Akibat Banjir dan Longsor di Pangkalan, 4 Orang Meninggal

Limapuluh Kota, Editor.-  Kabupaten Limapuluh Kota kembali ditimpa musibah   bencana alam banjir, tanah longsor dan jalan terban pada beberapa titik dan kawasan yang terparah dilanda musibah itu adalah di Kecamatan Kapur IX dan Kecamatan Pangkalan.

Menurut informasi yang diperoleh dari BPBD Kabupaten Limapuluh Kota, ratusan rumah penduduk, sekolah-sekolah dan rumah ibadah terendam. Bahkan, kantor Polsek Pangkalan terendam hingga kedalaman 2 meter. Begitu juga Masjid Raya Pangkalan, nyaris tertutup genangan air dan hanya tampak atapnya saja, karena air Sungai Batang Maek yang meluap.

Selain itu, beberapa titik di jalan negara ruas Payakumbuh-Pangkalan tertimbun longsor dan kayu tumbang. Longsor terparah terjadi di jalan negara antara Koto Alam-Manggilang,yang dikenal dengan sebutan kelok 17,karena jalan yang berkelok kelok disertai tanjakan panjangnya 17 km, sehingga ruas ini lebih populer dengan sebutan kelok 17.

Akibat tanah longsor yang menimbun badan ruas jalan negara itu, banyak kenderaan yang terjebak, tidak bisa lewat dari pukul 02.00 Jum’at dini hari. Akibat pergerakan tanah yang dilanda hujan deras sejak Kamis sore, longsor juga menimbuni puluhan kenderaan. Dikabarkan 4 orang meninggal dunia tertimbun tanah longsor.

Konon juga ada 6 kendaraan terdiri dari Kijang Avanza dan  pick up terseret tanah longsor ke dalam jurang sedalam 50 meter. Dari informasi yang diperoleh, dari 4 orang yang dikabarkan meninggal, baru satu yang berhasil di evakuasi serta dua orang korban luka luka juga sudah berhasil di evakuasi dan dirawat di RSUD Adnaan WD Payakumbuh.

Korban longsor yang selamat Candra tengah di rawat di RSUD Adnaan WD Payakumbuh.
Korban longsor yang selamat Candra tengah di rawat di RSUD Adnaan WD Payakumbuh.

Korban meninggal yang berhasil dievakuasi bernama, Doni (40) sopir truk membawa kelapa, warga Sungai Bangkek Sungai Geringgiang Kabupaten Padang Pariaman. Korban bersama adiknya Candra hendak mengantarkan kelapa dengan mobil Truk ke daerah pinggir, Duri, Riau. Namun, ketika korban sampai di kelok patai, tiba-tiba tanah longsor menyeret mobilnya ke dalam jurang.

Keluarga korban bernama, Al (50) yang datang dari Pariaman kepada wartawan di RSUD dr. Adnaan WD Payakumbuh membenarkan bahwa korban yang tewas akibat terseret tanah longsor itu bernama Doni.

“Korban ini saya pastikan Doni, setelah melihat jasad  korban di RSUD dr. Adnaan WD Payakumbuh. Sedangkan Candra adik Doni selamat dan hanya menderita luka-luka, saat ini di rawat di RSUD dr. Adnaan WD Payakumbuh,” jelasnya.

Selain Candra, korban yang selamat dan telah di evakuasi ke RSUD  Adnan WD Payakumbuh adalah Syamsul (31) warga Gasan Gadang Pariaman itu. Saat lonsor terjadi, dia sedang duduk di atas mobil pick up yang penuh dengan buah kelapa yang akan di jual ke daerah Riau. Bak mobilnya yang penuh dengan kelapa ditimbun tanah lonsor dan atap kabin mobilnya ditimpa batu besar. Dari ada celah di pintu yang remuk, dia dikeluarkan petugas,  sehingga tangannya luka luka,namun tidak terlalu parah. Dia sudah diizinkan pulang oleh petugas di RSUD. Adnan WD Payakumbuh.

Untuk mengatasi musibah bencana alam banjir, tanah longsor dan jalan terban tersebut, sejumlah bantuan seperti perahu karet dan beberapa unit alat berat telah diturunkan ke lokasi. Namun, sayangnya, bantuan perahu karet dan alat berat dari Dinas PU dan BPBD serta dari Brimbob serta Basarnas itu terhalang puluhan ribu kubik tanah longsor dan belum bisa sampai ke Pangkalan membantu evakuasi korban banjir.

Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi dan Wakil Bupati Ferizal Ridwan beserta rombongan yang datang meninjau lokasi Jumat (3/3) pagi, tidak bisa sampai di lokasi banjir di Pangkalan, karena kendaraan yang ditompanginya terhalang tumpukan tanah longsor yang menutup badan jalan.

Menyaksikan pergerakan tanah longsor yang menutup jalan tersebut. , Bupati Irfendi Arbi seketika mengajak para pengguna jalan ruas Sumbar-Riau mencari jalur alternatif. Sebab, saat ini jalur Pangkalan banyak tertutup longsor serta rawan bencana terutama longsoran tebing-tebing perbukitan di sepanjang jalan ruas Payakumbuh-Pangkalan.

Longsor di beberapa titik di sepanjang jalan negara Payakumbuh- Pangkalan.
Longsor di beberapa titik di sepanjang jalan negara Payakumbuh- Pangkalan.

“Kondisi jalan Payakumbuh-Pangkalan saat ini benar-benar rawan bencana longsor, kayu tumbang dan banjir. Untuk itu kita himbau para pengguna jalan agar bisa mencari jalur alternatif,” ujar Bupati Irfendi di lokasi bencana yang saat itu tengah diguyur hujan lebat.

Bupati Irfendi Arbi meminta Dinas PU segera kirim alat berat tambahan, agar tanah longsor dan pohon-pohon yang menutup jalan bisa segera di singkirkan. Tak kalah pentingnya, segera lakukan komunikasi dan koordinasi dengan PLN Koto Panjang untuk membuka saluran pembuangan air.

Disamping meninjau di wilayah Pangkalan, Bupati Irfendi juga mendatangi langsung sejumlah nagari lainnya yang tertimpa bencana banjir dan longsor. Bahkan Bupati Irfendi sempat turun tangan membantu petugas menggergaji pohon tumbang yang melintang jalan di Koto Alam dengan mesin sinso.

“Banjir ini diakibatkan meluapnya sejumlah sungai yang diantaranya Sungai Batang Maek, Batang Sinamar dan Batang Sianipan,” ujar Irfendi menjawab wartawan.

Data diperoleh, selain Nagari Pangkalan, hujan lebat berkepanjangan kali ini juga membuat banjir di Nagari Gunuang Malintang, Kecamatan Pangkalan, Kecamatan Kapur IX, Nagari Limbanang Baruah Kecamatan Suliki, Nagari Mungka Kecamatan Mungka, Nagari Subarang Aia Kecamatan Lareh Sago Halaban, Nagari Batu Balang dan Buluah Kasok serta Kandang Lamo Kecamatan Harau.

Banjir bandang yang melanda sejumlah wilayah di Limapuluh Kota mengakibatkan putus totalnya hubungan darat Sumbar ke Riau lewat jalur Payakumbuh Pangkalan, karena sebuah jembatan di jorong Bumbun Pangkalan ambruk masuk sungai.

Banjir itu di sebabkan meluapnya sejumlah air sungai, karena curah hujan yang deras sejak sore Kamis sampai siang Jum’at (3/3).  Jembatan ambruk itu akibat terjangan air bah yang menghantam kawasan tersebut.

Sampai saat ini ratusan kendraan yang tengah melintas dari Payakumbuh menuju Pekanbaru dan sebaliknya terjebak tanah lonsor,maju tidak bisa kembali apalagi. Dengan ambruknya jembatan di Desa Bumbun yang menghubungkan ke perbatasan Sumbar di Tanjuang Pauh, diperkirakan untuk beberapa hari kedepan jalan Sumbar-Riau bakal putus total. Masyarakat untuk menuju ke Pekan Baru atau sebaliknya, harus mencari jalan alternatif  ke Kiliran Jao. ** Yus

1138 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*