Bupati dan Forkopimda Tanah Datar, Gelar Rapat Evaluasi Pencegahan Covid-19

Rapat evaluasi tim pencegahan Covid-19 di Tanah Datar.
Rapat evaluasi tim pencegahan Covid-19 di Tanah Datar.

Batusangkar, Editor.- Untuk Percepatan Penanganan dan Penyebaran Covid-19 Bupati Tanah Datar Irdinansyah Tarmizi menggelar pertemuan dengan Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) sebagai evaluasi.

Pertemuan ini dihadiri oleh  Dandim 0307 Tanah Datar Letkol. Inf. Edi S Harahap, Kapolres Padang Panjang AKBP Sugeng Hariadi, Kepala Kejaksaan Negeri Tanah Datar Hardijono Sidayat ,Sekda Irwandi yang  didampingi Kabag Humas dan Protokol Yusrizal, Jum’at (10/4/) di rumah dinas Bupati di Indojolito Batusangkar.

Bupati Irdinansyah dalam sambutannya memberikan  apresiasi yang tinggi  dan berterima kasih atas kerjasama yang baik dan dukungan Forkopimda kepada Gugus Tugas dan telah bekerja keras dari awal pembentukan, berbagai langkah telah diambil, bersamaan dengan itu ke depan yang perlu langkah cepat adalah antisipasi dampak sosial dan ekonomi masyarakat.

“Sesuai dengan arahan Mendagri dan 5 Menteri serta Gubernur dan Forkopimda Prov. Sumbar, pada videoconference hari Kamis 09 April, perlu segera ditindak lanjuti,” ungkap Irdinansyah.

Sekda Irwandi pada kesempatan tersebut menyampaikan laporan upaya percepatan penanganan Covid-19 di Tanah Datar. Setelah dinyatakan pandemi Covid-19, Pemda membentuk Gugus Tugas Penanganan Covid19  yang dilengkapi dengan posko gugus, dan telah melakukan berbagai hal, mulai media center atau pusat informasi, tempat gelar rapat pengambilan kebijakan terkait wabah sebagai titik awal kerja tim edukasi, penyemprotan desinfektan dan beberapa kegiatan lainnya, termasuk sebagai pos menerima dan distribusikan APD dari pihak ketiga kepada yang membutuhkan,

Adapun  upaya pencegahan ada 10 point penting yang dilakukan. yaitu diawali dengan  surveilans aktif ke semua puskesmas se-Tanah Datar terhadap kasus yang dicurigai mempunyai indikasi Covid-19, kemudian kita terbitkan edaran dan imbauan Bupati, yang disampaikan melalui radio, media massa, maupun media sosial resmi Pemkab Tanah Datar lainnya, seperti sosial distancing, physichal distancing, work from home bagi ASN, dan juga mendukung pemerintah pusat, provinsi dan MUI terkait pelaksanaan ibadah dan keramaian,” ujarnya.

Selanjutnya Irwandi menyampaikan .Dalam penanganan Covid-19. Gugus Tugas langsung menangani pasien yang terindikasi dengan merujuk ke RSUP M. Djamil Padang dan RSAM Bukittinggi. Dengan melakukan rapid test, karantina mandiri bagi ODP dan karantina terpadu bagi terkontak erat.

Untuk ke depan, sebagai antisipasi,kita telah  mempersiapkan ruang isolasi untuk 4 tempat tidur dan  RSUD Ali Hanafiah.SM Batusangkar sedang  mempersiapkan 5 tempat tidur lagi guna  mengantisipasi kemungkinan kejadian terburuk.Untuk karantina terpadu telah  disiapkan 6 lokasi untuk pasien ODP ataupun kontak erat,yaitu  di Pusdiklat Kemendagri di Baso, BLK Padang Panjang, Asrama IAIN, Islamic Center Pagaruyung, Gedung Eks. AKPER dan Gedung Nasional Maharajo Dirajo sekiranya nanti dibutuhkan,

Sedangkan untuk  pendataan masyarakat terdampak sosial dan ekonomi hampir final, walau masih verifikasi akhir dan refocusing anggaran juga telah selesai, sudah disampaikan ke Mendagri dan dilaporkan ke Ketua DPRD,  kita hanya menunggu persetujuan mendagri saja lagi,ungkap Irwandi .

Pada kesempatan tersebut Dandim 0307 Tanah Datar Letkol. Inf. Edi S Harahap menyampaikan masukan terhadap penanganan Covid-19 di Tanah Datar. Antara lain disarankannya  kepada Gugus Tugas,yaitu  Pertama tentang Posko utama alangkah baiknya di gedung yang permanen, sehingga petugas di posko akan lebih nyaman dalam  bekerja sehingga maksimal hasilnya. Kedua, tentang posko perbatasan, hendaknya di beberapa titik ditinjau keberadaannya dan kalau memungkinkan digabung, semisalnya yang di Kubu Kerambil digabung dengan petugas yang diperbatasan Padang Panjang,” Edi.S.Harahap menyarankan

Kapolres Padang Panjang AKBP. Sugeng Hariadi, berharap Gugus Tugas bisa  menentukan capaian akhir dari pendirian posko perbatasan karena  Tanah Datar merupakan daerah yang  cukup luas dengan banyaknya  pintu masuk, posko perbatasan akan efektif jika didukung sarana prasarana dan petugas yang lengkap, lebih tepatnya  berdayakan masyarakat sekitarnya  untuk mengontrol sanak familinya yang pulang  dari rantau, bahkan jika perlu pasang stiker untuk rumah perantau yang datang, sehingga kontrol bisa jelas,”harapnya

Kajari Tanah Datar Hardijono Sidayat mendukung semua kegiatan penanganan Covid-19, dan akan mengawal penggunaan dana bencana agar tidak terjadi penyalah gunaan .Yang mana sesuai  dengan instruksi Kajati, agar Kajari  mengawal pelaksanaan dan penggunaan dana bencana ini, diminta ataupun tidak diminta oleh Pemda, sehingga diharapkan dana bencana memang sampai kepada masyarakat yang berhak menerimanya, ungkap Sidayat.

Bupati Irdinansyah Tarmizi menugaskan Sekda untuk merangkum seluruh masukan dari Forkopinda dan menjadikan keputusan rapat, dan segera lakukan koordinasi. Agar semua yang disampaikan menjadi bahan evaluasi dan segera ditindaklanjuti, sehingga penanganan Covid-19 akan semakin baik, sehingga Tanah Datar bisa meminimalisasi  kemungkin terjangkit wabah ini,

Untuk itu perlu segera difinalkan data-data dari  masyarakat  yang terdampak, agar bantuan dapat segera didistribusikan, baik bantuan dari pusat, provinsi maupun daerah, validasi juga perlu menjadi perhatian sehingga bantuan nantinya tepat sasaran.

Saya  berharap agar  Gugus Tugas segera melengkapi kebutuhan tim dan petugas.antara lain  APD petugas segera di lengkapi, terutama yang bersentuhan langsung dengan masyarakat, seperti di posko perbatasan, puskesmas dan lain-lainnya. Adapun  untuk posko utama segala perlengkapan  segera direalisasikan,agar  petugas yang bekerja di Posko akan merasa aman dalam melaksanakan pekerjaannya ,tegas Irdinansyah. ** Jum

.

770 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*