Di Solok Selatan, Harga Bawang Merah Sudah Mulai Turun

Pedagang bawang eceran di pasar Pakan Salasa.
Pedagang bawang eceran di pasar Pakan Salasa.

Solok Selatan, Editor. – Komoditi bawang merah yang biasanya harganya melambung tinggi, sekarang sudah turun seharga Rp50 ribu perkilogram. Hal tersebut disebabkan sudah mulai masuknya pasokan bawang merah ke Solok Selatan, sehingga stabilitas bawang mulai mengisi pasar-pasar tradisional.

“Walaupun harganya Rp50 ribu sekilo, akan tetapi pembelinya sedikit. Tidak seperti hari biasa, sekarang omzet penjualan menurun,” kata Lizar (52) pedagang bawang merah di Pasar Pakan Selasa.

Harga bawang merah kampung itu, lanjutnya, minggu lalu memang mengalami kenaikan harga karena  stok bawang menipis lantaran tidak masuknya dari daerah kabupaten tetangga. Tapi saat ini bawang dari daerah Solsel ini, petaninya sudah ada yang panen. Maka bisa menekan harga yang bisa melambung.

“Kalau tidak ada petani di daerah ini yang panen bawang, harga bisa terus melambung,” ujarnya.

Sementara bawang putih harganya masih Rp35 ribu perkilo, kentang Rp8 ribu, tomat Rp6 ribu dan kacang buncis Rp8 ribu perkilogram.

“Harga yang lainnya masih stabil, belum ada kenaikan dan penurunan harga,” jelasnya.

Sementara Agustinar (39) pedagang cabai merah mengatakan, harga cabai merah kembali mengalami penurunan harga. Biasanya harga cabai merah Rp15 ribu sekilo, tadi hanya Rp13 ribu. Penurunan harga tersebut dipicu stok cabai merah mengalami peningkatan, sehingga harga turun.

“Stok cabai yang meningkat mempengaruhi harga pasar,” jelasnya.

Menurut dia, cabai rawit masih bertahan Rp8 ribu perkilogram. Hal ini dipicu akibat tidak ada lagi toke yang menampung untuk dikirim ke luar daerah, karena saat ini mobil keluar dan masuk daerah sulit.

“Memang petani mengeluh, tapi kondisinya yang harus membuat petani cabai merah pasrah,” paparnya. ** Natales Idra

583 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*