Wagub Sumbar, Nasrul Abit: Sumpah Seorang Datuak di Ranah Minang Sangat Berat

Nasrul Abit Datuak Malintang Panai pada acara Batagak Pengulu kaum suku Panai Kenagarian Panai di Nagari Painan Timur-Painan
Nasrul Abit Datuak Malintang Panai pada acara Batagak Pengulu kaum suku Panai Kenagarian Panai di Nagari Painan Timur-Painan

Painan, Editor.- Di Minangkabau pernyataan sumpah yang dibebankan kepada seorang datuk yang dilewakan gelar adat amatlah berat. Untuk itu perlu dicari padanan kata,  kalimat yang lebih agak ringan namun tidak mengurangi arti tanggungjawab dari sumpah tersebut.

Sumpah seorang datuak dalam satu kaum atau suku, ” berlandaskan dikutuk Al Quran 30 just, ka ateh indak ba pucuak, ka bawah indak baurek, ditangah-tangah digiriak kumbang”.

Hal ini disebutkan Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit Datuak Malintang Panai dalam sambutannya pada acara Batagak Pengulu kaum suku Panai Kenagarian Panai di Nagari Painan Timur-Painan, Senin (29/4/2019).

Lebih jauh Wagub Nasrul Abit menyampaikan, tidak ada manusia yang sempurna, karena itu mungkin kalimat di kutuk Al Qur’an 30 just tentunnya sakral dari maksud dan tujuan, serta beratnya tanggungjawab dipundak seorang penguhulu datuk, baik kepada kemenakan dan kampung halamannya.

“Pengulu yang menerima gelar pusako agar dapat menjalankan amanahnya dan mampu menjalankan fungsi sebagai Pengulu, serta mampu membangkik batang tarandam, Saciok bak Ayam sadanciang bak basi”, katanya

Seorang penghulu atau datuak memiliki peran strategis dalam memimpin suatu suku atau kaum di tengah masyarakat.

“Untuk itu kami mengajak para pemimpin atau tokoh adat yang ada disini dapat menjaga dan membimbing anak kemenakan serta membantu pemerintah dalam memajukan daerah,” ucap Datuak Malintang Panai.

Nasrul Abit juga mengingatkan,  patut menjadi perhatian kita bersama bahwa semakin banyak kasus, sehingga retaknya hubungan kerabat antara penghulu dengan kemenakan terkait dengan sako dan pusako, tentunya ini merupakan hal yang sangat memprihatinkan kita.

“Semua ini tentu harus ada keterlibatan lembaga adat, LKAAM nagari, KAN dan pemerintah, menyikapi perubahan sosial yang terjadi dengan menegakan nilai-nilai adat dan budaya yang ada ditengah-tengah masyarakat,” ucapnya.

Nasrul Abit Datuak Malintang Panai juga mengingatkan, agar pada perubahan globalisasi zaman milenial ini, agar menjaga dan mengarahkan anak kemenakan tidak terlibat pada perbuatan penyakit masyarakat, yaitu narkoba, judi dan maksiat.

Selain narkoba juga turut menjadi momok perusak generasi bangsa yaitu maksiat perilaku menyimpang lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT). Oleh karena itu, dia mengajak para pemangku adat untuk turut mengawasi sanak saudara di nagari.

“Ini tentu menjadi tugas dan tanggungjawab kita bersama semua elemen masyarakat, tigo tungku sajarangan, ninik mamak,  bundo kandunang, pemuda untuk menghilangkan kerisaukan, dengan menjauhkan diri dan memberantasnya guna menumbuhkan kepercayaan menjaga kelestarian nilai-nilai budaya dan adat istiadat minang,” ujar Nasrul Abit.

Pada kesempatan tersebut Ketua KAN Painai Harwar Nurdin Datuak Rajo Johan menyampaikan, ucapan selamat kepada Harlindo Azhar yang telah dilewakan menjadi Datuak Rajo Alam suku Panai Kenagarian Painan, dengan berarti lah duduk samo randah, tagak samo tinggi sama dengan penghulu-penghulu lainnya yang ada di Kenagarian Painan.

Mari kita bawa Datuak Rajo Alam “ka hulu sarantak galah, ka hilia sarangkuah dayuang” dam membina dan memberdayakan anak kemenakan, sako jo pusako dilingkungan nagari Painan serta bahu membahu bersama pemerintah untuk membangun nagari dan mensejahterakan masyarakat.** Zardi/Hms

821 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*