Wartawan Piaman Bentuk Kelompok Tani  “Wartani “

Salah seorang wartawan yang juga petani.
Salah seorang wartawan yang juga petani.

Piaman, Editor.- Sejumlah wartawan Piaman bersama warga di Nagari Sikucua Barat Kecamatan V Koto Kampung Dalam Kabupaten Padang Pariaman bentuk kelompok tani. Pembentukan kelompok tani wujud kepedulian wartawan tersebut dalam pengembangan sektor pertanian di Padang Pariaman.

Demikian diungkapkan Syamsul Bachri yang didaulat menjadi Ketua Kelompok Tani (KT) Wartani, Kamis (25/6) di kantor Pemuda Korong Koto Padang Nagari Sikucua Barat Kecamatan V Koto Kampung Dalam Kabupaten Padang Pariaman. Menurut Syamsul Bachri, Padi . jagung, , dan berbagai jenis sayuran merupakan hasil dari bercocok tanam yang dilakukan di ladang, kebun, maupun sawah. Ternyata berbagai sumber makanan kita banyak yang berasal dari hasil bertani i dan bercocok tanam. Inilah sebabnya bertani merupakan kegiatan paling penting yang dilakukan oleh manusia untuk dapat bertahan hidup.

Kelompok tani yang terdiri dari pewarta (wartawan) Pariaman dan warga Koto Padang, Sikucua Barat, V Koto Kampuang Dalam mewujudkan kelompok tani dengan nama kelompok “WARTANI”. “Dengan terbentuknya kelompok tani untuk kelangsungan hidup bagi penggarap tani,” kata Syamsul Bahri yang diamini Ketua PWI Perwakilan Padang Pariaman Ahmad Damanhuri Tuanku Mudo.ikut Hadir wartawan Senior Iklas Bakri.Awal, Armadi Tanjung  ,Afridon

Samsul Bachri mengatakan, secara legalitas kelompok wartani tersebut telah terwujud di Posko Balai Pemuda Koto Padang, Nagari Sikucua Barat dengan tujuan memberdayakan masyarakat penggarap kebun tani.

Syamsul Bachri berharap, dengan hadirnya kelompok itu dapat mensejahterakan warga dan dapat meningkatkan ekonomi anggota kelompok itu.

Dijelaskan Syamsul Bachri, Kelompok tani Wartani, di Koto Padang, Kecamatan V Koto Kampuang Dalam, merupakan kelompok tani kelas Pemula yang baru terbentuk dan pengukuhannya dilakukan pada ( 25-6)

Pengukuhan tersebut difasilitasi secara aktif oleh penyuluh Pertanian Lapangan, Rusdam, dan Koordinator Persatuan Wartawan Indonesia Pariaman.

Menurutnya, pembentukan kelompok tersebut adalah berdasarkan keinginan dari anggota-anggota yang sudah tergabung di dalamnya (22 orang).

Kesepakatan untuk pengukuhan dan atas persetujuan PPL Kecamatan V Koto Kampuang Dalam, maka kelompok tersebut dikukuhkan pada tanggal 25 Juni 2020.

Koordinator PPL V Koto Timur Rusdam mengatakan, dengan terbentuknya kelompok itu, pihaknya akan melakukan penyuluhan-penyuluhan dan melakukan Bimtek pengenalan perkebunan.

Meskipun demikian, kata dia, motivasi dan semangat harus terus diberikan kepada anggota agar sering yang dibuat terus diperbaiki ke depannya.

Semangat petani tidak pudar, karena sekalipun di awal kegiatan mereka pada musim tanam ini tanaman dan beternak yang mereka harapkan dapat bertumbuh dengan baik.

Sementara Ketua PWI Pariaman, Damanhuri mengatakan, dengan hadirnya kelompok tersebut dapat menjalin kenerja samaan antara warga dan anggota.

Katanya, penggarap tanah kebun sudah hadir beberapa tahun lalu, Artinya, dengan bertani, berkebun dan berternak sudah hadir 10.000 tahun lalu.

Namun, sekitar 12.000 tahun lalu, kegiatan bertani dan bercocok tanam belum dilakukan oleh manusia. Sebelum bertani dan bercocok tanam, manusia mendapatkan makanan dengan cara berburu hewan, mengumpulkan tanaman, dan meramu berbagai bahan yang ada di sekitarnya. Dengan terbentuknya kelompok tani tereebut dapat mempertahankan kelangsungan hidup para pewarta.

Dijelaskan, Kegiatan pertanian pertama yang dilakukan oleh manusia diketahui berlangsung selama era Neolitikum atau Zaman Batu Baru.

“Mudah-mudahan dengan hadirnya kelompok wartani ini, dapat meningkatkan ekonomi warga dan anggota. Selain itu, terjalinya kebersamaan antara warga setempat dan anggota,” tutupnya.

Diketahui, Kelompok Wartani yang telah dikukuhkan itu telah menyediakan lahan yang akan digarap sekitar 25 ha, dengan kondisi tanah siap bertani. ** Afridon/  Ril

429 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*