Jalan Lingkar Sawah Sudut, Proyek Siluman?

Muara Paneh, Editor.- Pengerjaan proyek jalan lingkar Sawah Sudut Jorong Balai Pinang Nagari Muaro Paneh Terkesan asal jadi, hasil nya jauh panggang daripada api. Dalam pengerjaan proyek pemerintah yang terlaksana di Sawah Sudut Jorong Balai Pinang Nagari Muaro Paneh ditemukan banyak beton retak dan rongga di bagian material bahu jalan.

Proyek bahu jalan tersebut mendapat banyak kritikan dari beberapa tokoh pemuda dan masyarakat karena pengerjaan sangat terkesan sekali bahwa tidak memenuhi standar dan kualitas. Selain itu, disaat pengerjaan proyek juga tidak ada pemasangan plang proyek, yang mana hal tersebut sudah termasuk salah satu pelangaran undang-undang keterbukaan informasi public.

Sementara itu, tumpukan bahan material pasir dan kerikil juga berserakan ditengah jalan dan hal ini sangat membahayakan bagi pengendara motor. Sudah sering terjadi kecelakaan dialami pengendara motor yang melintas di jalan itu. Informasi yang didapat dari beberapa masyarakat sudah terjadi sekitar delapan kali kcelakaan akibat tumpukan material yang berserakan di tengah jalan tersebut. Salah satu korbannya adalah masyarakat Sawah Sudut Jorong Balai Pinang Nagari Muaro Paneh itu sendiri.

Onggokan material itu posisinya juga terletak di tikungan dan tanjakan tanpa adanya plang peringatan terhadap pengendara bahwa ada tumpukan material proyek tersebut. Dalam pengerjaannya proyek ini juga diduga bahan matrial yang seharus nya menggunakan pasir malah memakai cardas. Hal itu menjadi pertanyaan masyarakat setempat, teruata para pemuda

Menurut Riko guntala, salah satu tokoh pemuda Dusun Sawah Sudut Jorong Balai Pinang Nagari Muaro Paneh Kecamatan Bukit Sundi, proyek pengerjaan jalan tersebut terkesan asal jadi, karena beberapa hari pasca dikerjakan bahu jalan amblas saja karena terinjak oleh kaki anak anak.

“Bagaimana kalau nantinya kendaraan yang melintasinya,” tutur Riko.

Selaku tokoh pemuda Riko beserta pemuda lainnya mengkritik keras pengerjaan proyek yang dibiayai oleh pemerintah namun pelaksana dan pengawasnya takjelas ini.

“Seharusnya saat pelaksanaan pembangunan ada plang merek terpasang dan kualitas nya juga harus layak. Sejauh ini saja kami selaku masyarakat tidak tahu perusahan apa yang meengerjakan proyek ini, berapa anggaran dana nya, kapan batas akhir pengerjaan proyek nya.  Kami selaku masyarakat juga punya hak untuk tahu terhadap proyek yang dbiayai negara ini,” kata Riko Sejauh ini belum ada tindak lanjut dari pihak yang terkait mengenai proyek itu, apakah sudah selesai atau masih berlanjut pengerjaannya.** Roni Akhyar

1255 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*