pemerintah daerah yang telah berupaya untuk meringankan beban masyarakat yang terdampak virus Corona.

“Saat ini Tanah Datar merupakan zona merah, maka kegiatan ekonomi juga terhambat, kebutuhan hidup sehari-hari susah. Dengan bantuan beras ini, setidaknya bisa membantu, terutama warga nagari Baringin yang mayoritas masyarakatnya berprofesi sebagai  pedagang pasar,juga kita mengharapkan  setelah ini segera pemerintah merealisasikan Bantuan Langsung Tunai (BLT),” harap Donna.

Walinagari Baringin, H.Irman Idrus menambahkan bahwa bansos ini  berupa bantuan beras yang  satu karungnya   seberat 20 kg yang diserahkan kepada masyarakat per kepala keluarga. Dengan kriteria yang telah ditentukan oleh pemerintah,mereka yang akan menerima adalah sesuai dengan data-data masing-masing jorong.Si penerima bansos ini menunggu dirumah saja yang mana beras ini akan diantar oleh tukang ojek yang berasal dari masing-masing jorong dengan upah Rp langsung menggunakan ojek dengan upah Rp 3000/karung,” ujar walinagari.** Jum

404 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*