Bupati Solok Serahkan Bantuan Beras Kepada 826 KK Masyarakat Saniang Baka

Bupati Gusmal saat menyerahkan bantuan kepada walinagari Saniangbaka.
Bupati Gusmal saat menyerahkan bantuan kepada walinagari Saniangbaka.

Saniangbaka, Editor.- Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM menyerahkan bantuan beras untuk sebanyak 826 KK masyarakat Saniang Baka, bertempat di Kantor Wali Nagari Saniang Baka, Minggu (17/5).

Selain bupati Bupati Solok H. Gusmal, juga hadir pada kegiatan itu Ketua PMI Desnadefi Gusmal, Assiten II Medison, Staf Ahli Bupati Abdul Manan, Kadis Koperindag Eva Nasri, Kadis Perikanan Admaizon, Kabag PEM Syahrial, Kabag Humas Syofiar Syam dan Camat X Kota Singkarak Sujanto Amrita.Dalam pengarahannya bupati menyampaikan,  Pemerintah Kabupaten Solok menilai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk memutus rantai penularan (Covid-19) juga berdampak pada ketidakmampuan masyarakat untuk melakukan kegiatan ekonomi, yang kemudian juga mempengaruhi aspek sosial lainnya.Hal itulah yang kemudian mendorong pemerintah untuk memberikan bantuan berupa beras.

Bantuan beras tahap pertama terus di distribusikan oleh pemerintah kepada masyarakat. bantuan beras tahap kedua akan diserahkan menjelang lebaran. Kalau dikalkulasikan Sekitar 70 persen masyarakarat akan mendapat bantuan beras tersebut dari jumlah penduduk yang ada di kab. Solok.
“Ada beberapa hal yang harus di sampaikan pada pemerintah Nagari dan pemerintah Kecamatan serta masyarakat tentang Covid 19 yang sedang mewabah di negeri kita. Saat ini pemerintah provinsi Sumatera Barat masih dalam melaksanakan PSBBbyang tidak sama dengan lockdown. Kalau lockdown semuanya tertutup, tidak boleh keluar masuk baik orang maupun barang. Kalau PSBB pembatasan keluar masuk orang, sedangkan untuk barang kebutuhan pokok tidak di batasi. 4. Inti dari PSBB itu adalah bahwa setiap orang diharapkan tetap berada di rumah saja (stay at home,” jelas Gusmal.

Lebih dikatakannya, kepada masyarakat diminta untuk jujur. Di kecamatan Kubung ada seorang warga positif covid 19, karena ketidakjujuran keluarganya, berdampak luas pada orang yang pernah kontak langsung dengannya. Dia pernah dirawat dirumah sakit Solok, tidak pernah di swab. Selanjutnya di rawat juga di rumah sakit Arosuka, tidak di lakuakan tes swab dan dirawat tidak di tempat ruang isolasi mandiri. Akhirnya dia meninggal, setelah meninggal disarankan untuk di swab, rupanya hasil swabnya positif covid 19.

“Banyak para pegawai negeri yang melawat atau membezuk kerumah sakit karena anak, menantua, kemenakannya banyak yang jadi pegawai negeri di pemkab Solok. Ini yang menyibukkan kami sekarang untuk mentraking. Dimana  sekarang 31 orang petugas kesehatan kita di isolasi mandiri, ada yang dirumah dan ada yang di tempatkan di Alahan panjang. Akibatnya rumah sakit kita tutup, karna tidak ada yang melayani, Yang susah juga masyarakat tidak bisa berobat. Ini akibat tidak jujur,” pinta Gusmal.

Menurut bupati, pertahanan Kabupaten Solok jebol. Di selatan ada, tengah ada dan Utara juga sudah ada positif covid 19. Ini disebabkan ketidakjujuran, karena tidak mau mendengarkan anjuran pemerintah. Sebelumnya sudah dikatakan, yang namanya pemerintah itu tidak akan pernah mau merugikan masyarakat. ** Tiara/Hms

371 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*