Yuliza Zen Perempuan Inspiratif Padang Panjang 2019

Yuliza Zen.
Yuliza Zen.

Padang Panjang, Editor.- Yuliza Zen dari Kelurahan Ekor Lubuk pelopor Desa Wisata Kubu Gadang, terpilih sebagai Perempuan Inspiratif Kota Padang Panjang 2019. Dia berhasil   mengugguli saingannya Yurnawati dari Kelurahan Ganting yang mempelopori Bank Sampah.

Demikian hasil penilaian dewan juri Pemilihan Perempuan Inspiratif Kota Padang Panjang 2019, di Aula Dinas Sosial setempat,  Senin menjelang magrib, (26/8). Dewan juri tersebut adalah: Ny. dr. Dian Puspita Fadly Amran, Ny. Nova Era Yanthi Asrul dan Putra Dwangga.

Sesuai putusan juri yang ditetapkan dengan SK Kadis Sosial PPKB&PPPA No. 463 /DSPPKBPPPA – PP – 2019 Tentang Pembentukan Panitia Pelaksana dan Tim Penilai Perempuan Inspiratif Tingkat Kota Padang Panjang 2019, maka Yuliza Zen berhak mewakili Padang Panjang ke tingkat Sumatera Barat.

Ketua TP PKK  Kota Padang Panjang,  Ny. dr. Dian Puspita Fadly Amran mengharapkan nantinya Yuliza Zen bisa bersaing di tingkat provinsi hingga bisa mewakili Sumatera Barat ke tingkat nasional.

“Semoga Yuliza Zen bisa bersaing dan sukses untuk ke tingkat nasional,” ujar Dian usai Yuliza ditetapkan sebagai terbaik tingkat Kota Padang Panjang.

Sebelumnya Dian yang juga menyampaikan, sosok “Perempuan Inspiratif” sangat dibutuhkan  dalam memberikan perubahan pada  lingkungan sekitar.  Dengan adanya gebrakan “Perempuan Inspiratif” hal hal yang tadinya tidak berguna akhirnya bisa diubah menjadi berhasilguna.

Hadir pada kesempatan itu Ketua GOW Padang Panjang Ny. Nova Era Yanthi Asrul, Kadis Sosial PPKB&PPPA Martoni,  Kadis Perkim LH Wita Desi Susanti dan Sekretaris Diskominfo Ampera Salim, Kabag Perekonomian Putra Dwangga,  Sekcam Padang Panjang Barat Reftasman, Kabid Dinsos PPPA Hartati dan sejumlah pejabat Pemko Padang Panjang lainnya.

Sementara itu Kadis Sosial PPKB & PPPA Martoni menyebutkan,  Kegiatan Lomba Pemilihan Perempuan Inspiratif Tingkat Kota Padang Panjang digelar setiap tahun. Tahun 2019 ini diikuti dua orang saja yaitu: Yuliza Zen dari Kelurahan Ekor Lubuk mempelopori Desa Wisata Kubu Gadang dan Yurnawati dari Kelurahan Ganting yang mempelopori Bank Sampah.

“Mereka berdua sama bagus kegiatan dan presentasinya. Hanya saja kita diminta mengirim utusan satu orang saja,  sehingga salah seorang mesti mengalah,” ujar Martoni dengan senyumnya yang khas. ** Amsal

739 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*