MTQ Nasional Kota Bukittinggi Segera Digelar

Bukittinggi, Editor.- Moment pelaksanaan MTQ yang telah menjadi tradisi yang di mulai dari tingkat kelurahan kecamatan dan Kota Bukittinggi diharapkan tidak hanya untuk mencari pemenang saja. MTQ merupakan alat dan media sebagai evaluasi seberapa jauh pencapaian belajar mengaji yang digelar oleh LPTQ , yang tugas utamanya melakukan transformasi pembelanjaran Alqu’ran.

Alqur’an bukan untuk didengungkan saja, tetapi juga untuk diamalkan. Intinya pelaksanaan MTQ bukan mengejar kejuaraan semata, akan tetapi juga bagaiman kita menyiapkan kader- kader sebagai pengawal moral, agar generasi penerus dapat menjadi generasi pelurus dimasa akan datang, anak muda yang pandai mengaji, beradat, bermartabat dan berkarakter.

irma-rahayuMusabaqah Tilawatil Qur’an Nasional (MTQ) ke-37 Tingkat Kota Bukittinggi akan dilaksanakan selama tiga hari, mulai 5-7 November 2016.  Kegiatan MTQ Nasional tingkat Kota Bukittinggi akan dipusatkan di Kecamatan Mandiangin Koto Selayan (MKS). Sementara acara pembukaannya akan diadakan di pelataran Jam Gadang yang diawali dengan pawai ta’aruf dari peserta lomba.

Walikota Bukittinggi HM. Ramlan Nurmatias, SH dalam jumpa pers bersama rekan-rekan wartawan media cetak dan eloktronik se Kota Bukittinggi mengatakan, kegiatan Musabaqah Tilawatil Quran (MTQ) ke-37 itu dilaksanakan dengan tujuan untuk menyemarakkan siar keislaman. “MTQ bukan hanya sebuah lomba kemudian pesertanya meraih prestasi, namun MTQ memiliki tujuan lebih penting yakni menghidupkan syiar Islam,” kata Walikota di Aula Balaikota, Rabu 2 November 2016.

Menurut Ramlan, pihaknya melibatkan Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran (LPTQ) untuk membina qori dan qoriah di daerah dan Pengurus LPTQ kami dorong agar dapat membina anak-anak yang sudah tamat Alquran di MDTA lalu mengadakan kegiatan keagamaan yang dapat menumbuhkan semangat anak membaca Alquran,” ujar Ramlan.

Lebih lanjut Walikota menjelaskan, MTQ tingkat kota Bukittinggi ke-37 kali ini akan memperlombakan tujuh cabang perlombaan, dengan 286 orang Qori dan Qoriah yang berasal dari kecamatan MKS  80 orang peserta, Guguk Panjang 88 orang peserta, dan dari ABTB 78 orang peserta. Dan untuk kegiatan MTQ KE 37 ini, kita telah menganggarkan dana sekitar Rp 716 juta yang berasal dari APBD Kota Bukittinggi.

Kakankemenag Kota Bukittinggi H. Muhamad Nur, MA menyampaikan MTQ ini merupakan Program Nasional yang mengandung beberapa nilai yaitu nilai edukatif (Pendidikan ), bagaimana MTQ ini bisa memberikan pemahaman tentang Al-Qur’an terhadap Masyarakat. Nilai pengkaderan yaitu memunculkan kafilah-kafilah untuk mengikuti ajang yang lebih tinggi lagi yaitu tingkat propinsi sertab nilai ekonomis dan pariwisata, bagaimana pelaksanaan MTQ ini bisa mengwujudkan nilai ekonomis dan pariwisata di tengah-tengah masyarakat kita.

“Masyarakat diharapkan siap menyambut perhelatan akbar tersebut yang nantinya akan mengharumkan nama Kota Bukittinggi,” tutur M. Nur. ** R’dison

1230 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*