At Thariq, Bocah Penguasa Ombak Mentawai

Mentawai, Editor.- Keindahan alam Mentawai sudah tidak bisa dipungkiri lagi. Selain alam yang udaranya masih bersih dari polusi, juga tak kalah lautan yang membentang luas mengelilingi pulau yang terkenal dengan sebutan Bumi Sikerei itu.

Di lautan Mentawai terdapat 72 lebih spot surfing yang selalu didatangi oleh wisatawan baik lokal maupun mancanegara. Para pesurfing itu menyalurkan hoby dengan bergulung di ombak yang merupakan ombak nomor dua terbagus di dunia.

Selain.mempunyai ombak yang bisa dibanggakan ke seluruh dunia, Mentawai juga mempunyai potensi seorang pesurfing cilik yang kemampuannya tidak kalah dengan kehebatan pesurfing dewasa yang datang dari belahan dunia sana.

Dia adalah Joaquin At Thariq. Bocah kelahiran 22 Mai 2008 ini diusianya yang sangat terbilang masih mentah ini yaitu 8 tahun, dia telah lancar meliuk- liukkan dirinya menggeluti ombak dengan berdiri diatas papan surfingnya. Berapapun ganasnya ombak bagi Thariq itu adalah sahabat dimana dia dapat bervengkerama dengan gulungan ombak itu.

Thariq yang saat ini masih duduk dikelas 3 Sekolah Dasar 18 Pasakiat Taoleleu Pei-Pei di Siberut Batat Daya ini memang memiliki darah campuran.Terlahir dari seorang Ibu orang Palinggam Padang Lora Riska dan ayah berasal dari Colombia  Diego Felipe Riveros. Darah surfing ini diwarisi oleh sang papanya.

Diusia 3 tahun bocah blasteran ini sudah ada ketertarikannya pada olah raga yang digeluti sang Papa.Diusia yang sangat dini itu Thariq mulai belajar surfing sedikit demi sedikit. Tak heran kalau Thariq masih kanak- kanak sudah terarik dengan kegiatan air, karena sejak umur 1 bulan dia sudah dikenalkan oleh kedua orang tuanya dengan laut

Diusianya tiga tahun Thariq sudah mulai menggeluti dunia surfing . Pada usianya 6 tahun, dia sudah mahir bermain sendirian di dalam gulungan ombak tanpa dibarengi rasa takut.

Kedua orang tua Thariq merasa bangga atas keahlian yang dimiliki anak pertamanya itu. Meskipun Tariqh adalah anak sulungnya dari dua bersaudara tapi sang Mama tetap membiatkan sang bocah blasteran Colombia- Palinggam Padang itu menari dan meliuk- liuk di tengah gulungan ombak.

Keahlian Thariq sudah dapat mengalahkan pesurfing dewasa. Jadi untuk tampil di ajang kompetisi internasional Thariq sudah tidak diragukan lagi.

Kedua orang tuanya sudah enam tahun menetap di Pei-Pei Siberut Barat Daya. Itulah yang membuat si bocah penakluk ombak ini menjadi begitu bersahabat dengan laut.Setiap hari di depan resort milik kedua orangtuanya ia menyaksikan para pesurfing yang datang dari berbagai belahan dunia.

Thariqh selain ia mahir bergelut di ombak, sebagai generasi tunas bangsa ia katanya kalau besar nanti ingin menjadi ahli pembuat pesawat dan kapal besar. Dia tidak mau menjadi pilot atau nahkoda. Maunya dia menjadi seorang ahli membuat pesawat dan kapal sehingga karyanya bisa dinikmati oleh banyak orang.

Diakhir perkenalannya Thariqh menunggu kehadiran rekan- rekan untuk menantangnya bergelut dan meliuk- liuk di dalam gulungan ombak di dusun Pei- pei Siberut Barat Daya. ** Daniwarti

4682 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*