Dokter Al Anshari: Surat Paggilan Polisi itu Membuat Suasana Tugas di Posko Covid-19 Tak Nyaman

Dr. Al ansari melakukan pertemuaan dengan wartawan Jum'at malam (03-04) sekitar pukul 21.00 wib.
Dr. Al ansari melakukan pertemuaan dengan wartawan Jum'at malam (03-04) sekitar pukul 21.00 wib.

Sawahlunto, Editor.- Sekaitan pemangilan tim gugus tugas percepatan penaggulangan COVID -19 ke Polres Sawahlunto, Rabu (01/04/2020), Walikota Sawahlunto Deri Asta Rangkayo Mudo Dirajo memangil Dokter Al Ansari untuk meminta keterangan, untuk memperjelas permasalahan kami meminta dokter Al Anshari untuk melaporkan kejadian yang sebenarnya.

Penyataan ini disampaikan Walikota, Jum’at (03/04/2020) seusai konferensi pers di Aula Kantor Walikota setempat.

Senada dengan keinginan Walikota, dokter Al Anshari ketika dihubungi, Sabtu (04/04/2020) juga menyampaikan keinginan bersama untuk menemui Walokota melaporkan kejadian yang sebenarnya dan memohon perlindungan hukum kepada pemimpin daerah ini. Tapi sampai pukul 21 wib belun ada tanda-tanda akan bisa menghadap Walikota baik dari Krepala Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana maupun dari unsur pimpinan lain dijajaran Pemerintah Kota Sawahlunto. Mengalami kondisi seperti ini doter Al Ansari selaku koordinator tim gugus tugas percepatan penanggulangan COVID-19 harus melapor kemana lagi.

Sebagaimana filosofis yang dikemukakan Al Anshari, Hidup itu pilihan. Tapi jangan melanggar batas toleransi manusia, kemanusiaan dan manusiawi yang dimiliki sebagai umat manusia. Kalau hidup itu mudah jangan dipersulit, yang penting kita ikuti segala peraturan perundang -undangan, etika, estika dan budaya yang perlu menjadi pakaian dalam kehidupan.

Tentang panggilan hari Senin (06/04/2020) menghadap Polres, sejauh ini kata Al Anshari belum ada panduan dan dukungan dari unsur pimpinan terkait di jajaran Pemerintah Kota Sawahlunto. Sehingga belum ada persiapan atau konsep dasar yang harus disampaikan pada saat pertemuan di Polres Sawahlinto nanti. Disamping itu juga tidak ada panduan atau anjuran apakah surat panggilan ini dipenuhi atau tidak.

“Karena pada jadwal yang sama kami mempunyai tanggung jawab penuh untuk mengatasi Covid-19 ini yang sudah ditetapkan sebagai darurat nasional. “ kata Al Ansari Koordinator Posko Covid-19 Kota Sawahlunto pada perbincangan dengan wartawan, Jum’at (4/4) malam  di Sawahlunto.

Sekaitan pemangilan dan meminta keterangan oleh Polres, Rabu (01/04/2020) di Mapolres Sawahlunto, Dokter Al Anshari mengatakan, hal itu merupakan pelajaran beharga yang bisa menimpa siapa saja. Tapi dia menjadi luar biasa ketika kita tidak mengetahui permasalahan apa sebenarnya yang sedang terjadi. Karena tidak diketahui apa inti pemasalahan yang membuat kita dipanggil dan meminta keterangan mulai pukul 16.30 wib, Rabu (01/04/2020) sampai Kamis pukul 00.30 wib Kamis (02/04/2020).

Lebih lanjut Al Anhari menjelaskan, peristiwa ini pada Kamis sore disampaikan oleh pimpinan bahwa peristiwa ini sudah selesai. Hari Jum’at Kami sudah kembali bertugas seperti biasa di Posko Pencepatan Penanganan COVID-19 Kota Sawahlunto. Ternyata sore diterima surat dari Polres Sawahlunto yang ditandatanggani oleh Kasat Reskrim Julkipli Rintonga SH, SIK yang materinya maminta Kepala Dinas Kesehatan , Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto unyuk dapat menghadirkan kami dan rekan-rekan untuk menghadap ke Polres Sawahlunto hari Senin (06/04/2020) pukul 09.00 wib.

“Terus terang kita kurang nyaman dengan suasana yang tercipta sekarang. Disatu sisi kita mesti menyukseskan program nasional untuk melakukan tanggap darurat untuk pengaanan COVID-19 sesuai intruksi Presiden RI. Disisi lain dengan suasana yang tercipta ini kita merasa tidak aman, tidak nyaman dan merasa kurang mendapat perlindungan dari unsusr-unsur terkait. Ini yang membuat kita miris menjalankan tugas-tugas kemanusiaan dalam mengatasi Covid-19.” Kata dokter Al Ansari.

Surat Panggilan

Seperti biasa di Kota Sawahlunto, senja mulai beranjak temeram menuju malam. Lampu-lampu jalan mulai berpacu hidup menerangi Kota Tua Warisan Dunia. Menjelang masuk waktu maghrib rinai, hujan rintik-rintik turun menyeimbangi suara jengkrik yang mulai berisik. Kota Tambang Batubara tertua di dunia ini tetap tersenyum sumringah seakan tak ada peristiwa yang dicatat sebagai sejarah.

DI sudut kota, seorang anak manusia duduk gelisah. Terbayang falsafah dan nasehat orang tuanya; “Berbuat baik pada-padai, berbuat buruk sekali jangan”. Lantunan kata mutiara filosofis hidup ini bagaikan bait-bait yang tak peduli. Hatipun berkeping terbagi, ketika komitmen, integritas dan konsekwensi, sering dan selalu berubah-ubah.

Dokter Al Anshari termangu memegang beberapa lembar kertas. Ternyata Surat dari Kapolres Sawahlunto kepada Kepala Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto  bernomor B/468/IV/RES.1.24/2020 tanggal 03 April 2020 tentang mohon bantuan untuk menghadirkan stafnya atasnama Maria Mulya Cahyana dan Sri Waresky Ismal  serta Surat Pemanggilan untuk Al Anshari  Bernomor S.Pgl/50/IV/2020 /Reskrim tanggal 03 April 2020 untuk menghadap hari Senin tanggal 06 April 2020 yang dipeekuat dengan surat bernomor B/467/IV/RES.1.24/2020 kepada Kepala Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto tentang untuk menghadirkan stafnya atasnama Al Antshari. Seluruh surat ini ditembuskan kepada Kapolda Sumbar, Irwasda Sumbar dan Dir Reskrim Umum Polda Sumbar. “Saya melapor dulu kepada Bapak Walikota tentang Surat Panggilan ini. ** Tim Editor

1583 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*