75 Sekolah di Solsel Bakal Bisa Langsung Komunikasi Dengan Kemendikbud

Akses langsung SMP di Solses dengan Kemendikbud.
Akses langsung SMP di Solses dengan Kemendikbud.

Solsel, Editor.-  Tak sekedar peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) Pengawas dan Kepala Sekolah yang jadi perhatian pemerintah pusat untuk kabupaten Solok Selatan (Solsel). Sebanyak 75 sekolah daerah khusus itu, bakal bisa langsung berkomunikasi dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI seputar informasi pendidikan.

Minggu lalu, pihak kementerian telah mereasasikan pemasangan alat Telkom Vsat di SMPN 25 Solok Selatan yang terletak di Tanjuangpuan, Nagari Dusun Tangah, Kecamatan Sangir Batang Hari. Alat tersebut juga sudah diuji coba dan bisa langsung terhubung dan berkomunikasi dengan pihak Kemendikbud.

“Telekomfrence ini sebagai alat bantu tercepat komunikasi dan informasi seputar pendidikan daerah khusus dengan pusat. Saat ini baru SMPN 25 Solsel, sesuai target sebanyak 75 sekolah bakal bisa terhubung ke Kemendikbud,” kata Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Solok Selatan, Zulkarnaini kepada Editor, kemarin.

Alat telekomfrence itu, sudah dilakukan uji coba komunikasi dengan pusat, Jumat (13/4) malam saat penutupan pelatihan model pengawasan sekolah oleh staf Kemendikbud.

Alat bantu komunikasi tersebut lanjut Zulkarnaini, sebagai bentuk janjinya kepada pihak sekolah pelosok. Sebab daerah terpencil yang tidak terjangkau jaringan telekomunikasi itu, selalu telambat mendapatkan informasi seputar pendidikan dan perubahan terbaru tentang pendidikan.

Maka dengan alat yang dipasang minggu lalu, guru daerag sulit lebih mudah dapatkan informasi dan langsung komunikasinya terhubung dengan pihak kementerian.

“Pihak sekolah setempat, bisa bicara langsung dan terhubung ke kementerian pendidikan dan Kebudayaan RI,” terangnya.

Untuk mendapatkan alat bantu bicara tersebut, tidaklah mudah. Bagaiamana bisa yakinkan pihak kementerian dan harus berkali-kali berkunjung dan mendesak agar pihak kementerian memberikan segudang harapan sekolah daerah khusus.

Hal itu sudah diupayakannya, sejak awal tahun 2017 lalu. Penggunaannya sama halnya dengan vidio call. Terdengar suara dan kelihatan wajah

 

“Mudahan alat telekofrence ini, memudahkan sekolah pelosok mendapatkan bantuan sarana. Sebab, selain pengajuan proposal ke pusat, juga bisa dipastikan sudah di proses atau belum lewat komunikasi ini,” jelasnya.

Dia pun berharap, adanya penambahan kekurangan guru di Solsel. Hal itu sudah direspon oleh pusat dan seluruh kabupaten kota di Indonesia sebut pihak kementerian kekurangan guru. Namun yang pensiun juga sudah banyak, sehingga perlu adanya perhatian pusat untuk Solsel.

“Soal kekurangan guru sekitar 400 orang untuk SD dan SMP juga sudah kita sampaikan ke Kementerian,” jelasnya.

Sementara, Kepala Bidang Pendidik dan Tenaga Kependidikan Disbudparpora Solok Selatan, Ridwan menjelaskan, dengan dipasangnya alat telkom visat di SMPN 25 Solsel, tidak hanya permudah terhubung ke pusat.

Tapi, masyarakat setempat juga bisa menikmati jejaringan telekomunikasi secara gratis. Apalagi sekolah terdekat lainnya.

“Adanya pemasangan alat ini bagi daerah khusus, maka sistim kepengawasan lebih terukur. Serta memperlancar pengiriman data dapodik sekolah ke pusat, warga pelosok setempat dan sekolah terdekat terbantu jaringan internet,” sebutnya.

Dengan kondisi daerah banyak perbukitan, diperkirakan Ridwan tidak sinyal vsat tersebut kemungkina tidak bisa sentuh seluruh daerah pelosok.

Sebab saat ini baru dalam radius 25 KM, sehingga daerah lainnya yang terhalang bukit seperti tiga kenagarian di Lubuk Ulang Aling.

“Tahun ini 75 sekolah akan dipasang alat visat, permudah komunikasi dengan pusat,” ucapnya.

Setelah pemasangan alat ini di SMPN 25 Solsel, sekolah tersebut tetap mendapatkan pembinaan dan alat tersebut bakal direlay dengan sekolah lain.

Bisa disambungkan di setiap sekolah, tak hanya mudahkan komunikasi dengan pusat. Tapi informasi dan komunikasi dapat dilakukan antar sekolah, apalagi dengan dinas pendidikan setempat.

“Semua ini terealisasi berkat kegigihan pak kadis jemput bola ke pusat. Sebab, adanya alat ini. Maka mudahkan komunikasi dengan pusat dan antar sekolah nantinya,” ungkapnya. ** Yoyo

 

1069 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*