Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(15)

hep ta hep ti

Sudah seminggu lebih proposal ditinggalkan di rumah kakek Emilia Maya Patopang. Jangankan Gadih Minang, Emilia Maya Patopang sendiri, belum tahu dari kakeknya, kapan keempat pengurus PPM membahas proposal itu..

Siang itu Gadih Minang kurang bergairah menyelesaikan Skripsinya. Dengan diam ia pandang laptopnya di atas meja yang menampilkan file daftar pustakanya. Neneknya yang duduk merenda di samping TV, sejak tadi memperhatikan gerak-gerik cuternya yang tampaknya sedang terganggu pikiran dan perasaannya. Makanya beliau diam saja sambil merenda.

Lima menit telah berlalu. Cuternya belum juga bergerak, tetap menekur menatap laptop di depannya. Neneknya bangkit dari tempat duduknya, lalu melangkah ke ruang tamu.

Cuter, udah selesai skripsinya?” sapa neneknya setelah berdiri di belakangnya.

Gadih Minang terkejut.

“Be…be…belum, Nek,” jawab Gadih Minang terbata-bata.

“Kenapa cuter bolak-balik aja? Ada apa?”

Gadih Minang diam.

“Nenek tidak ingin badan cuter susut. Katakan, apa yang cuter risaukan?”kata neneknya sambil memijit

bahunya. Gadih Minang kegelian.

“Ayo katakan,” kata neneknya lagi.

“Proposal pulang basamo ke Ranah Minang, Nek.”

“Ada apa dengan proposal itu?”

“Udah seminggu lebih kami tinggalkan di rumah Maya Mil. Sampai sekarang belum ada kabar beritanya.”

“Maya Jul udah cuter kontak? Ayahnya kan pengurus PPM juga.”

“Udah, Nek. Kak Maya Jul juga nggak tahu.”

“Ajo Manih Koto, udah cuter kontak. Kakeknya kan pengurus PPM juga.”

“Nggaklah Nek. Naga-naganya tunduik Kak Maya Jul itu kompak dengan tunduik cuter, tidak mendukung ikrar sebelum resmi pulang ka bako para tunduik KP PPM Kota Bandung pulang basamo dahulu ke Ranah Minang guna berbuat kebajikkan dan kebaikkan di nagari asa nenek dan kakek.”

“Kontak Kakek Cuter. Siapa tahu udah dapat informasinya.”

“Baik, Nek.”

Dengan segera Gadih Minang mengontak kakeknya. Tersambung.

“Assalamualaikum, cuter.”

“Walaikumsalam, Kek.”

“Tumben kontak Kakek. Ada apa?”

“Proposal para tunduik sebelum resmi pulang ka bako, Kek. Udah seminggu kami tinggalkan di rumah

Maya Mil. Kata kakeknya, sebelum ditandatangani, dibahas dahulu dengan para pengurus PPM, apa

Kakek udah tahu hari pembahasannya?”

“Belum.”

“Yang mengikrarkan idealisme para tunduik padusi itu kan cuter. Kawan-kawan ingin tahu

perkembangannya, Kek.”

“Nanti kakek kontak kakek Maya Mil. Walaikumsalam.”

“Walaikummusalam.”

Gadih Minang meletakkan HP-nya di atas meja.

“Sambil menunggu beritanya, cuter lanjutkan menulis Skripsi,” kata neneknya.

Gadih Minang menganggukkan kepalanya.    Neneknya kembali ke ruang tengah.Gadih Minang pun dengan penuh gairah mengetik daftar pustaka Skripsinya. (Bersambung)

 

609 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*