Bupati Solok Epyardi Asda, Jasa Guru Tidak Bisa Dibalas

Peringatan Hari Guru di Kab. Solok.
Peringatan Hari Guru di Kab. Solok.

Arosuka, Editor.- Jasa para guru tidak bisa kita balas, karena guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa, hanya allah yang bisa membalasnya.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok H. Epyardi Asda dalam sambutannya pada peringatan Hari Guru tahun 2021, di raungan Slok Nan Indah, Kamis (25/11/2021).

Lebih lanjut dikatakannya, Kab Solok menurut data statistik sangat terpuruk disegala lini, untuk itu tugas kita semua memperbaiki semua itu termasuk para guru .

Sebagai bupati saya akan memperhatikan nasib para guru2 di Kabupaten Solok kedepanya agar lebih baik dan sejahtera. Pendidikan adalah kebutuhan dasar dari semuanya kalau pendidikannya bagus insha allah Kabupaten Solok akan bangkit dari segala lini dan cita-cita saya menjadikan Kabupaten Solok terbaik di Sumatera Barat akan terwujud. Lahirnya Sumber daya manusia yang membawa perubahan untuk Kab Solok kedepan sebagai generasi penerus bangsa.

“Kedepan saya akan memperhatikan guru guru Kab Solok yang berprestasi termasuk mencarikan solusi untuk guru-guru honor di Kabupaten Solok yang penting tidak bertentangan dengan undang undang,”  kata Epyardi Asda.

Sebelumnya panitia pelaksana kegiatan, Firdaus, S.Pd,MM menyampaikan, kegiatan ini juga diikuti melalui vidcon oleh guru-guru di sekolah-sekolah di Kabupaten Solok.

Kegiatan ini terselenggara atas dukungan semua pihak termasuk pengurus cabang di kecamatan dan kabupaten kegiatan ini merupakan wujud komitmen kita dalam memajukan pendidikan di kabupaten Solok. Nanti juga akan ada launching buku karya penggiat literasi yang tergabung dalam Kabupaten Solok menulis (KSM).

“Kami berharap masukan dari bapak bupati untuk kegiatan pendidikan kita di Kabupaten kedepan,” kata Firdaus.

Sementara itu Wakil Ketua PGRI Kab Solok Drs.Refinal Zoni dalam sambutannya mengatakan, PGRI sebagai mitra strategis pemerintah berjuang secara konsisten dalam meningkatkan mutu pendidikan, Peran guru tidak bisa digantikan oleh teknologi secanggih apapun.

PGRI berkomitmen memperjuangkan nasib para guru honor agar diberikan kesempatan menjadi ASN.Pandemi Covid 19 yang melanda Indonesia sejak tahun 2020 berdampak terhadap dunia pendidikan termasuk di Kabupaten Solok.

Pada kesempatan ini saya ucapkan terimakasih kepada para orang tua, karena dimasa pandemi ini peran orang tua sangat penting mendampingi anak belajar.

Diusia yang ke 76 tahun ini, PGRI telah banyak berbuat untuk dunia pendidikan di Kabupaten Solok salah satunya melatih para guru menulis buku, dimana sampai hari ini mereka sudah melahirkan 350 judul buku -guru pengarang buku supaya lebih banyak lagi melahirkan buku dimasa yang akan datang.

Kegiatan dilanjutkan dengan sesi tanya jawab mengenai, keluhan, masukan dan saran para guru kepada Bupati Solok. Dan launching buku hasil karya penggiat literasi yang tergabung dalam Kabupaten Solok menulis (KSM).

Hadir pada kegiatan tersebut Bupati Solok H.Epyardi Asda, M.Mar, Pengurus PGRI Sumbar Drs. Delvian, MM, -Kepala Kantor Cabang Wilayah III Prov. Sumbar Israr A, S.Pd, Plt Kadis Disdikpora Kab Solok Zainal Jusmar, S.Pd, MM, Kemenag diwakili kepada Bidang Pendidikan Madrasah Drs.Syamsul Bahri, M.Pd, Wakil Ketua PGRI Kab Solok Drs.Refinal Zoni, MM, Pengurus Cabang PGRI Se-Kabupaten Solok.** Tiara/Hms

14 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*