Berlakukan PSBB, Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni Keluarkan Instruksi

Padang Pariaman, Editor.- Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di mulai pada Rabu (22/4)

 Terkait pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kabupaten Padang Pariaman tersebut, Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman mengeluarkan instruksi, Selasa (21/04).

Dalam instruksi tersebut Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman menginstruksikan kepada Kepala Organisasi Pemerintah Daerah (OPD), Pimpinan Instansi Vertikal, Pimpinam BUMD, Pimpinan Perguruan Tinggi, Camat dan Wali Nagari se – Kabupaten Padangpariaman agar memastikan pelaksanaan PSBB dalam bentuk pembatasan aktivitas diluar rumah dengan penuh kesadaran dan kedisiplinan selama 14 hari kedepan.

“Selama 14 hari kedepan kegiatan pembelajaran di sekolah dipindahkan pelaksaanya dirumah, juga aktifitas kantor juga dilaksanakan dirumah, selanjutnya pembatasan kegiataan keagamaan dirumah ibadah, pembatasan kegiatan di fasilitas umum, pembatasan kegiatan sosial budaya dan pergerakan orang dan barang menggunakan moda transportasi juga diatur dalam PSBB di wilayah Padang Pariaman.” kata Ali Mukhni.

Dalam pelaksanaan PSBB beberapa sektor yang akan dibuka yakni sektor kesehatan, sektor pangan,sektor energi, sektor komunikasi,keuangan dan perbankan, logistik dan kebutuhan harian.

 Satgas Covid-19 Diminta Gencarkan Sosialisasi

Sejalan diberlakukannya PSBB di Kabupaten Padang Pariaman maka Tim Komunikasi Covid-19 mengintenskan Gerakan Sosialisasi dan Penyebarluasan Informasi Penanganan Covid-19 secara langsung  kepada masyarakat dengan mendayagunakan seluruh sumber daya yang ada.

“Adapun sumber daya yang dapat didayagunakan dengan mengoptimalkan alat unit mobil penyuluh atau penerangan pada unit-unit kerja Dinas Dagnakerkop UMKM, DPPKB, Satpol PP, Dinas Sosial, BPBD, Unit Puskesmas dan lainnya untuk melakukan himbauan dan larangan terkait penanganan Covid-19 secara terus menerus kepada masyarakat.” ujar Bupati Padang Pariaman, Ali Mukhni.

Ia juga menambahkan selain hal itu juga dapat mendayagunakan unit mobil dinas dan sarana unit kerja yang ada diseluruh Perangkat Daerah (OPD) dan kecamatan-kecamatan dilengkapi dengan alat pengeras suara untuk menyebarluaskan informasi.

Sekretaris Daerah kabupaten Padangpariman Jonpriadi juga menginstruksikan Bagian Humas agar menyurati seluruh perusahaan Billboard agar memasang ajakan/imbauan terkait PSBB ataupun Covid-19.

Jonpriadi mengatakan Kapan lagi mereka terlibat jika tidak sekarang karena seluruh elemen masyarakat. Harus terlibat ditengah dana Penanganan Covid-19 ini terbatas.

“Dinas Kominfo agar memantau pelaksanaan gerakan sosialisasi dan penyebarluasan informasi terkait pelaksanaan PSBB ,melaporkannya kepada Ketua Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Padang Pariaman”tuturnya.

Zahirman didampingi Anton Wira Tanjung sebagaiTim Komunikasi Gugus Tugas Covid-19 berharap seluruh instansi, perusahaan, lembaga, Ormas, Pemuda, Ninik mamak dan alim ulama agar bersama sama berkomitmen menerapkan PSBB ini. Inshaallah dalam masa PSBB ini benar-benar efektif. **Afridon

784 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*