Bupati Solok Launching Kawasan Perbenihan dan Bioindustri Bawang Merah

Sungai Nanam, Editor.-  Bawang merah termasuk komoditi unggulan di Kab Solok   dimana permintaan pasar cenderung meningkat dari tahun ke tahun. Dari itu kami mengucapkan terima kasih kepada Kementan yang telah membantu memfasilitasi teknologi instore drying.

Hal itu diungkapkan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM dalam sambutannya pada Launching Kawasan Perbenihan dan Bioindustri Bawang Merah di Sungai Nanam, Kec. Lembah Gumanti, Sabtu (11/11).

Lebih lanjut dikatakan Gusmal,  teknologi ini untuk menangani adanya panen melimpah ditingkat petani, sehingga bawang merah dapat disimpan lebih lama serta mengantisipasi kerusakan sekaligus meningkatkan umur simpan bawang.

“Saya atas nama pemerintah bersama petani memberikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada Kementrian Pertanian RI yang telah menjadikan Kab Solok   sebagai kawasan perbenihan dan bio industri bawang merah, hal ini ditandai dengan bantuan bantuan dalam pelepasan benih SS Sakato, bantuan alat pengering dan penyimpanan (Instore Drying) dan sarana prasarana serta teknologi pengolahan hasil bawang merah,” kata Gusmal.

Kepada petani bupati berpesan, jangan terlampau banyak menggunakan pestisida yang dapat membahayakan kesehatan, tapi usahakan bawang merah tumbuh dengan pupuk yang alami sehingga hasilnya berkualitas

Selain itu juga dingatkan agar alat instore dryer tidak hanya digunakan oleh satu kelompok tani saja, tetapi diperluas untuk petani bawang lainnya, sehingga semua dapat merasakan manfaat alat tersebut.

“Kepada petani, khususnya yang tergabung dalam kelompok tani Bintang Timur agar memanfaatkan seluruh sarana dan prasarana yang telah dibantu ini untuk meningkatkan dan kemandirian anggotanya,” pungkas Gusmal.

Sementara itu Kepala Balai Besar Litbang Pasca Panen,  Dr. Ir. Ristaheri, M.Si dalam sambutannya mengatakan, kami juga memfasilitasi beberapa alat pengelolaan bawang, seperti mesin pengiris, pengering bawang dan membuat instore dryer yang berkapasitas 14 ton bawang.

“Dari hasil uji coba oleh petani sendiri bisa menampung bawang sebanyak 14 ton dengan 4-5 hari proses pengeringan, sedangkan menggunakan metode biasa memakan waktu sampai 20 hari,” kata Ristaheri.

Lebih lanjut dijelaskan, sebelumnya telah dilakukan pelatihan-pelatihan kepada kelompok tani, diantaranya dalam pengguna mesin-mesin yang telah diberikan. Untuk itu diharapkan dukungan dari pemerintah daerah sehingga apa yang telah diperbuat dan direncakakan dapat berjalan dengan baik.

“Kepada Kelompok Tani Bintang Timur kami berharap apa yang telah kita fasilitasi disini untuk terus berlanjut dan kita akan kawal terus perkembangannya,” pungkasnya.

Pada kesempatan itu Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Holtikultura  Dr. Ir. Hardianto, M.Sc dalam sambutannya mengatakan, kita cukup bangga dengan bawang merah ini, kita tidak lagi import bahkan kita sudah ekspor keluar.

“Kelemahan kita disini adalah dari segi budidaya karena  belum sepenuhnya menggunakan teknologi, dan masih menggunakan cara konvensional sehingga hasilnya belum maksimal. Kita dituntut oleh kementrian untuk meningkatkan hasil pertanian menjadi 40 ton/ha. Untuk itu jangan stop sampai disini saja, mari berkoordinasi dengan berbagai pihak lainnya dalam rangka mempromosikan produk-produk kita ini,” kata Hardianto.

Hadir pada kegiatan tersebut  Anggota komisi IV DPR RI Dr. Hermanto,   Kepala Dinas Pertanian Kab Solok    Ir. H. Admaizon dan     Camat Lembah Gumanti  Drs. Zaitul Ikhlas. ** Febrian D’Gumanti/Oktaberia/Hms

574 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*