Bupati Agam Dr. H. Andri Warman, S.sos. MM: PT. AMP Plantation Harus  Selesaikan HGU 11 Bawan dan Tiku V Jorong

Silaturrahmi bupati Agam dengan KAN NAgari Bawan.
Silaturrahmi bupati Agam dengan KAN NAgari Bawan.

Agam, Editor.- Bupati Agam, Dr. H. Andri Warman, S.Sos, MM bersilaturahmi sekaligus uudiensi dengan Ninik Mamak Anggota Kerapatan Adat Nagari (KAN) Bawan, Kecamatan Ampek Nagari, Kabupaten Agam di Hotel Sakura Syari’ah Lubuk Basung. Minggu (13/6/2021).

Tampak Hadir dalam acara temu ramah tersebut, Bupati Agam, Ninik Mamak Nagari Bawan,Camat Ampek Nagari, Roza Syafdefianti, S.STP.M.Sc. Ketua Bamus nagari Bawan, Drs, Syamsudin,  Walinagari Bawan, Kamiruddin,  dan Walijorong di nagari Bawan Dan Pengurus Plasma Ninik Mamak Nagari Bawan.(PPUNB)

Dalam sambutannya Bupati Agam menyampaikan, dimasa pemerintahannya selaku Bupati Agam, setiap permasalahan yang dihadapi masyarakat dengan para investor harus diselesaikan.

Investor harus taat dan tunduk pada aturan yang berlaku. “Saya selaku pupati Agam menghimbau kepada seluruh perusahaan yang berdiri di Kabupaten Agam, terkhusus  PT. AMP Plantation, sebagaimana yang sama-sama diketahui, masalah HGU nomor 11 yang berada di nagari Bawan dan Tiku V Jorong, ninik mamak harus mendapatkan Haknya selaku pemilik tanah ulayat, layaknya perjanjian yang telah disepakati, seperti pengembalian HAK berupa Plasma 30% dari 4360 Ha’ lahan yang telah diserahkan melalui PEMDA AGAM pada 25 Agustus 1991. dan lahan tersebut kini telah menjadi Hak Guna Usaha “HGU” nomor 11 tahun 2004 atas nama PT Agra Masang Perkasa,” kata Andri Warman.

Saya pribadi, lanjutnya, tidak terima jika rakyat kabupaten Agam didzolimi para investor Perusahaan (investor) di Kabupaten Agam, harus tunduk kepada keputusan Bupati Agam.

Bupati Agam menambahkan. permasalahan HGU 11 PT. AMP Plantation dengan ninik mamak nagari Bawan dan Tiku V Jorong, akan kita selesaikan secepatnya, sekali lagi saya tegaskan, PT.AMP Plantation, harus tunduk kepada keputusan Bupati Agam.

Sebelumnya, Adrian Agus Datuak Kando Marajo, dalam sambutanya memaparkan, sangat menyesalkan sikap Pemda Agam, yang terkesan mengabaikan permasalahan yang dihadapi masyarakat dengan investor asing. Sebut saja PT. AMP Plantation. Lahan perkebunan sawit di atas tanah ulayat ninik mamak nagari Bawan, dan ninik mamak nagari Tiku V Jorong, hingga kini tidak menemui titik terang meski berbagai upaya telah dilakukan.

“Kami Ninik mamak di dua nagari, (Bawan dan Tiku V Jorong) demi mendapatkan Haknya selaku pemilik tanah ulayat yang telah menjadi Hak Guna Usaha (HGU) nomor 11 tahun 2004 atas nama PT Agra Masang Perkasa. Ketika itu, Adapun janji PT. AMP Plantation yang menjadi tuntutan Ninik Mamak bersama masyarakat nagari Bawan dan Tiku V jorong, seperti pengembalian Hak berupa Plasma 30% dari 4360 Ha’ lahan yang diserahkan melalui Pemda Agam.  pada 25 Agustus 1991,” kata Adrian Agus.

Tidak hanya itu, lanjutnya, PT. AMP Plantation juga telah menghingkari janjinya kepada pemilik ulayat, didalam pernyataan yang dikeluarkan PT.AMP Plantation pada 21Juli 1998, selain Plasma ada juga berupa Bungo Siriah, sebagaimana dalam tuntutan ninik mamak dan anak kemanakan di dua kenagarian Bawan dan Tiku V Jorong, ujar Ketua KAN itu.

Kita berharap kepada pemerintah Kabupaten Agam Bpk, Andri warman, selaku Bupati Agam dapat menuntaskan masalah ini, kita akan mendukung penuh upaya Bupati Agam, untuk menyelesaikan konflik yang telah berpuluh tahun ini. kami siap berkerja sama dalam membangun Agam kearah yang lebih maju,  tutup nya.** Jasman Chaniago

161 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*