Wako Sawahlunto, Deri Asta: Disiplin dan Patuh Protokol Kesehatan, Kunci Agar PSBB Tak Berlanjut

Walikota Sawahlunto Deri Asta ketika memberikan keterangan dalm konfrensi pers.
Walikota Sawahlunto Deri Asta ketika memberikan keterangan dalm konfrensi pers.

Sawahlunto, Editor.- Pemerintah Kota Sawahlunto berusaha untuk tidak melanjutkan program Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) III. Karena kondisi Ilmu Ekonomi Politik Sosial Budaya (Ipoleksosbud) yang menjadi kunci dan sandi kehidupan masyarakat, apabila PSBB III dijalankan masyarakat akan terpapar masalah Ekoleksosbud.

Demikian disampaikan Walikota Sawahlunto Deri Asta dalam konfrensi pers, Jum’at (15/05/2020) di lobi Balaikota Sawahlunto.

Agar PSBB III tidak menjadi program lanjutan, kata Walikota, masyarakat perlu disiplin, patuh dan taat dalam menjalani protokol kesehatan, kebiasaan hidup bersih dan menjalankan etika, estetika dan budaya yang membuat masyarakat bisa memutus mata rantai berkembangnya virus corona.

Jadi yang menentukan sukses atau tidaknya PSBB II dan tidak berlanjut menjadi PSBB III terletak pada komitmen dan konsisitensi masyarakat mematuhi seluruh intruksi, peraturan, bimbingan agama dan protokol kesehatan.

Usaha-usaha yang dilaksanakan pemerintah merupakan bentuk dan upaya membatasi resiko berat akibat pendemik virus corona. Agar PSBB ini tidak berlanjut, Pemerintah Kota Sawahlunto telah menjalankan program-program untuk menaggulangi penyebaran virus corona.

Program-program yang telah diambil antara lain memperketat Fungsi posko perbatasan dengan menambah 2 pos pemantauan yang didirikan dekat perbatasan Sawahlunto-Sijunjung dan Sawahlunto-Kabupaten Solok, Kecamatan Silungkang.

Pemerintah juga telah menyediakan tempat/ kuburan khusus Covid19  di Kelurahan Lubang Panjang Kecamatan Baragin Kota Sawahlunto seluas  1 Hektar dan pembentukan Tim penyelenggaraan dan penguburan mayat covid19. Selain itu, selain itu pemerintah juga melakukan pembatasan pedangang dari luar yang berlaku untuk pendagang yang bukan berjualan sembilan bahan pokok (sembako)

Baru-baru ini Program pengambilan sampel Swab dengan sasaran, masyarakat yang masih bolak-balik dari dan ke daerah wilayah Zona Merah termasuk juga ASN/PNS. Sampel Swab yang sama juga dilakukan kepada Petugas Posko Perbatasan (Tim Kesehatan, Dinas Perhubungan, Satpol PP, TNI, POLRI dan Stake-holders lainnya). Disamping itu yang juga akan dilakukan program yang sama bagi Petugas Puskesmas yang melakukan pelayanan terhasap ODP dan Petugas UGD Rumaksakit (RSUD).

“Untuk tahap awal pengambilan sampel Swab dilakukan Kamis (14/05/2020) pukul 10.00 wib bagi 50 orang di Posko Karantina OMTC yang sejak semula sudah  dipersiapkan untuk kegiatan ini dan seluruh hasil tes SWAP nya negatif. Hari ini kami juga melakukan SWAP tes kepada 56 orang petugas di perbatasan. Rencananya dalam waktu waktu dekat program ini akan dilanjutkan dengan melakukan pemeriksaan SWAP terhadap 500 orang.” kata Deri.

Dan berdasarkan hasil rapat pemerintah dan Majelis Ulama Indonesia MUI) Kota Sawahlinto , mulai hari ini  mesjid-mesjid yang ada di Kota Sawahlunto telah diperbolehkan melakukan Shalat Jum’at.

“Pemeerintah telah mengizinkan masyarakat Kota Sawahlunto untuk melakukan shalat Jum’at berjamaah, dengan syarat harus mengikuti seluruh aturan dan SOP yang telah ditetapkan pemerintah,” ujar Deri. **Adeks/Dinno/Leo

 

336 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*