Bupati Ali Mukhni Tinjau Harga Sembako di Pasar Tradisional


Padang Pariaman, Editor.-
Menyikapi lonjakan harga kebutuhan Sembilan Bahan Pokok (Sembako) pada bulan Ramadhan dan menjelang Idul Fitri, Bupati Ali Mukhni lakukan  inspeksi mendadak di Pasar Lubuk Alung, Rabu lalu (7/06).
“Tadi kita temui harga sembako ada yang turun, ada yang stabil dan ada juga yang naik kisaran 15%-25%,” kata Bupati Ali Mukhni yang didampingi Kabag Humas Hendra Aswara.
Dijelaskannya, harga daging mengalami kenaikan dari Rp 110 ribu perkilo naik menjadi Rp 120 ribu per kilo, ayam potong sebelumnya dengan harga Rp 18 ribu menjadi Rp 23 ribu. Gula dari Rp 12 ribu naik  menjadi Rp 17 ribu per kilo. Minyak goreng dari Rp 12 ribu naik jadi Rp 15 ribu per liter. Bawang merah dari Rp 28 ribu naik menjadi Rp 32 ribu.

“Harga masih berfluktuasi, ada memang beberapa jenis komoditas sembako yang mengalami kenaikan, tetapi ada juga komoditas mengalami penurunan harga,” katanya.

Untuk cabe merah, lanjutnya, harga tetap stabil dengan harga Rp 24 ribu per kilo dan begitu juga dengan telur ayam diposisi Rp 1.200 per butir. Sedangkan harga beras turun menjadi Rp 12 ribu per liter, jelasnya.

“Apabila terjadi harga sembako kenaikan secara signifikan maka dilakukan operasi pasar,” kata Peraih Satya Lencana Wira Karya bidang Koperasi itu.

Hal senada disampaikan Kabag Humas Setdakab Hendra Swara. Menurutnya, dari pantauan di lapangan harga masih berfluktuasi dan ada sebagian komoditas yang masih bertahan diharga tinggi.

“Ada komoditas yang masih bertahan di harga tinggi, tetapi secara keseluruhan harga masih diabang kewajaran,” katanya.
Dikatakan, sidak ini bertujuan untuk mengetahui kondisi harga dan stok sembako di pasar tradisional pada Ramadhan 1437 Hijriah. Selain itu, pemantauan harga seperti ini sangat penting untuk mengetahui kondisi langsung di lapangan dan mencari penyebab kenaikan atau penurunan harga, tandasnya.

Dilain pihak, sebut saja Iyan (47), salah seorang pedagang, mengakui harga sembako selalu mengalami kenaikan menjelang Ramadhan. Hal ini tentunya akan merugikan masyarakat dan sepinya transaksi jual beli di pasar.

“Pak Bupati, harga dari distributor selalu naik pada bulan puasa dan jelang Idul Fitri. Pasar jadi sepi, masyarakat enggan membeli sembako,” kata Iyan.

Pada kesempatan itu Ketua KAN Lubuk Alung Dt. Padobasa juga memohon agar memperbaiki drainase pasar lubuk alung  karena ketika banjir air tenggenang dan menimbulkan bau tak sedap.

“Kalau bisa dianggarakan pada APBP Perubahan 2016 nanti pak,” kata Dt Padobasa. ** Suger

909 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*