Arsip Penting Untuk Pencanaan dan Pengembangan Organisasi

Penyuluhan tentang ke arsipan kepada ASN dari berbagai OPD dan Kecamatan e-Kota Payakumbuh.
Penyuluhan tentang ke arsipan kepada ASN dari berbagai OPD dan Kecamatan e-Kota Payakumbuh.

Payakumbuh, Editor.- Dinas perpustakaan dan ke arsipan Payakumbuh berikan penyuluhan tentang ke arsipan kepada Puluhan Aparatur Sipil Negara (ASN) dari berbagai Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan Kecamatan Se-Kota Payakumbuh, Selasa (26/03/2019)

Kegiatan sosialisasi dan penyuluhan kearsipan itu, dilaksanakan di Aula Ngalau Indah Lantai III balaikota Payakumbuh ex Lapangan Poliko selama dua hari dari 26 s/d 27 Maret 2019, dihadiri Walikota Payakumbuh Riza Falepi, Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Provinsi Sumatera Barat Wardarusmen serta Narasumber Hayati Saad dan Kiswati.

Peserta yang hadir dalam sosialisasi dan penyuluhan ini terdiri dari 31 Perangkat Daerah, 6 Auditor, 9 Bagian di Sekdako dan jajaran Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Payakumbuh.

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsip Kota Payakumbuh Zulinda Kamal, mengatakan.  “melalui sosialisasi/penyuluhan kearsipan kita tingkatkan budaya sadar arsip menuju tertib pengelolaan arsip”.

Melalui kegiatan sosialisasi dan penyuluhan kearsipan dilingkungan instansi Pemerintahan diharapkan kedepannya agar sadar akan pentingnya tertib arsip administrasi, 

Walikota Payakumbuh Riza Falepi dalam sambutannya menyampaikan Arsip memiliki peranan yang sangat penting dalam kehidupan organisasi.

“Arsip memiliki peranan yang sangat penting baik untuk perencanaan, pelaksanaan kegiatan, pengambilan keputusan maupun sebagai bahan pertanggungjawaban kegiatan organisasi.

Tidak ada kegiatan organisasi yang tidak menghasilkan arsip dan tidak ada organisasi yang tidak memerlukan arsip. Oleh sebab itu arsip harus dikelola dan diselamatkan secara professional sesuai dengan kaidah dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku. Saat ini masih rendah pemahaman tentang kearsipan oleh pencipta arsip,” kata Riza.

Riza juga meminta kepada Kepala Perangkat Daerah yang hadir bisa memahami dan menyamakan persepsi tentang pentingnya arsip untuk seeterusnya diterapkan di lingkungan masing-masing.

Hayati Saad sebagai narasumber dalam paparannya mengatakan kalau Arsip itu terbagi dua yaitu Arsip Dinamis dan Arsip Statis.

“Arsip Dinamis adalah arsip yang dipergunakan secara langsung dalam kegiatan pencipta arsip dan disimpan selama jangka waktu tertentu sedangkan Arsip Statis adalah  arsip yang dihasilkan oleh pencipta karena memiliki nilaiguna kesejarahan, telah habis retensinya, dan berketerangan dipermanenkan, yang telah diverifikasi secara langsung maupun tidak langsung  oleh Arsip Nasional Republik Indonesia ,” ujar Hayati.  ** Yus

653 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*