Festival Guru Milineal Hebat Indonesia Kabupaten Solok – Sumbar 2019

Bupati Gusmal bersama Kak Seto.
Bupati Gusmal bersama Kak Seto.

Solok, Editor.- Guru masa dalam menghadapi peserta didik abad 21 harus kritis, kreatif, kolaboratif dan komunikatif agar proses pendidikan dapat mengantar peserta didik menjadi generasi yang siap menghadapi tantangan perubahan zaman, karena mereka lebih suka menggunakan teknologi untuk belajar dan melakukan telekomunikasi dari mana saja.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM dalam sambutannya pada.Festival Guru Milineal Hebat Indonesia Kabupaten Solok – Sumbar 2019, bertempat di Gedung Kubuang Tigo Baleh, Lubuk Sikarah, Kota Solok, Sabtu (3/8).

Lebih lanjut dikatakannya, dalam menjamin pendidikan nasional yang mantap, perlu dijaga konsistensi pendidikan karakter sejak dari landasan filosofi, sistem pendidikan sampai praktik pendidikan. Selain itu guru juga harus mampu menguasai literasi dasar seperti, literasi finansial, literasi digital, literasi sains, literasi kewarganegaraan dan budaya.

“Pendidikan karakter bukan hanya tugas guru di sekolah, tapi tanggung jawab bersama dalam keluarga dan di tengah masyarakat demi masa depan yang cemerlang generasi muda, bangsa dan negara. Untuk itu guru layak mendapatkan pelatihan salah satunya dengan diadakan seminar seperti hari ini,” tegas Gusmal.

Sementara itu Mr. Dedi Vitra Johor yang menjadi motivator pada kegiatan tersebut mengatakan,  menjadi Guru yang prestasi tersebut dimulai dengan semangat yang kuat dalam mengajar. Disisi lain tenaga pendidik mesti sehat,  kuat dan semangat dan juga harus bisa berprestasi.

“Jika gurunya sehat, tentu proses belajar mengajar menjadi lancar. Kalau sudah sehat pasti awet muda,” ujar Mr Dedi Vitra Johor.

Pada kesempatan itu Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (KNPA) Indonesia, Dr. Seto Mulyadi, S.Psi, M.Psi, Lebih Akrab disapa Kak mengatakan, seorang guru yang bekerja keras, selalu meniatkan segala pekerjaan karena Allah dan selalu memberikan yang terbaik untuk anak-anak.

“Pendidikan kepada anak perlu dilakukan dengan penuh kasih sayang dan cinta yang tulus. Percayalah, dengan pelajaran yang penuh cinta, akan tercipta pendidikan yang berkualitas dan berkarakter di daerah ini,” ujar Kak Seto.

Sebelumnya ketua pelaksa kegiatan, Sakar Suib menjelaskan, tujuan acara ini diadakan adalah untuk meningkatkan daya kreativitas dan inovasi sehingga mampu mendidik generasi milenial dalam perspektif sekolah. Kegiatan ini dilaksanakan sebagai bentuk wujud rasa cinta Pemerintah Kabupaten Solok Terhadap Guru dengan Mengusung Tema ” saya,,,!!! guru hebat mileneal berprestasi”.

Kegiatan ini dilaksanakan pada tanggal 3 Agustus 2019 dengan Jumlah Peserta Yang Mengikuti Fertival Guru Hebat Milineal Kabupaten Solok 2019 ini lebih kurang sebanyak 3.382 Orang.

Hadir pada kegiatan tersebut  Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM, Bunda Paud Kab. Solok, Hj. Desnadefi Gusmal, SH, Kadis Pendidikan Kab. Solok, Zulkisar, Spd, MM, Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (KNPA) Indonesia, Dr. Seto Mulyadi, S.Psi, M.Psi, The Great Motivator and Trainer in Indonesia : Mr. Dedi Vitra Johor / ** Rhian/ Wiza/Hms

1120 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*