Ikan Hias Semarakkan Produksi BBI Padangpanjang

Syahdanur.
Syahdanur.

Padangpanjang, Editor .- Berdiri pada tahun 2000-an, Balai Benih Ikan (BBI) di Gajahtanang, Kota Padangpanjang terus mengalami perkembangan dan inovasi. Perkembangan beberapa tahun ini, BBI Gajahtanang juga mulai berhasil di budidaya ikan hias, termasuk arwana, jenis ikan hias relatif mahal.

Berbarengan perkembangan itu, kontribusi BBI Gajahtanang atas pendapatan asli daerah (PAD) Kota Padangpanjang juga mengalami peningkatan. Pada 2018 lalu, Kepala Dinas Pertanian Kota Padangpanjang, Syahdanur, menyebut kontribusi BBI atas PAD Rp 128 juta. Makanya, untuk 2019 ini ditarget naik ke Rp 193 juta.    

Pada 2018 lalu penerimaan PAD sebesar Rp 128 juta dari BBI itu, memang masih dominan dari hasil penjualan ikan air tawar jenis ikan raya, mas dan lele untuk kosumsi warga. Berikut, dari penjualan bibit ikan (mas, nila dan lele) ke petani peternak ikan; penjualan ikan hias jenis koi; hasil kolam pancing; dan dari sewa wisma.

Khusus pemasukan dari hasil usaha budidaya ikan hias, memang belum banyak. Itu diperoleh dari hasil penjualan ikan jenis koi. Karena sejak usaha budidaya ikan hias hadir di BBI Gajahtanang pada 2017,  jenis ikan koi inilah yang pertama ditumbuhkan. Makanya, sudah bisa dipanen/dijual mulai 2018.

Sedang untuk usaha budidaya ikan hias jenis arwana, karena budidayanya di BBI Gajahtanang baru dimulai penghujung 2018 lalu, jadi belum ada penjualan, sebut Kadis Pangan dan Pertanian Syahdanur didampingi Kabid Perikanan, Indra, dan Kepala UPTD-BBI Gajahtanang, Syamsuir.

Penelusuran Editor atas pendirian BBI oleh Pemko Padangpanjang di Gajahtanang dulu terutama bertujuan membantu para petani kolam ikan air tawar di kota itu dalam penyediaan bibit ikan. Sebab, pengelaman sebelumnya, bibit ikan air tawar yang dibeli keluar daerah, kurang berhasil. Penyebabnya, diduga beda iklim (dari iklim panas ke dingin). 

Tujuan kedua, sejalan membantu warga Padangpanjang dalam penyediaan ikan segar untuk kosumsi. Sebab, jika dilihat pada kebutuhan standar nasional atas ikan yakni 35 kg perjiwa pertahun, maka untuk sekitar 52.000 jiwa penduduk Kota Padangpanjang (tahun 2000-an itu Red-) kebutuhan akan ikan segar sekitar 1.800 ton/tahun.** Berliano Jeyhan/Yet-

1794 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*