Wako Bukittinggi Erman Safar, Apresiasi Festival Gadih Minang Marandang

Wako Erman Safar tengah mencicipi randang hasil kerja peserta Festival Gadih Minang Marandang.
Wako Erman Safar tengah mencicipi randang hasil kerja peserta Festival Gadih Minang Marandang.

Bukittinggi, Editor.- Pemko Bukittinggi  memperkenalkan cara memasak randang kepada remaja putri melalui Festival Gadih Minang Marandang yang diisinisisasi anggota DPRD Dedi Patria melalui dana pokirnya tahun 2022.

Festival Gadih Minang Marandang ini, digelar di pelataran Jam Gadang, Sabtu(21/05), dihadiri sejumlah anggota forkopimda,Wako Erman Safar bersama ketua Dekranasda Bukittinggi Fiona Erman Safar, Wawako Marfebdi bersama ketua GOW, Sekdako Bukittinggi Martias Wanto,ninik mamak,alim ulama,LKAAM, Kerapatan Adat Kurai, Bundo Kanduang, Kepala OPD,Kabag dan sejumlah ASN dilingkungan Pemko Bukittinggi,serta Kepala Sekolah dan guru keterampilan tungkat SLTP dan SLTA se Kota Bukittinggi.

Menurut Hendri, Kepala Disparpora Bukittinggi, Festival Gadih Minang Marandang ini merupakan usaha untuk melestarikan dan mewariskan budaya masakan khas Minang kepada generasi muda.

Tujuannya untuk memperkenalkan cara memasak randang kepada remaja putri di Kota Bukittinggi dan menanamkan rasa bangga pada mereka terhadap rendang sebagai kuliner daerah yang telah mendunia, sekaligus dapat mengembangkan ekonomi kreatif Kota Bukittinggi disektor kuliner, jelas Hendri.

“Kegiatan ini diikuti 40 tim utusan SMP dan SMA sederajat se Kota Bukittinggi. Untuk tingkat SMP mengirim dua tim per sekolah, total 28 timsedangkan tingkat SMA, mengirim satu tim per sekolah,total 12 tim,” katanya.

Peserta dinilai oleh juri utama, dari akademisi, praktisi dan Ketua PWK, Juri tamu dari ketua Bundo Kanduang, Ketua DWP dan Kadisparpora, serta juri kehormatan Nyonya Fiona Erman Safar selaku Ketua TP PKK dan Dekranasda Bukittinggi, ungkapnya.

Sementara Wali Kota Bukittinggi, Erman Safar, mengapresiasi pelaksanaan kegiatan yang dilakukan untuk mewariskan dan melestarikan kekayaan budaya Minangkabau kepada generasi muda putri Kota Bukittinggi.

“Kegiatan ini sangat tepat, karena menjadi salah satu upaya menarik wisatawan dalam rangka meningkatkan kunjungan wisatawan ke Bukittinggi. Pembangunan pariwisata Kota Bukittinggi akan terus mengedepankan event yang mengangkat nilai tradisi dan kearifan lokal. Ke depan, Pemko Bukittinggi akan gelar event pariwisata berbasis pelestarian tradisi,” ungkap Wako.

Erman Safar juga mengapresiasi anggota DPRD Bukittinggi Dedi Patria yang telah mengarahkan dana pokirnya untuk Festival Gadih Minang Marandang.

“Kegiatan pokir pak Dedi unik dibandingkan anggota dewan yang lain, beberapa hari yang lalu saya menghadiri kegiatan pembinaan anak anak disabilitas yang juga dengan dana pokir pak Dedi Patria,mana yang tidak tersentuh oleh anggota dewan yang lain,di jangkau oleh Pak Dedi, terimkasih pak dedi”, ujar Wako.

Wako juga minta izin ide gadih minang marandang ini, di adopsi Pemko, mulai tahun depan akan digelar kegiatan ini setiap tahun,  dimulai dari tingkat sekolah dan puncaknya di plataran jam gadang ini ungkap Wako.

Kegiatan ini salah satu kepedulian Pemda dan anggota DPRD untuk membudayajan generasi muda Bukittinggi mampu memasak randang.

Pada kesempatan itu, Wako juga menceritakan pertemuannya dengan salah seorang anak nagari Bukittinggi yang bekerja di Amerika sebagi shep yang pulang kampung karena covid.

Menurut anak muda itu, ada  Shep terkenal di Amerika  Rolden Ransi yang menjadikan  randang menu  pavorit di restorannya, itu dilakukannya setelah Rolden Ramsi ini belajar cara memasak Randang di Ngarai.

Ini artinya apa kata Wako, ” jangan sampai panek dek awak, kayo di urang. Kita basitungkin mempopulerkannya, orang lain mendapat nama”, ujar Wako.

Randang kita telah ada yang berwarna hitam dan cokkat, dari segi makan ada beda beda  sedikit, itu menandakan etnis, tambahnya.

Lebih lanjut Wako mengungkapkan, anak gadih minang harus pandai memasak randang sebelum menjadi ibu rumah tangga, dan kapan anak gadih minang mulai mampu memasak, kita harapkan pada usia13 tahun anak gadih Minang sudah pandai memasak.

Untuk itu, “Saya setuju dengan usulan pak Dedi Patria  menjadikan kemampuan memasak menjadi salah sarat untuk untuk masuk SMA,” pungkas Wako.** Widya

40 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*