Dinas Peternakan Kota Sungai Penuh, Laksanakan Program Eliminasi Anjing Liar

Ediyanto.
Ediyanto.

Sungai Penuh, Editor.- Dinas Peternakan Kota Sungai Penuh melaksanakan program  Eliminasi Anjing Liar di wilayah Kota Sungai Penuh selama 1 bulan dimulai tanggal 19/3 2019. Saat dikonfirmasi,

Ediyanto, Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Kota Sungai Penuh, Rabu (20/3) di ruangannya menjelaskan, kegiatan Eliminasi Anjing Liar di wilayah Kota Sungai Penuh merupakan program resmi yang bertujuan untuk menekan angka populasi anjing liar, dengan tujuan mengurangi angka gigitan yang disebabkan oleh ajing liar penyebkab penyakit rabies

Ditempat yang sama drh. Nirmala sebagai Kasi kesehatan Hewan Dinias Peternakan Kota Sungai Penuh menjelaskan, kegiatan ini dilakukan pada bulan Maret dan September karena pada bulan ini adalah bulan dimana musim kawin anjing, inilah alasan kenapa dilakukan di bulan Maret dan September.

Lebih lanjut drh. Nirmala menjelaskan, untuk diketahui masyarakat, supaya anjing peliharaan untuk dikurung dan jangan dilepas supaya jangan termakan racun yang diperuntukan buat anjing liar.

Juga diberi tahu kepada masyarakat, andai ada korban tergigit anjing, untuk penanganan awal adalah cuci dengan air mengalir / air keran pakai sabun sambil digosok sampai darah hilang. Ini bisa mengurangi resiko penyebaran virus rabies. Setelah itu bawa ke RS untuk pengobatan luka dan selanjutnya rekomendasi dari Dinas Peternakan untuk divaksin.

Kalau anjing yang menggigit tidak ditemukan, diberikan rekomendasi bagi anjing yang ditemukan untuk di observaasi selama dua minggu untuk melihat apakah anjing yang menggigit fositif rabies atau tidak. Seandai anjing yang menggigit tidak mati setelah diobservasi selama 14 hari maka dipastikan anjing teraebut itu tidak terjangikit virus rabies. Sebaliknya kalau mati maka fositif rabies maka si korban diberikan rekomendasi untuk divaksin.

Eliminasi ini dilakukan pada malam hari dari jam 00.00 wib – 05.00 wib. Kegiatan ini bekerjasama dengan anggota PORBI Kota Sungai Penuh untuk menghindari terjadi salah sasaran, terang drh. Nirmala

Kepala Dinas Peternakan dan Perikanan Kota Sungai Penuh, Ediyanto menjelaskan lagi, penyakit rabies yang diakibatkan gigitan anjing ini sangat -sangat mematikan, karena sangat kecil kemungkinan selamat kalau sudah terjangkit virus rabies dan resiko kematian sangat besar, untuk itu kegiatan ini perlu dilakukan. Menurut Ediyanto, racun yang digunakan adalah rancun khusus yang hanya dikeluarkan saat dilakukan eliminasi dan teregistrasi jumlah kebutuhan saat operasi, karena tidak boleh sembarangan karena racun ini sangat mematikan.** KM/PN

1004 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*