Dikelilingi Sungai, Nagari Muaro Paneh Tak Punya Sumber Air PDAM

Muaro Paneh, Editor.- Nagari Muaro Paneh yang dikelilingi sungai ternyata masih kesulitan air bersih. Hal itu terjadi di Jorong Galagah Tanah Kuning dan Dusun Sawah Sudut Jorong Balai Pinang. Masyarakat di kawasan itu saat ini masih memanfaatkan air sungai untuk mandi, buang air dan mencuci pakaian. Beberapa sekolah yang ada juga belum teraliri oleh air yang dikelola oleh PDAM Kab. Solok tersebut.

“Kita berada ditempat yang dikelilingi sungai tapi kesulitan air bersih,” kata Zulfirman Talanai Sati , Wali Nagari Muaro Paneh beberapa waktu lalu.

Wali Nagari Muaro Paneh juga mengatakan pihaknya sudah mencoba berkoordinasi dengan pihak PDAM Kab. Solok namun karena persoalan sumber air tidak ada menjadikan masyarakat kesulitan air bersih.

“Kita sudah coba berkoordinasi denga PDAM Kab. Solok namun karna sumber air tidak ada masyarakat masih kesulitan air bersih, pihak PDAM juga belum ada menanggapi secara serius”, tutur Wali Nagari Muaro Paneh.

Menurut Risko Mardianto, pemuda asal Dusun Sawah Sudut Jorong Balai Pinang Nagari Muaro Paneh menjelaskan usulan untuk air bersih sudah dimasukkan kedalam Musrenbang Nagari Muaro Paneh tahun 2017 bahkan sudah direspon oleh Yondri Samin, SH selaku Wakil Ketua DPRD Kab. Solok

“Kabarnya untuk air bersih sudah masuk usulan di Musrenbang Nagari Muaro Paneh tahun 2017. Bahkan Pak Yondri Samin selaku Wakil Ketua DPRD Kab. Solok pernah saya telpon dan mengatakan sumber air di Muaro Paneh sulit, bahkan belum ditemukan,” jelas Risko.

Yondri Samin selaku wakil ketua DPRD Kab. Solok mengaku akan memperjuangkan anggaran untuk air bersih untuk nagari Muaro Paneh jika sumber airnya sudah ada.

“Nanti kalau sumber airnya sudah ada , tolong kabari saya. Insya Allah kita perjuangkan anggarannya,” ucap politisi PPP tersebut sebagaimana disampaikan Risko Mardianto, Kamis (9/3) siang.

Rahmad, pemuda Jorong Galagah Tanah Kuning juga mengatakan kesulitan menemukan sumber air karna tidak ada biaya untuk bergerak.

“Kita berharap pemerintah nagari membantu membiayai perjalanan kami karna ini kebutuhan umum, bukan kebutuhan pribadi. Kami sudah bantu pemerintah nagari secara sukarela tapi kepala jorong dan kepala dusun serta pemuda belum memberikam respon, kita tentu punya kewajiban bersama agar air bisa sampai kerumah kita,” tutur Rahmad.

Menurut Ryan, warga di Jorong Galagah Tanah Kuning pernah dijanjikan oleh Bupati Solok H. Gusmal untuk memasukkan air bersih ke kampungnya jika terpilih sebagai Bupati. Namun belum ada tanda-tanda janji itu akan dilaksanakan.

“Setiap kampanye, siapapun yang berkampanye selalu bicara soal air bersih. Mereka bilang akan bantu untuk menyelesaikan kesulitan kami, tapi tidak ada. Gusmal saja sebelum terpilih juga pernah janji tapi belum juga ada dilaksanakan, kami hanya di imingi janji penuh omong kosong saja,” ucap Ryan dengan nada kecewa. ** RG

1088 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*