Antisipasi Penyebaran Covid-19, Pemkab Pasaman Awasi Perbatasan Dengan Ketat

Pasaman, Editor.- Bupati Pasaman H. Yusuf Lubis, SH, MSi  meninjau posko Gugus Tugas Covid-19 di daerah perbatasan pintu masuk Sumbar -Sumut, Kawasan Muaro Cubadak Kecamatan Rao, Selasa (31/3/20). Hal itu salah satu bentuk upaya Pemerintah Kabupaten Pasaman terus berjibaku mengantisipasi penyebaran virus Corona masuk ke wilayah itu.

Dikatakan Yusuf Lubis, hasil koordinasi dengan Pemprov Sumatera Barat, mulai pekan ini diberlakukan pembatasan secara selektif terhadap pendatang di seluruh pintu masuk Pasaman melalui jalur darat, terutama dari luar provinsi, seperti Riau dan Sumatera Utara yang berbatas langsung dengan Pasaman.

“Di seluruh pintu masuk perbatasan, kita siagakan tim kesehatan Gugus tugas untuk memeriksa seluruh orang yang masuk dari luar Pasaman, dan masing-masing posko perbatasan di ‘backup’ aparat TNI dan Polri. Namun pemeriksaan selektif ini bukan berarti lockdown. Hal itu berupa pengetatan untuk masuk ke perbatasan dan dilakukan pengecekan kesehatan terlebih dahulu,” jelas Yusuf Lubis.

Menurut bupati, sejak pekan ini Pemkab Pasaman mulai memberlakukan pembatasan selektif di seluruh pintu masuk perbatasan Pasaman. Seluruh orang yang masuk diperiksa dan dicek kondisinya. Hal ini memang harus dilakukan, mengingat daerah Pasaman merupakan pintu masuk utama dari Sumatera Utara ke Sumatera Barat.

Selain itu, sejak mewabahnya Covid-19, arus perantau masyarakat minangkabau yang berada di Sumut dan Aceh, cukup tinggi untuk pulang kampung, termasuk perantau Pasaman sendiri. Kepada petugas posko, Bupati berpesan agar senantiasa menjaga kesehatan, serta tunaikan tugas ini dengan sebaik baiknya.

“Tolong, seluruh petugas posko jaga kesehatannya. Meskipun tugas ini berat beresiko, tapi mari laksanakan dengan penuh amanah. Karena tugas ini amat sangat penting,” ucap Yusuf Lubis.

Pada kesempatan itu, Bupati juga menyampaikan apresiasi kepada para petugas gugus tugas, mulai dari tenaga medis, TNI,  Polri,  dan Sat Pol PP sebagai garda terdepan dalam menangani penyebaran Covid-19. Dalam kunjungan tersebut, terlihat para petugas posko sudah dilengkapi kostum Alat Pelindung Diri (APD), berikut masker dan sarung tangan.

Kepada masyarakat Pasaman di rantau, Yusuf Lubis menghimbau agar tidak pulang kampung terlebih dahulu.

“Kami mengharap kepada masyarakat Pasaman di rantau untuk tidak pulang kampung terlebih dahulu. Kalau sayang dan cinta keluarga di kampung, tetaplah tinggal di rantau untuk masa sekarang ini,” ujarnya.

Turut serta dalam peninjauan posko perbatasan Muaro Cubadak dan daerah perbatasan Pasaman – Riau di Nagari Rumbai, Kecamatan Mapattunggul, yakni Kapolres AKBP Hendri Yahya, Dandim Letkol. Inf. Ahmad Azis, serta tim gugus tugas pencegahan dan penanganan Covid-19 Kabupaten Pasaman. ** Verdi

834 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*