Djafiloes Pertanyakan Tak Hadirnya Sejumlah Fraksi Pada Sidang Paripurna DPRD Kota Payakumbuh

Sidang paripurna DPRD Kota Payakumbuh.
Sidang paripurna DPRD Kota Payakumbuh.

Payakumbuh, Editor.- Fraksi Gerindra, Fraksi Golkar. Fraksi PDIP-Hanura, Fraksi PAN, dan Fraksi Demokrat tak hadir pada sidang paripurna DPRD Payakumhuh dengan agenda pandangan umum fraksi-fraksi terhadap perobahan  Ranperda  APBD Perubahan 2019, Rabu (31/7). Laporannya hanya diserahkan oleh Sekwan yang diwakili Kabag. Umum Setwan, Antoni Wijaya.

Hal ini membuat Djafiloes  dari fraksi Bintang-Nasdem melakukan interupsi kepada pimpinan sidang sidang sebelum sidang di tutup, maksudnya agar tidak muncul salah persepsi terhadap ketidak hadiran sejumlah fraksi pada sidang pleno tersebut.

“Biar tidak terjadi salah persepsi,” mohon pimpinan sidang menjelaskan kenapa sejumlah anggota fraksi tidak hadir dalam sidang paripurna yang amat penting ini,ujar Djafiloes.

Menanggapi pertanyaan dari Djafiloes itu, pimpinan sidang Suparman menjelaskan, sejumlah anggota fraksi memang sedang berkegiatan di luar provinsi.

“Agenda dewan cukup padat, sehingga anggota fraksi lain, banyak yang sedang berkegiatan di luar provinsi,” terangnya.

Selanjutnya, sesuai agenda Bamus, sidang paripurna berikutnya akan digelar DPRD Payakumbuh, Jum’at (2/8-2019), Penyampaian Jawaban Wali Kota Payakumbuh atas Pandangan Umum Fraksi-fraksi terhadap nota Ranperda APBD Perubahan Kota Payakumbuh 2019.

Fraksi PPP melalui Juru Bicara, Erdward DF, mengkritisi perubahan kebijakan pendapatan daerah yang tergambar kurang matang  perencanaannya seperti retribusi jasa umum dan retribusi jasa usaha. “Mohon penjelasan terhadap evaluasi perencanaan dan penurunan yang signifikan,” ujarnya.

Perubahan APBD Tahun Anggaran 2019, khusus untuk Pendapatan Daerah terjadi penurunan sebesar Rp. 7,01 M atau berkurang 0,85% dari Rp. 852,99 menjadi Rp. 818,98 M. Penurunan terjadi pada Pendapatan Asli Daerah sebesar Rp. 4,25 M yang berasal dari Retribusi Daerah dan Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan, serta dana perimbangan berkurang sebesar Rp. 7,14 M.

Fraksi PKS, lewat Juru Bicara. Nasrul, mengapresiasi upaya serius yang dilakukan Pemko Payakumbuh dalam mengoptimalkan sumber-sumber pendapatan yang sah.

Senentara Fraksi Bintang-Nasdem, dengan juru bicaranya  Djafiloes, mengkritisi capaian progres program  sampai semester pertama 2019, baik fisik maupun keuangan masih berada pada level 30 – 40 persen.”Apa saja upaya yang telah dilakukan Pemko Payakumbuh dalam hal progres fisik dan keuangan pada semester pertama 2019 ini,” tanya Djafiloes.Fraksi lain, seperti Fraksi Gerindra, Fraksi Golkar. Fraksi PDIP-Hanura, Fraksi PAN, dan Fraksi Demokrat laporannya diserahkan oleh Sekwan yang diwakili Kabag. Umum Setwan, Antoni Wijaya. ** Yus

604 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*