Berdalih Untuk Tambahan Biaya Transportasi, Kankemenag Kab. Kerinci Lakukan Pungli

CJH Kab. Kerinci.
CJH Kab. Kerinci.

Kerinci, Editor.- Kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Kerinci disinyalir melakukan pungli terhadap Calon Jemaah Haji (CJH) yang akan diberangkatkan tahun ini untuk biaya tambahan transportasi.

Dari informasi yang diperoleh Editor di lapangan, setiap jamaah dipungut Rp 500 ribu untuk biaya transportasi Kerinci-Jambi. Padahal, untuk biaya transportasi keberangkatan CJH setiap tahunnya selalu ditanggung oleh Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kerinci.

Kasi Haji Kemenag Kerinci, Nafrisman saat dikonfirmasi mengatakan, biaya transportasi yang ditanggung Pemkab Kerinci hanya untuk 300 orang. Sedangkan CJH yang berangkat tahun 2019 ini sebanyak 337 orang.

“Kalau tidak seperti itu (pungutan dari jamaah, red), dari mana kita ambil dananya untuk 37 orang jemaah. Terpaksa bergotong royong dengan jemaah calon hajinya, karena kita mau berangkat,” ujar Nafrisman.

Sementara itu, Kabag Kesra Setda Kerinci Marius Latif saat dikonfirmasi mengatakan untuk biaya trasportasi keberangkatan CJH tahun 2019 semua ditangani oleh Pemkab Kerinci.

“Dari pemda, cukup untuk memfasilitasi transportasi jamaah calon haji dari Kerinci-Jambi dan Jambi-Kerinci. Bisa diatasi untuk 337 orang, karena kemampuan kita hanya untuk fasilitas transportasi,” terangnya.

Dia menyebutkan, semua transportasi Jemaah haji pada tahun 2019 ini akan ditangani Pemkab Kerinci. “Kita tidak ingin membebani jamaah. Kalau pun kurang, nanti akan kita tangani. Kita upayakan tidak ada iuran transportsi terhadap jamaah,” tegasnya.

Ditanya jumlah anggaran yang disiapkan? Marius mengatakan pihaknya akan membayar sejumlah unit mobil yang digunakan untuk mengangkut CJH Kerinci-Jambi dan Jambi-Kerinci.

“Kalau anggarannya kita LS, artinya dibayar sejumlah unit mobil berapa jumlah mobil yang terpakai maka sebanyak itu lah yang kita bayar,” bebernya.

Selain itu, Marius mengatakan Pemkab Kerinci juga akan menanggung biaya munasik haji 1 hari untuk CJH Kerinci. “Kita akan menanggung munasik haji, 1 hari dengan biaya ditanggung Pemkab Kerinci yang direncankan tanggal 24, jemaah tidak bayar atau gratis,” pungkasnya.

Untuk di ketahui, CJH Kabupaten Kerinci yang akan berangkat tahun 2019 ini sebanyak 337 orang. Terbagi dalam 2 kelompok terbang (kloter), yakni kloter 25 dan kloter 26.

Tindakan pungli ini bertentangan dengan semangat pemeritah indonesia untuk sapu bersih pungutan liar di indonesia sesuai denga Peraturan presiden No. 87 tahun 2016 tentang satuan tugas  sapu bersih pungli.

Selain itu juga Keputusan Mentri Agama Repulik Indonesia No. 94 tahun 2017 tentang pembentukan Unit Pemberantasan Pungutan Liar pada Kementrian Agama, dengan tujuan di lingkungan kementrian agama tidak ada lagi tindakan punhutan liar.

Namun demikian pungutan liar dapat disamakan dengan perbuatan pidana penipuan, pemerasan dan korupsi yang di atur dalam KUHP Pasal 368 KUHP, Pasal 415 KUHP, Pasal 418 KUHP, dan Pasal 423 KUHP.

Untuk itu salah satu CJH asal Kabupaten Kerinci yang tak mau dituliskan namanya meminta masalah ini harus di selesaikan atau di tindaklanjuti oleh pihak yang berwajib, agar terang masalahnya  dan juga tidak terjadi lagi untuk CJH tahun berikutnya. ** KM

884 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*