Berkat Kerja Keras Duet Irdinansyah dan Zuldafri:  Angka Covid -19 di Tanah Datar Terus Menurun

Rapat pembahasan pencegahan Covid-19 di Kab. Tanah Datar.
Rapat pembahasan pencegahan Covid-19 di Kab. Tanah Datar.

Tanah Datar, Editor.- Upaya Pemerintah Kabupaten Tanah Datar bersama DPRD (Dewan perwakilan rakyat), dan  Forkopimda  dalam mengantisipasi penyebaran Covid- 19 (Corona virus dease – 19) terus dilakukan, salah satunya dengan membentuk Posko Gugus Tugas Penanganan Covid 19 yang dipusatkan di Pagaruyung.

Usai pembentukan posko gugus tugas  penanganan Covid, pemerintah daerah dibawah pimpinan bupati Irdinansyah Tarmizi dan Wabup Zuldafri Darma dengan kordinator Irwandi Dt Maruhun Sati melakukan tindakan cepat dengan imbauan, surat edaran dan instruksi seperti pembatasan aktifitas warga, larangan operasional warnet, himbauan pola hidup bersih dan sehat, belajar di rumah, dan lain-lain.

Tidak hanya  berhenti di situ, gugus tugas Covid terus bergerak guna melawan eksistensi corona dengan melakukan penyemprotan desinfektan terhadap kantor pemerintah,  Istano Pagaruyung,  rumah ibadah, pasar-pasar, dan perumahan  masyarakat.

Pemakaian masker kepada masyarakat.
Pemakaian masker kepada masyarakat.

Mengingat pegerakan corona virus dari hari ke hari terus meningkat, bahkan membawa korban satu orang pegawai di DPRD  Tanah Datar menjadi ‘ Positiv Covid ‘ yang menyebabkan puluhan anggota dewan dan pegawai DPRD terpaksa dikarantina di pusat diklat Baso,Kabupaten Agam selama 14 hari.

Namun Sipositiv carona Ira Tri Dewi panggilan akrab Ira setelah dirawat di RSU Ahmad Mukhtar Bukittinggi selama 19 hari melihatkan hasil menggembirakan, korban Ira kembali sembuh dengan status Negativ. Dan sudah diberi izin pulang ke rumahnya Lima Kaum Batusangkar.

Kejadian positiv corona berdampak 141 ODP (Orang dalam pemantauan) melaksanakan pemeriksaan medis di RSU Ali Hanafiah Batusangkar secara bertahap dalam satu minggu ke depan..

Diperkirakan ada sekitar 5.000-an perantau Tanah Datar ‘ eksodus’ dan pulang kampung untuk menghindari ancaman wabah Corona virus yang mematikan, walaupun ada himbauan pemerintah tidak usah pulang kampung karena hal itu akan menimbulkan masalah baru.Namun tindakan eksodus tetap saja mengalir mulus.

Namun Bupati Irdinansyah Tarmizi ,dan Wabup Zuldafri Darma memberikan solusi kepada perantau yang  baru pulang agar  melaporkan diri ke wali jorong dan walinagari serta kalau ada gejala demam atau ispa segera memeriksakan diri puskesmas terdekat.

Bupati juga menghimbau para perantau untuk antisipasi corona virus yang mungkin saja terbawa ke kampung halaman agar melakukan ‘ Karantina mandiri ‘ sekalgus menyebarkan optimisme dan disiplin serta patuh terhadap imbauan pemerintah yang telah digariskan untuk kemaslahatan bersama.

Menjaga negeri dan masyarakat bagi Duo pemimpin Irdinansyah Tarmizi , dan Zuldafri Darma merupakan harga mati dengan melakukan berbagai upaya, anggaran dana awal BTT (Belanja Tidak Terduga) APBD Tanah Datar sebesar Rp. 7 Milyar lebih dikucurkan bulan April ini, seterusnya menyusul tambahan anggaran bantuan beras bagi masyarakat terdampak sosial yang ditimbulkan corona virus.

Disamping itu, Bupati Irdinansyah, dan Wabup Zuldafri rajin turun ke lapangan memberikan edukasi,bantuan dan sumbangan pikiran kepada masyarakat Tanah Datar agar mematuhi anjuran pemerintah secara cerdas, mencuci tangan,phisical distancting, di rumah saja, makanan bergizi, menjaga kebersihan, dan lain-lain.

Dengan kerja keras ‘ Duo ‘ ini yang dimotivasi Forkopimda, gugus tugas covid 19 dengan jubir Roza Mardiah, Kadiskomindo Tanah Datar Drs Abrar, Kabag Humas dan Protokoler Drs Yusrizal M.Si,dan semua unsur, penanganan Corona virus membuahkan hasil.

Dari pemantauan terakhir di Posko Gugus Tugas Penanganan Covid 19 Tanah Datar, pergerakan corona virus jauh berkurang. Awal April tercatat 202 ODP ( Orang dalam pemantauan ), hari Jumat(10/4/20) angka itu turun menjadi 125 ODP, sedangkan PDP (Pasien dalam pengawasan) 3 orang menjadi ‘O'(nol orang), dan Positiv 1 orang  sudah sembuh total.

Rapat Evaluasi.
Rapat Evaluasi.

Dalam evaluasi dan upaya menekan dampak penularan Corona virus Bupati Irdinansyah Tarmizi juga melakukan telekonferensi bersama Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno di Gedung Indo Indo Jolito Batusangkar bersama Sekda Irwandi, para Asisten, Kepala OPD, Direktur RSUD  Ali Hanafiah Batusangkar dr Afrizal Hasan.

Pada kesempatan ini,Sekda Irwandi menyampaikan lapopran upaya percepatan penanganan Covid -19 di Tanah Datar .” Setelah dinyatakan pendemi Covid -19,Pemda membentuk Gugus Tugas Penanganan Covid -19 dilengkapi  posko gugus ,dan telah melakukan  berbagai hal ,mulai dari media center atau pusat  informasi ,tempat gelar rapat pengambilan kebijakan terkait wabah sebagai titik awal kerja tim edukasi penyemprotan  desinfektan dan beberapa kegiatan lainnya ,termasuk sebagai pos menerima  dan pendistribusian APD dari pihak ketiga kepada yang membutuhkan “ungkap Irwandi

Selanjutnya Irwandi  menyatakan.Upaya pencegahan ada 10 point yang dilakukan  yaitu ;Diawali surveilans aktif ke semua puskesmas terhadap kasus  yang dicurigai mempunyai indikasi  Covid-19,kemudian kita terbitkan edaran dan imbauan bupati yang disampaikan melalui radio,media massa  maupun media social  resmi pemkab Tanah datar  lainnya  seperti social distancing ,physical distancing,work from home bagi ASN dan juga mendukung  pemerintah pusat  dan mui tertkait pelaksanaan  ibadah dan keramaian .

Disamping itu Gugus tugas langsung menangani pasien yang terindikasi dengan merujuk  ke RSUP M.Jamil Padang dan RSAM Bukittinggi  “ Melakukan rapid test,karantina mendiri bagi ODP dan Karantinan terpadu bagi  terkontak erat,ujar Sekda

Kedepan  sebagai antisipasi kita telah mempersiapkan ruang untuk isolasi untuk 4 tempat tidur  dan RSUD M.Ali Hanafiah,SM  saat ini sedang  menyiapkan 5 tempat tidur lagi .Untuk mengantisipasi kemungkinan terburuk  kita telah siapkan 6 lokasi karantina terpadu untuk pasien ODP yaotu di Dusdiklat Kemendagri Baso,BLK Padang Panjang, Asrama IAIN,Islamic Center Pagaruyung,Gedung eks AKPER dan Gedung Nasional Maharajo dirajo sekiranya dibutuhkan.

Disamping itu kita juga melakukan pendataan  masyarakat terdampak social dan ekonomi hamper final,walau masih verifikasi akhir dan refocusing anggaran juga telah selesai ,sudah disampaikan  kemendagri dan dilaporkan ke Ketua DPRD kita menunggu  persetujuan mendagri saja lagi,ungkap Irwandi mengakhiri laporannya ** Jum/Adv

753 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*