Anggota DPRD Sumbar Dari Dapil V Kunjungi Payakumbuh

Payakumbuh,Editor.- Memanfaatkan masa reses, lima anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat, Dapil V, jemput aspirasi ke Payakumbuh, Selasa (13/12). Kunjungan kerja DPRD ke daerah pemilihan itu, untuk menampung sejumlah aspirasi dari beberapa SKPD di kota tersebut, guna menjadi perhatian bagi DPRD dalam menyusun program pembangunan ke depan.

Kedatangan DPRD Dapil V Sumbar berjumlah 10 personil  dipimpin H. Yulfitni Djasiran, SH itu, diterima Plt. Walikota Payakumbuh H. Priadi Syukur, bersama Asisten III Setdako H. Iqbal Bermawi,  Kepala Dinkes, Kepala Distanbunhut, Kepala Dinas Pendidikan, Kepala Dinas Peternakan Perikanan, Kepala  Dinas Sosial dan Tenaga Kerja, Kepala  Dinas PU, Kabag Tapem. Empat anggota DPRD lainnya, Darman Sahladi, Muchtar Zuardi, Erman Mawardi dan Irsyad Syafar.

Plt. Walikota Payakumbuh Priadi Syukur, memberikan penghargaan yang tinggi atas kunjungan kerja DPRD Dapil V Sumbar itu. “Pucuak dicinto ulam tibo, sumua digali aia datang. Kedatangan aggota DPRD ini, bagaikan sitawa sidingin untuk membawa perubahan bagi Payakumbuh ke depan,” kata Priadi Syukur.

Menurut Priadi Syukur, sebagai pelaksana tugas Walikota Payakumbuh, ia punya tanggung jawab besar menyukseskan Pilkada 2017 nanti. Ia juga punya tanggung jawab moral mengisi organisasi perangkat daerah (OPD), sesuai amanah PP Nomor 18 Tahun 2016, selain tugas-tugas percepatan pembangunan di kota ini. Kunjungan kerja DPRD Dapil V ini, akan memotivasi pemko untuk berbuat lebih baik ke depan, tegasnya.

Sementara itu, Kadis PU Payakumbuh diwakili Kabid Pengaiaran Muslim, berharap, agar perhatian pemprov yang selama ini cukup tinggi ke Payakumbuh, dapat lebih ditingkatkan. Karena, masih banyak infrastruktur  yang butuh sentuhan pemrov. Di antaranya, lanjutan pembangunan jalan, jembatan, normalisasi sungai serta asset provinsi yang tidak jelas kejuntrungannya. Seperti asset PU Sumbar yang berada di Simpang Benteng Payakumbuh, sebutnya.

Muslim, juga menuturkan, pembangunan jalan dan jembatan yang belum terkoneksi antara Payakumbuh dengan Limapuluh Kota. Sehingga, jembatan yang telah dibangun di daerah perbatasan kedua daerah belum dapat difungsikan.

Sedangkan, persoalan pendidikan yang disampaikan Kabid SMA/SMK H. Agustion, berharap, dukungan DPRD provinsi dalam menuntaskan keinginan pemko menjadikan SMAN 5 sebagai boarding school. Meski pengalihan kewenangan SLTA sudah beralih ke provinsi, seyogianya, SMAN 5 Payakumbuh dapat dipertahankan sebagai boarding school.

Dibidang kesehatan, Payakumbuh meminta DPRD Sumbar, ikut memfasilitasi terhadap kekurangan tenaga kesehatan di kota ini. Dikatakan, dalam soal pelayanan kesehatan, Payakumbuh berada di peringkat keempat provinsi dan peringkat ke-60 di tingkat nasional. Tapi, dibanding dengan jumlah pelayanan yang cukup tinggi, Payakumbuh kurang didukung tenaga dokter dan bidan. Saat sekarang ini, satu dokter melayani 2.500 penduduk dan 1 bidan melayani 1.000 penduduk.

 Menyikapi keluhan SKPD tersebut, ketua rombongan Yulfitni Djasiran, berjanji akan memfasilitasi persoalan Payakumbuh yang mengapung dimaksud. Di bagian lain, Yulfitni, juga menyampaikan sejumlah kegiatan yang dianggarkan dalam APBD provinsi pada tahun 2017. Di antaranya, program revitalisasi rumah adat Payakumbuh dengan pagu dana Rp1,5 Miliyar. Kemudian, lanjutan pembangunan normalisasi Sungai Batang Agam dan pembangunan jalan provinsi dalam kota yang nilainya milyaran rupiah. ** Yus 

963 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*